Keberadaan WhatsApp sekarang memang sudah lazim untuk memudahkan komunikasi. Aplikasi chatting real time ini bikin semua urusan jadi lebih gampang. Biasanya grup itu jadi tempat ngobrol-ngobrol atau share info apapun. Entah itu grup kampusmu, kantor, atau keluarga besar, pasti ada aja yang  diobrolin dan tiap harinya selalu ada notifikasi dari grup chat.

Nah, kalian sadar nggak sih, dari grup itu ternyata kita bisa lihat sisi asli atau karakter dari setiap orang, lho! Si ini ternyata tipe orang yang menyenangkan, dan si itu ternyata tipe orang yang… aduh malesin, deh! Nah, coba cek, seperti apa orang-orang yang selalu ada di grup whatsapp-mu. Barangkali kamu ada di salah satu tipe itu.

 1. Ada orang yang hobinya terus cerita. Grup WhatsApp udah kayak diary buat dia 

Si nyerocos tiada henti tanpa ada tanggapan satu pun. Kesian.

Dia nggak akan berhenti nyerocos walaupun nggak ada tanggapan. Kesian. via wordpress.com

Teman yang selalu banyak bicara bisa menyenangkan dan kadang malah menyebalkan. Nah, hal itu berlaku di grup whatsapp. Kebanyakan obrolan pasti didominasi topik dari obrolan orang ini. Dia tidak akan bosan melemparkan bahan obrolan meskipun nggak digubris anggota lain di grup. Ya, si tukang nyerocos ini tetap aja nyerocos. Karena dia nggak ‘ngeh kalo sebenarnya dia kesepian di dunia real-nya, sampai-sampai selalu nyerocos di grup whatsapp.

Advertisement

2. Kadang grup whatsapp jadi wadah ngobrol atau ngegosip, tapi kadang juga bisa jadi arena berantem! Penyebabnya karena ada satu provokator di grup.

Obrolan di whatsapp yang ngalor-ngidul kadang bisa jadi arena berantem kalo si provokator muncul. Biasanya, terjadi ketika suasana tegang antara si A dan si B yang sama-sama lagi serius. Makin memanas lagi ketika si provokator manfaatin keadaan itu. Ya, mungkin awalnya bercanda atau iseng tapi temannya malah beneran adu mulut di grup. Nah, kalo udah kejadian beneran, si provokator ngilang. Dia nggak muncul lagi karena mungkin merasa nyesel udah bikin berantem teman-temannya. Terus besoknya muncul dengan kata-kata maaf.

3. Si Silnet Reader. Pertama kali ngelihat chat dari orang ini kamu akan kaget, “Loh tumben, biasanya dia nggak pernah ngomong.”

Ih, nongol juga nih anak.

Ih, nongol juga nih anak. via eatthis.com

Kamu pasti pernah ngomong di chat panjang lebar dan semua orang di grup nyamber karena topik obrolanmu asyik banget! Nah, tanpa kamu sadari, sebenarnya ada satu atau dua anggota di grup itu yang nggak pernah nongol. Entah karena aslinya dia emang pendiam atau males ngomong. Kalaupun muncul, paling untuk mengucapkan belasungkawa, selamat menikah, atau kelahiran bayi. Selebihnya… ya si pendiam ini akan selalu diam.

4. Sering banget bikin janjian untuk ketemuan, tapi sekalipun nggak pernah berhasil. Yeah, dia ini si anget-anget yang ngeselin~

Si tukang bikin janji sekaligus si penghancur janji

Si tukang bikin janji sekaligus si penghancur janji via yazzy.com

Grup SD, SMP, SMA, atau kuliah pasti punya satu tujuan dan satu acara: hang out bareng! Nah, setiap orang di grup, biasanya si admin, akan selalu mengkoordinir anggota grup untuk dateng di satu tempat. Sampai-sampai dia chat langsung (personal message) ke kamu untuk warning biar dateng. Tapi, realitanya, si admin ini yang malah nggak hadir karena alasan random. Mau siapapun dia, admin atau bukan, rata-rata janjian hang out bareng jarang bisa terlaksana, kecuali buka puasa bersama atau nikahan. Satu alasan, sih, setiap orang di grup pasti ada kesibukan masing-masing secara tiba-tiba.

5. Obrolan di grup whatsapp emang biasanya random. Bukan cuma obrolan-obrolannya aja, tapi si aneh ini selalu muncul dengan topik dan posting-an yang aneh.

Ih, dia share poto freak lagi.

Ih, dia share poto itu lagi. Dasar freak! via huffingtonpost.co.uk

Ngalor-ngidul bahas isu negara sampe curhat pengalaman cinta terlarang di grup udah jadi hal yang biasa. Tapi, ketika si freak ini muncul dengan tanggapan yang nggak nyambung, anggota lain pasti ngecap dia ‘si aneh yang nggak nyambung.’ Mungkin maksud si freak ini bercanda dan mau ngelempar bahan-bahan lain daripada yang lain untuk diobrolin, tapi dia secara nggak sadar ngelempar bahan yang aneh. Karena, selera humor setiap anggota di grup tentu berbeda, jadi siap-siap aja orang ini dicap sebagai si tukang sampah.

6. Si admin grup adalah orang yang pertama kali mengumpulkan teman-teman untuk bergabung. Sekaligus, dia jadi si admin dan ketua geng secara bersamaan.

Ketua geng nggak asik!

Ketua geng nggak asik! via whatsapp.com

Awal mula grup terbentuk pasti berawal dari satu inisiatif admin. Dia yang punya semua kontak teman satu angkatan atau satu kantor. Dia juga yang berhak memasukkan siapa aja orang yang asyik dan nggak asyik ke dalam grup. Nah, kalo udah begini, biasanya si admin jadi ketua geng. Kadang, dia juga yang menyeleksi siapa aja rekomendasi temen yang mau minta dimasukin ke grup. Ya, kalo dia orangnya asyik, monggo. Tapi, kalo nggak asyik, pasti nggak dibolehin.

7. Di grup lagi asyik bahas obrolan yang menarik, tapi si pengikut ini cuma komen: “Iya, tuh. Iya bener. Iya gue juga ngerasa gitu.” Atau sekadar ketawa, “Hahahaha.”

Dalam hati: "Hahahaha aja udah cukup." Send!

Dalam hati: “Hahahaha aja udah cukup.” Send! via mobileadvertisingwatch.com

Maksud hati pengen eksis juga di grup, eh malah komennya itu-itu aja. Nggak banyak ngomong dan berargumentasi, dia justru ngomong hal yang sama terus. Biasanya, orang ini sibuk dengan pekerjaan atau aktivitasnya tapi juga punya niat untuk nimbrung. Jadilah, si pengikut ini cuma bisa berkata yang itu-itu aja.

8. Ini dia nih yang bikin grup selalu rame. Si cemen yang iklhas aja kalau di-bully. 

Oh, jade selama ini gue yang jadi bahan bully-an di grup? Whatever.

Oh, jade selama ini gue yang jadi bahan bully di grup? Whatever. via shaelit.com

Nah, si bahan bully-an ini dengan senang hati di-bully. Semata-mata biar grup whatsapp yang sepi jadi rame. Biasanya dia nggak peduli mau di-bully terus-terusan dengan sadis atau enggak. Karena dia emang seneng jadi pusat perhatian di grup. Biasanya si bahan bully ini juga sering nongol di grup whatsapp.

9. Ada satu atau dua tipe orang yang hobinya nge-share broadcast atau info lowker. Si tukang share ini selalu konsisten dengan broadcast-nya.

Si copas yang konsisten

Si copas yang konsisten via tumblr.com

Ada satu atau dua grup whatsapp di hapemu yang selalu sepi. Biasanya, grup keluarga atau teman SD yang jarang banget ketemu. Nah, si tukang broadcast ini punya niat baik untuk meramaikan lagi grup itu. Ya, tapi dengan cara yang ngebosenin: share info lowongan kerja, motivasi hidup, sampai kabar duka cita.

10. Banyak kisah yang terjadi di dalam grup whatsapp, sampai-sampai si separatis ini left dan bikin grup tandingan.

Nggak suka? Left grup!

Nggak suka? Left grup! via bzoomba.com

Di dalam pertemanan real sekalipun pasti ada yang nggak suka sama satu orang. Entah karena sikapnya yang nyebelin atau nggak tahu diri. Nah, di dalam grup whatsapp pun juga sama. Saking nggak senengnya orang di dalam grup itu, entah karena alasan nggak suka habit di grup itu atau yang lain, dia akan left grup. Sampai-sampai bikin grup tandingan dan ngajak temen-temen yang dia kira asyik untuk gabung ke situ.

11. Ada yang suka ngomentarin kejombloan orang di grup. Dia ini akan jadi mak comblang dan menjodohkan sesama anggota grup yang jomblo. 

Eh comblangin gue lagi dong di grup. Gue suka beneran sama dia.

Eh comblangin gue lagi dong di grup. Gue suka beneran sama dia. via npr.org

Masalah percintaan pasti bakalan jadi topik yang selalu sering dibahas deh di grup whatsapp. Nah, momen ini biasanya dimanfaatkan si tipe mak comblang dengan mem-bully anggota lain yang jomblo. Biasanya sih, dia dengan semangatnya menjodohkan anggota grup yang sama-sama juga jomblo. Jadi, siap-siap aja yang jomblo bakalan jadi bahan bully-an buat orang ini.

Semua tipe orang-orang di whatsapp ini dengan sendirinya menunjukkan karakter  asli mereka. Mau yang aneh, ngebosenin, freak, sampai ngeselin pasti akan kamu jumpai di sini. Ya, begitulah, diambil hikmahnya aja, karena dengan begitu grup whatsapp akan selalu berwarna dan nggak ngebosenin. Coba, kalo tipe orang di grup sama semua? Kebayang, deh bakal sepi itu grup.