17 Agustus 2015. Hari ini, genap 70 tahun usia negeri kita. Menjadi rumah bagi kita semua sejak lahir sampai dewasa, sejak kecil kita dituntut berbangga. Bangga pada tanah air kita, bangga pada Indonesia.

Seperti kamu, saya pun bangga pada tanah air ini. Kecintaan saya tak pudar bahkan andai saya harus tinggal atau merantau sampai luar negeri. Alamnya yang indah, budayanya yang kaya, serta toleransi beragama adalah ciri Indonesia yang membuatnya berbeda dari negeri lain di dunia.

Namun semakin hari semakin sulit untuk mencintai negeri sendiri. Tingkah laku warga negaranya kerap membuat kecewa, belum lagi dengan intoleransi dan korupsi. Di tengah kondisi yang tak sepenuhnya ideal ini, mungkin kita – anak-anak muda Indonesia – harus belajar apa sebenarnya makna mencintai negeri.

Mencintai Indonesia adalah perjuangan yang tak henti-henti. Berkacak pinggang dan berpose berani, sambil berseru pada segala macam permasalahan yang terus menggerogoti: kalian tak akan membuatku berhenti mencintai negeri ini.

Cinta Indonesia artinya rela menerima. Tak hanya alam indah dan budayanya, namun juga segala kebobrokan dan permasalahannya

Karena dengan rate penggundulan hutan setinggi ini, lama-lama alam indah kita akan hilang via interactivejungle.com

Saya mencintai Indonesia. Namun tidak semata-mata karena saya lahir di sana — itu pengartian ‘cinta’ yang sempit sekali. Sah-sah saja kok bagi seseorang untuk mencintai Indonesia, terlepas dari mana ia dilahirkan. Mau lahir di Zimbabwe, Amerika, atau Gambia, semua orang boleh-boleh saja cinta Indonesia.

Advertisement

Saya mencintai Indonesia. Pun tidak semata-mata karena alamnya yang cantik dan budayanya yang kaya. Karena bahkan jika Ibu Pertiwi sudah tak lagi secantik ini, jika budayanya hilang “diklaim” negara-negara tetangga, saya tetap akan mencintainya.

Saya mencintai Indonesia, karena saya masih membutuhkannya. Karena jika negeri ini tidak ada, mungkin nasib saya dan keluarga akan sama malangnya seperti para pengungsi Rohingya. Karena di balik kebobrokan para pejabat negeri, apa yang kita punya sekarang masih lebih baik dibandingkan tidak memilikinya sama sekali. Dan di antara segala permasalahan yang ada, masih banyak senyum yang bisa ditemukan di seluruh penjuru negeri ini.

Apalagi Indonesia masih butuh jutaan anak muda seperti kita. Dan rasanya bahagia jika bisa melakukan sesuatu yang berguna untuk bangsa — walau mungkin hanya kecil dan sederhana. Saya mencintai Indonesia. Dan ini belum waktunya untuk berhenti jatuh cinta.

Mencintai Indonesia adalah perjuangan. Berjuang untuk tetap sayang ketika negeri ini diterpa permasalahan yang tak kunjung terselesaikan.

Mau pindah kewarganegaraan? via kotoxstory.blogspot.com

Sebagai negara, Indonesia memang tak pernah berhenti diterpa masalah. Dari harga rupiah yang terus melemah, kemacetan yang tak pernah selesai, jalan yang terus rusak dan bolong dan baru diperbaiki hanya menjelang Lebaran. Tentu saja ada saat di mana kita sebagai orang Indonesia merasa muak dan kelelahan.

“Alah… Indonesia ini emang kacau. Pindah kewarganegaraan aja deh aku!”

Tapi saya berjanji untuk tidak berkata seperti itu. Terlalu mudah melontarkan kalimat putus asa ketika negeri kita terus diuji coba. Padahal sekali lagi, mencintai negeri ini tidak hanya berarti mensyukuri segala potensinya, namun juga menerima keterbatasannya. Dan di usianya yang ke-70 ini, Indonesia memang masih terantuk keterbatasan dalam berbagai hal.

Tapi justru ketika masalah sedang menerpa, negara jadi lebih membutuhkan cinta kita.

Karena negara ini masih butuh orang-orang seperti kita. Tak semua anak muda Indonesia beruntung bisa menempuh pendidikan SMA, apalagi sarjana. Tak semua anak muda Indonesia beruntung bisa punya kesempatan untuk memilih pekerjaan sesuai bidang yang ia suka. Dalam banyak hal, kita memiliki potensi yang lebih untuk membangun negeri ini. Sayang jika tidak dimanfaatkan karena kita terlalu sibuk mengeluh dan mengutuki.

Cinta pada negeri tidak harus berakibat buruk. Tidak harus menghasilkan kebanggaan yang tak masuk akal atau peperangan. Penelitian International Social Survey Programme (ISSP) pada tahun 1995 hingga 2003, misalnya, mengungkap bahwa semakin nasionalis sebuah negara, semakin majulah kondisi ekonomi negara tersebut. Alasannya, kecintaan pada negeri ternyata membuat kita lebih patuh hukum. Selain itu, nasionalisme juga bisa membantu negara dalam usaha pemberantasan korupsi. Jika kita memang mencintai negeri kita setulus-tulusnya, kita tentu akan berpikir dua kali sebelum melakukan tindakan haram yang merugikan Indonesia.

Saat Indonesia sedang diterpa masalah tanpa henti, itu waktu yang tepat untuk mengabdikan segala potensi demi berbakti dan mencintai negeri. Jangan mudah menyerah hanya karena Indonesia tak kunjung sedisiplin Singapura, semaju Inggris, atau sekaya Amerika. Kini beban justru ada di pundak kita: mau melakukan sesuatu dan berbakti, atau mengeluh dan hanya mengutuki?