Bagi sejumlah besar penduduk Indonesia yang masih diambang kemiskinan dan minim pendidikan, pekerjaan apapun rela dilakukan demi melanjutkan hidup. Maka dari itu kesempatan untuk jadi tenaga kerja di negara lain dengan gaji yang nilainya lebih tinggi dari Rupiah, jadi pilihan populer. Meski pekerjaan sebagai Tenaga Kerja Indonesia (TKI) itu jauh dari layak, yakni sebagai buruh pabrik atau pembantu rumah tangga (PRT). Terutama bagi perempuan atau Tenaga Kerja Wanita (TKW), tindak kriminal dan perlakuan semena-mena dari majikan atau atasan seringkali jadi headline berita nasional.

Tapi semua itu rela dilakukan perempuan dari berbagai pelosok Indonesia yang sekadar ingin memberi masa depan lebih baik bagi anak-anaknya di kampung halaman. Ada berjuta-juta kisah pejuang devisa di Indonesia. Banyak yang berakhir derita bahkan kematian, tapi ada juga yang bisa sukses menabung untuk menyekolahkan anak di kota besar. Tapi semuanya pasti dipenuhi keringat dan air mata. Ini sepenggal kisah mereka, ibu-ibu pejuang devisa yang berhasil mengubah nasib dengan tekad kuat dan kerja keras.

1. Selain mengumpulkan modal dengan bekerja sebagai PRT di Hong Kong, Siti Maryam juga berhasil ‘mencuri’ skill majikan yang pengusaha salon terkenal

Sukses jadi pengusaha salon di kampung halaman via indonesiaproud.files.wordpress.com

Perempuan kelahiran 6 Juni 1975 ini memilih menjadi TKW untuk mencari kehidupan yang lebih baik. Beruntung, selama sembilan tahun di Hong Kong Maryam pun mendapat majikan yang baik. Pada hari keberangkatan, dengan berat hati dia terpaksa meninggalkan keluarganya. Anak satu-satunya dia titipkan kepada orangtua di desa. Di Hong Kong, dari pagi hingga sore dia menyelesaikan pekerjaan rumah tangga sehari-hari. Baru saat malam, dia mengurus seorang manula.

Suatu hari, Maryam ditawari untuk membantu di sebuah salon besar milik sang majikan. Dari sinilah, dia bisa punya kemampuan cukup mumpuni di bidang kecantikan. Hingga akhirnya, dia memiliki keberanian untuk membuka salon sendiri di kampung halaman. Lebih dari itu, seorang ibu lulusan SMP ini juga merupakan salah satu finalis Indonesia International Migrant Worker’s Award 2010, yang diselenggarakan oleh UKM-Center Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia dan Kemenko Kesra.

2. Tidak mau berpisah lebih lama lagi dengan buah hati, Richa Susanti bertekad jadi pengusaha di tanah air dengan modal yang susah payah dia kumpulkan sebagai TKW

Advertisement

Tak mau hasil jerih payahnya diam di tempat via beritasatu.com

Semasa jadi TKW di Hongkong, perempuan asal Malang ini mendapat penghasilan antara Rp 3,5 sampai 4 juta per bulan. Dia beranjak pergi meninggalkan Indonesia ketika buah hatinya masih berusia dua tahun. Hingga akhirnya dia berpikir, kasihan jika anaknya ditinggal lebih lama lagi. Richa pun pulang ke Malang, dan menyuntikkan modal untuk membuka usaha warung bakso di Kota Apel itu.

Awalnya, usaha tersebut hanya menghasilkan pendapatan berkisar Rp 300 ribu per hari. Namun berkat kegigihannya, sekarang warung baksonya sudah berkembang pesat. Saat ini, omzetnya per hari bisa mencapai Rp 3,5 juta. Kalau dihitung, pendapatan janda 35 tahun ini bisa mencapai Rp 20 juta per bulan. Apa kamu nggak kagum dengan kesuksesan mantan TKW satu ini?

3. Maizidah Salas, korban kekerasan mantan suami yang tak butuh waktu lama menjadi TKW. Sukses dirikan Serikat Buruh Migran di kampung halaman

setelah menjajal jadi TKW, Maizidah pun tahu bagaimana rasanya via kampungburuhmigranwonosobo.blogspot.com

Perempuan asal Wonosobo, Jawa Tengah ini ialah salah seorang korban KDRT di Indonesia. Baru saja melahirkan anak pertama, dia mendapat kabar bahwa sang suami menikah lagi dengan wanita lain di luar kota. Ingin memperbaiki hidup, khususnya kondisi ekonomi, Maizidah pun lantar berangkat ke Korea untuk menjadi pembantu rumah tangga. Hanya bertahan delapan bulan, dia memutuskan kembali ke Indonesia.

Namun bukan berarti dia menyerah. Maizidah justru mulai memikirkan nasib mantan TKW di kampung halamannya, yang rata-rata hidupnya terlunta-lunta dengan anak tak terurus akibat tak punya biaya. Sekembalinya ke kampung halaman, Maizidah membuat PAUD gratis. Terutama untuk anak-anak mantan TKW dan mereka yang kurang mampu. Sementara untuk ibu-ibunya, dia memberi pelatihan menjahit, beternak kambing, memasak, dan membuat makanan ringan. Perlahan tapi pasti, warga kampungnya kini sudah mandiri. Meski dirinya sendiri tidak juga masih dalam kondisi sulit, Maizidah justru bisa jadi orang bermanfaat dengan pemikiran dan tindakannya. Salut untuk ibu yang satu ini!

4. Tidak bisa kuliah karena tak punya biaya, Nuryati Solapatri memutuskan jadi TKW untuk menopang keluarga. Tapi niatnya melanjutkan studi tak pernah padam, ia pun kini jadi dosen di Serang

Tak pernah berhenti belajar meski berangkat ke Arab Saudi untuk jadi baby sitter  via bptkit.disnakertrans.jabarprov.go.id

Lulusan terbaik dari SMA-nya, Nuryati harus memendam keinginannya melanjutkan studi ke perguruan tinggi karena kondisi keluarganya yang sulit. Selain orangtuanya yang tak punya biaya, masih banyak adik-adiknya yang butuh uang sekolah. Maka dari itu, ia memutuskan untuk mencari uang di Arab Saudi sebagai baby sitter. Meski berangkat sebagai TKW, setengah isi koper Nuryati adalah buku-buku persiapan kuliah dan pengetahuan umum. Dia percaya akan datang kesempatan untuk menggapai mimpinya.

Beruntung Nuryati mendapatkan majikan yang bisa menghargai potensi dirinya. Dia diperbolehkan memiliki waktu khusus untuk membaca dan belajar. Dengan disiplin tinggi dan kegigihan untuk tetap belajar, setelah tiga tahun bekerja Nuryati berhasil mengumpulkan cukup uang untuk kembali melanjutkan studi di tanah air. Bahkan sekarang dia sudah diangkat jadi anggota pengajar di Universitas Sultan Ageng Tirtayasa (UNTIRTA) Serang, Banten. Kegigihannya tersebut juga diganjar predikat sebagai salah satu finalis dalam Indonesia Migrant Worker Award 2010 untuk TKI-TKI berprestasi.

Semua pekerjaan itu beresiko, tergantung bagaimana kita menyikapinya dan bagaimana nasib membawa kita. Kalau ibumu selalu ada di sisi dan tak pernah meninggalkanmu ke luar negeri untuk menjadi TKI, bersyukurlah. Kamu tak harus ditinggalkan bertahun-tahun untuk mencari penghidupan yang lebih baik. Semoga kisah enam ibu di atas sanggup menginspirasimu dan makin membuatmu menghargai ibu, ya.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya