Dewasa ini, anak muda yang mengenakan jilbab adalah pemandangan yang umum. Ini hal yang positif, terutama jika kita memaknai jilbab sebagai bentuk kesadaran diri seseorang untuk hijrahmenjadi pribadi yang lebih baik. Di sisi lain, banyak pula yang akhirnya memutuskan untuk melepas jilbabnya. Alasannya pun beragam. Ada yang merasa belum siap, ada yang ingin lebih bebas berekspresi, ada pula yang merasa bahwa jilbab sudah tak mewakili identitasnya lagi.

Dalam artikel ini, Hipwee bakal  menjabarkan beberapa risiko yang akan kamu hadapi jika memutuskan untuk melepas jilbabmu. Bukannya ingin menghakimi, apalagi menasihati tentang apa yang seharusnya kamu lakukan. Tentu, pada akhirnya semua keputusan akan tergantung padamu.

Tapi melepas jilbab–sebagaimana mengenakannya–adalah sebuah langkah yang besar. Kamu harus benar-benar tahu risiko apa yang akan menyambutmu, sebelum kamu mengambil langkah itu.

1.  Keluarga dan temanmu akan terkejut dan kecewa pada keputusanmu

ada orang-orang yang kecewa dengan keputusanmu via www.flickr.com

Ketika kamu melepas jilbab, banyak orang yang akan merasa sedih dan kecewa dengan keputusanmu itu. Wajar. Jilbab adalah komitmen seorang wanita untuk menjadi Muslimah yang lebih baik. Jilbab adalah bukti janjimu kepada Allah untuk lebih mendekatkan diri pada-Nya. Ketika kamu memutuskan melepasnya, sebagian orang otomatis akan mempertanyakan makna komitmen itu bagimu.

Advertisement

Ayah, ibu, dan teman-temanmu akan menjadi orang yang pertama mempertanyakan keputusanmu itu. “Kenapa kamu melepas jilbab? Jilbab itu ‘kan kewajiban Muslimah. Kamu sudah diajarkan sejak dulu, Nak…”

Orang lain akan memberikan respon yang beragam. Ada yang penasaran, namun untuk bertanya langsung padamu segan. Tapi, ada pula orang yang akan menyindirmu. Intinya, tidak semua orang akan bisa menerima keputusanmu. Dan jika kamu tetap ingin melepas jilbabmu, kamu harus siap menghadapi mereka.

2. Orang-orang akan mengira bahwa kamu punya masalah hidup yang berat

tindakan marshanda melepas jilbab membuat heboh di instagram via wartanada.blogspot.com

Ingat saat Marshanda pertama kali melepas jilbabnya? Banyak orang yang berasumsi bahwa dia memutuskan itu karena tak kuat menanggung masalah hidupnya. Tudingan yang sama juga dilemparkan publik saat komposer musik Tya Subiakto dan penyanyi Tri Utami menanggalkan jilbab mereka.

Ketika kamu melepas jilbab, sebagian orang akan berkesimpulan bahwa itu karena kamu sedang terpuruk. Mereka mengira inilah caramu untuk memulai hidup baru, setelah sebelumnya mengalami cobaan berat. Putus cinta, proses cerai dari suami, bertengkar dengan keluarga — banyak orang yang akan mengecam keputusanmu karena menganggap bukannya mendekatkan diri, kamu justru “menjauh dari Allah.”

3. Akan ada orang yang mem-bully dan menyindirmu di media sosial

bully akan terjadi ketika kamu lepas jilbab via justbeyourself10.blogspot.com

Ketika kamu memutuskan untuk kembali memperlihatkan rambutmu ke publik, pertanyaan tak hanya akan menghampirimu di dunia nyata, tapi juga dunia maya. Bahkan, banyak orang yang baru akan mengetahui keputusanmu itu setelah melihat fotomu tanpa jilbab di Facebook atau Twitter.

Jangan kaget kalau respon orang berbeda-beda. Sebagian dari mereka akan memuji penampilanmu, dan menyebut bahwa kamu terlihat lebih fresh. Tapi, akan ada pula yang meninggalkan sindiran halus di kolom komentar. “Wah…kok kamu sekarang beda sih?” “Aduh Tir, lo cantikan pakai jilbab!” “Kalau lepas jilbab gini, kamu kelihatan lebih gendutan deh…hehehe.” Komentar-komentar ini tak akan bisa dihindari, dan kamu harus bisa sabar menghadapinya.

4. Kamu bisa dianggap tidak menghormati agama.

Ibu Iriana Jokowi via hipwee.com

Kamu bakal menemukan komentar-komentar pedas seperti yang dialami ibu Iriana Jokowi. Bagi sebagian orang, beliau dianggap tidak menghormati agama karena melepas-pakai jilbabnya sepanjang kampanye Pilpres 2014 lalu.

“Wah bu Iriana itu kok gak menghormati agama banget, jilbab di copot-pakai-copot-pakai aja.” Ada pula yang komentar: “Wah, istri calon presiden kok kelakuannya enggak hormatin agama!”

Komentar ini lumrah, mengingat posisi jilbab sebagai simbol kesalehan dalam agama Islam. Kalau kamu menanggalkannya, sebagian orang akan menganggap bahwa standar moralmu atau keimananmu menurun.

5. Lepas jilbab, kamu dianggap orang emosional dan tidak tahan godaan.

orang menganggap kamu emosional memutuskan sesuatu via www.flickr.com

Memakai jilbab itu butuh kekuatan dan kesiapan mental. Layaknya menikah, jilbab adalah bentuk komitmen seumur hidup. Jadi saat kamu melepasnya, sebagian orang akan melihatmu sebagai orang yang gegabah, tidak sabaran, dan gagal mengatur emosi. Lebih lagi, kamu akan dianggap tidak siap menahan godaan duniawi. “Eh, si itu lepas jilbab lho. Terus dia langsung ngerawat penampilan habis-habisan. Jangan-jangan dia lepas jilbab gara-gara pengen keliatan cantik, lagi. Ih!”

Beberapa orang akan gagal memahami bahwa tidak semua perempuan menanggalkan jilbab mereka karena alasan duniawi. Tidak semua memutuskan membiarkan rambut mereka terbuka karena ingin lebih bebas nge-bir, pergi ke klub, atau pacaran. Setiap orang akan melalui pergolakan iman. Terkadang, suka atau tidak, pergolakan spiritual dan perubahan pemaknaan terhadap agama itulah yang memicu seseorang melepaskan jilbabnya.

6. Kamu harus siap jadi “artis dadakan”, alias dibicarakan orang di belakang.

kamu harus siap dibicarakan orang via arisankuliner.blogspot.com

Jilbab adalah identitasmu. Jika kamu menanggalkannya, keputusanmu itu akan menjadi identitasmu pula. Untuk waktu yang lama, kamu akan dikenal sebagai “Nisa yang lepas jilbab itu lhoo…” atau “Gita yang dulunya pakai jilbab itu lho…”

Saat melepas jilbab, kamu akan punya fase dimana kamu jadi artis dadakan. Keputusanmu melepas jilbab akan jadi tren pembicaraan orang-orang, terutama di belakangmu.

Pada waktu kamu berjalan di lingkungan yang sempat melihatmu berjilbab, siap-siaplah diperhatikan ketika sekarang rambutmu kamu perlihatkan. Ini bukanlah hal yang akan membuatmu nyaman. Kalau kamu tetap bertekad melepaskan jilbabmu, siap-siap menerima perhatian ekstra ini, ya.

7. Kamu akan menemui banyak suasana kaku dalam hubungan sosialmu

komunitas pemakai jilbab via www.flickr.com

Hubungan sosial kamu yang biasanya luwes, akan menjadi lebih kaku. Ini karena banyak orang akan lebih hati-hati saat mengobrol padamul. Mereka takut bikin kamu marah dengan kekagetan mereka saat pertama kali melihatmu tanpa jilbab. Mereka bisa berusaha buat sopan — tapi kadang, reaksi keterkejutan mereka tak akan bisa disembunyikan. Semua ini akan membuat obrolanmu canggung dan kaku.

8. Kamu bakal dianggap orang yang ringan mengumbar aurat.

membuka jilbab seolah membuka seluruh aurat kamu via www.kompasiana.com

Inti dari mengenakan jilbab adalah kamu siap untuk menutup aurat kamu dan tidak lagi mengumbarnya di depan umum.

Ketika kamu melepas jilbab, kamu akan dianggap kembali rela mengumbar auratmu. Karena jilbab adalah simbol usaha pemakainya untuk menjadi suci, kamu juga kudu siap dicap berbuat dosa besar oleh orang-orang yang tak terima akan keputusanmu.

9. Orang-orang akan membandingkan kamu yang dulu dan kamu yang sekarang

orang-orang akan mengenali kamu dengan mudah via thestyleidle.com

Kamu akan lebih mudah dikenal orang gara-gara kelakuan kamu lepas jilbab. Misalnya ada orang yang bertanya “eh tahu Tina gak?’. Biasanya orang akan jawab “Oh Tina yang lepas jilbab itu”.

Orang-orang akan membandingkan kamu yang dulu dengan kamu yang sekarang. Dari segi perilaku, penampilan, tutur kata, kepercayaan — wajar, karena kamu kini bukanlah orang yang sama.

“Dulu pas masih pakai jilbab, kamu nggak gini deh, perasaan…” adalah komentar yang akan kamu temui. Kamu harus bisa menyikapinya dengan sabar. Jangan pernah terpancing emosi, karena itu akan menimbulkan kesan yang semakin buruk tentang dirimu.

10. Tapi, tetap akan ada orang yang menghormati keputusanmu, kok.

kamu sudah mengambil keputusan maka kamu harus siap melangkah via www.kompasiana.com

Meskipun melepas jilbab akan selalu menjadi keputusan yang kontroversial, akan ada orang yang tetap akan menghormati keputusanmu. Mereka akan menerimamu sebagai pribadi yang utuh, terlepas dari apakah mereka setuju atau tidak dengan sikapmu. Mereka akan berusaha memahamimu, dan tak akan sungkan untuk merangkulmu.

Melepas jilbab adalah keputusan yang harus kamu pikirkan dengan matang. Memakai jilbab adalah tindakan yang amat sakral bagi seorang Muslimah. Kamu tidak boleh main-main dan seenaknya sendiri untuk melepas dan memakai jilbab. Kalau pun kamu memutuskan untuk melepaskannya, kamu juga harus siap menanggung segala risikonya. Jadi, apakah kamu memang benar-benar siap?