Sering mengantuk ditengah pelajaran sejarah? Kali ini Hipwee pastikan kamu tidak akan bosan membaca fakta sejarah ini. Disini kita akan membahas sejarah dari cookies yang nampak lucu dan pastinya lezat. Siap mengalami pelajaran sejarah termanis dalam hidupmu?

1. Chocolate Chip Cookies

Chocolate Chip Cookie via d262ilb51hltx0.cloudfront.net

Kue cokelat ini ternyata ditemukan secara tidak sengaja oleh Ruth Wakefield, seorang pengelola penginapan Toll House di Massachusetts, Amerika Serikat. Ditemukannya cemilan terkenal ini bermula dari habisnya cokelat khusus kue milik Ruth Wakefield. Ia kemudian menggantikan cokelat khusus kue dengan potongan cokelat semi-manis milik Nestle.

Eh, alih-alih cokelat itu menyerap ke kue ia malah tampak timbul dan menambah aksen unik di kue itu. Karena keberhasilan tersebutWakefield membuat perjanjian dengan perusahaan Nestle. Wakefield berjanji akan mengijinkan Nestle mencantumkan resep kue ini di kemasannya, sementara Nestle akan terus menyuplai cokelat bahan chocolate chip cookies.

Chocolate chip cookie menjadi makanan penutup terpopuler di Amerika Serikat. Ia juga menjadi cemilan favorit tentara Amerika yang sedang berperang di luar negeri.

2. Jumble

Advertisement

Chocolate Jumble via 4.bp.blogspot.com

Jumble adalah camilan berbahan dasar tepung yang dapat diberi berbagai macam topping. Asal-usul kata Jumble sebenarnya tidak begitu jelas. Ia bisa saja berasal dari kata Gimbal atau Gimal yang berarti dua cincin yang disatukan .

Ada juga yang mengatakan Jumble datang dari kata Latin, Geminus (ya, seperti zodiak Gemini) yang berarti kembar .

Berbeda dengan cemilan seperti Pretzel yang melalui proses direbus, adonan Jumble dibentuk bulat kemudian dibakar.

Jumble adalah kudapan bagi orang-orang kaya pada abad ke 7 di Eropa. Karena cukup tahan lama, Jumble sering dibawa sebagai bekal saat bepergian.

Mulai abad ke18, Jumble menjadi kudapan favorit di Amerika Serikat. Rasa Jumble yang paling terkenal adalah jumble cokelat.

3. Macaron

Macaron via womanway.com.ua

Kamu pasti suka dong, dengan kue beraneka warna ini? Macaron pertama kali muncul di tahun 1553 pada pernikahan Raja Henry II dari Perancis. Awalnya, ia hanya kue kecil tanpa isi yang memiliki bermacam warna.

Pada awal tahun 2000-an, Pierre Desfontaines memiliki ide untuk menambahkan krim ditengah kue agar bisa melekatkan dua buah macaron.

Macaron yang dibuat dari tepung almond, gula dan telur ini menjadi kudapan paling terkenal di Perancis. Mulai beberapa tahun lalu, kue imut ini juga mulai in di Indonesia.

4. Fortune Cookie

Fortune Cookie via withrealtoads.blogspot.com

Kue yang sering dijumpai di restoran China ini punya kertas bertuliskan kata-kata bijak ditengahnya. Katanya sih, kata-kata bijak itu bisa sesuai dengan masalah yang sedang kamu hadapi.

Menariknya, kue ini bukan berasal dari Cina lho. Fortune Cookie justru berasal dari Kyoto, Jepang. Pada awalnya kue ini lebih dikenal dengan tsujiura senbei ( ) yang dibuat dari campuran wijen dan kecap asin.

Selama perang dunia II, lebih dari 100,000 tentara Amerika yang ditempatkan di Jepang mulai mengenal kue ini. Cina melihat hal ini sebagai kesempatan bisnis sehingga ia mulai memproduksi kue ini sebagai hidangan penutup.

Saat ini, rasa fortune cookie sudah diadaptasi agar lebih bisa diterima semua lidah. Fortune cookie kini lebih manis dengan sedikit rasa vanila.

5. Gingerbread (Kue Jahe)

Ginger Bread via www.nolltva.se

Berasal dari abad pertengahan Inggris, Gingerbread berarti jahe yang diawetkan . Kue ini muncul pertama kali di Eropa pada abad ke 11. Saat itu, pelaut Eropa membawa jahe dari hasil perburuan mereka ke Asia dan Timur Tengah.

Di akhir abad ke 11, pembuat kue jahe ini sudah tersebar di seluruh Eropa. Pada tahun 1296 di Kota Ulm, Jerman, kue jahe berbentuk anak kecil dengan mata dan senyuman mulai dibuat.

Sepanjang abad 15-16 pembuat kue jahe menjadi profesi yang cukup penting. Hanya pembuat kue jahelah yang boleh memproduksi kue ini.

Gingerbread house via butterheartssugar.blogspot.com

Pada akhir abad ke 16, rumah-rumahan yang dibuat dari kue jahe mulai diperkenalkan sebagai tradisi natal di Jerman. Kebiasaan ini masih berlanjut hingga sekarang.

6. Spritz

Spritz via www.chefeddy.com

Spritz berasal dari bahasa Jerman Spritzen yang berarti untuk dimuncratkan . Ini sesuai dengan bentuk kue ini, yang seakan mengikuti muncratan dari alat pembuatnya.

Kue yang kerap berbentuk seperti huruf S atau huruf O ini biasanya disajikan dalam suasana natal di Jerman dan di negara Skandinavia. Tradisi untuk membuat Spritz diturunkan dalam keluarga. Biasanya generasi selanjutnya akan membuat kue spritz sesuai dengan resep orang tua mereka.

7. Peanut Butter Cookie

Peanut Butter Cookie via www.chefeddy.com

Kue ini biasa ditemui di Indonesia saat lebaran. Tapi tahukah kamu, kalau pada awalnya kue ini diciptakan lewat proses riset yang panjang?

Pada tahun 1897 sebuah artikel di Popular Science News membahas penggunaan selai kacang sebagai pengganti mentega. George Washingon Carver, seorang ilmuwan asal Amerika kemudian mengembangkan pemikiran ini.

Resep kue selai kacang pertama dibuat pada tahun 1902 di Pennsylvania, Amerika Serikat. Resep yang diterbitkan oleh Mr. Rorer s New Cook Book ini menganjurkan agar adonan diratakan dengan menggunakan garpu.

Cara ini terbuksti membuat kue lebih matang merata dan sekaligus dapat menjadi tanda bagi orang yang alergi kacang.

8. Brownies

Brownies via www.sodahead.com

Brownies terkenal dengan tekstur uniknya. Teksturnya terletak diantara cake dan cookie, agak sedikit keras namun tetap lembut.

Pencipta kue brownies adalah seorang juru masak dari Hotel Chicago Palmer di abad ke 19. Ia mendapatkan pesana dari Bertha Palmer, seorang pebisnis wanita yang ingin menyelenggarakan pesta di hotel tersebut. Bertha menginginkan hidangan penutup yang lebih ringan dari sepotong kue, namun tetap memiliki karakteristik seperti kue.

Brownies with ice cream via lh3.googleusercontent.com

Topping brownies pertama yang digunakan adalah kacang walnutz dan lapisan buah apricot. Setelah dikenal luas di seluruh dunia, brownies mulai disajikan sebagai pendamping hidangan penutup lain seperti es krim dan buah.

9. Sesame Seeds Ball (Onde-Onde)

Sesame Seeds Ball via 4.bp.blogspot.com

Sesame Seeds Ball atau lebih kita kenal dengan onde-onde popiler di Cina sebagai kue yang melambangkan kebahagiaan dan tawa. Karena itulah, orang Cina biasa memakan kue ini saat ada perayaan khusus seperti Tahun Baru Cina atau perayaan ulang tahun.

Kudapan ini pertama kali dibuat pada masa pemerintahan Dinasti Tang, sebagai makanan untuk para petinggi kerajaan. Berlanjut pada masa Dinasti Han, resep yang sama menjadi semakin terkenal dan mulai dikenal sebagai makanan untuk semua orang.

Kue ini dibuat dengan menggunakan tepung terigu, kacang-kacangan sebagai isian serta dibalurkan diatas wijen terlebih dulu sebelum digoreng.

Onde-onde kini dapat ditemukan di hampir seluruh negara. Restoran cina dan restoran dimsum biasa menyajikan kue bertabur wijen ini dalam salah satu menunya.

10. Speculaas

Speculaas berasal dari bahasa Latin speculum yang berarti kaca . Biskuit ini memang memiliki motif yang dicerminkan dari cetakan kayu.

Speculaas memiliki karakteristik renyah. Biskuit yang berasal dari Belanda ini memiliki rasa yang bervariasi di setiap daerah. Di Belanda, adonan biskuit ini lebih menyerupai kue. Speculaas di Belgia memiliki rasa yang lebih kuat, sedang di Jerman biskuit ini lebih menyerupai cookie yang memiliki cita rasa lembut.

Pada awalnya, kue ini dibuat untuk memperingati kelahiran Santa Klaus sepanjang tanggal 5 hingga 6 Desember. Karena itu, speculaas sebenarnya dibuat menyerupai penampilan Santa Klaus. Dewasa ini speculaas juga sering dihidangkan dalam perayaan natal.