Artikel ini dipersembahkan untuk kamu oleh Migme. Platform seru buat games, community dan chat bareng temanmu

Namanya teman, wajar aja jenisnya macam-macam. Ada teman yang perhatian, ada yang cerewet, tapi banyak juga yang justru merugikan. Eh, bentar. Yang merugikan?

Iya. Semakin dewasa, semakin macam-macam nih motivasi orang buat dekat dengan kita. Dan harus diakui, nggak semua motivasi mereka positif sepenuhnya.

Nah, supaya kamu gak rugi temenan sama mereka, pantengin deh artikel Hipwee satu ini.

Jangan khawatir. Umur segini, kamu gak butuh teman banyak lagi.
Kamu hanya butuh mereka yang mau peduli dan menyayangi.

1. Ada teman yang cuma manis kalau butuh doang. Tapi cemberut kalau kamu yang minta bantuan

Hmm gak bisa deh~ via ryot.huffingtonpost.com

Advertisement

“Fir, aku nebeng mobilmu ya. Lagi nggak bawa kendaraan nih.”

“Ummm… Gimana ya, nggak bisa minta yang lain aja?”

Temen kayak gini pinter banget deh bikin kamu nggak tega. Kalau udah minta tolong, mimik mukanya bikin hatimu akhirnya menyanggupi permintaannya. Bahkan walaupun sebenarnya kamu nggak dekat-dekat amat sama dia.

“Gue pinjem catetan kuliah lo dong, binder gue ilang,
gue gak bisa belajar… :((”

“Oke, lo ambil di kost gue aja ya ntar malem.”

Tapi kalau gantian kamu yang minta tolong, juteknya ampun-ampunan. Boro-boro ngebantu, senyum aja enggak. Bales chat juga enggak. Baru pas dia butuh kamu lagi, dia bakal muncul dan haha-hihi.

Ngapain sih temenan sama parasit kayak gini? Udah lah, putusin aja.
Temenan itu sama manusia… 🙁

2. Ada juga teman yang nggak puas cuma jadi teman. Semua aja dibikin modus dan baperan :”(

“Kamu beneran nggak mau dijemput nih? Aku rela kok buat kamu~”

“Emm… enggak deh, aku naik bus aja yaa. Makasiii ;))”

*terus si teman ngambek*

Tipe teman yang satu ini cukup unik. Dia gak puas cuma mau jadi teman aja. Menurutnya, kalian lebih baik jadi pacaran. Dia belum ikhlas dibilang bertepuk sebelah tangan :((

Iya sih, kamu kadang ngebales chat dan senyum dia.

Tapi ya biar sopan aja.

Eh sayangnya, dia sering baperan. Kalau kamu lagi males diajak jalan, dia langsung mengeluh dan nge-chat macam-macam. Bukannya tertarik ini justru bikin kamu tambah ilfeel.

Makanya, disudahi aja deh pertemanan penuh modus ini. Kalau dia gak mau cuma bersahabat sementara kamu gak mau terlalu akrab, itu namanya kalian udah gak sejalan.

3. Ada juga yang kayak rumah tua belum direnovasi. Bocor ke mana-mana, cyin~

“Jangan bilang-bilang ya, yang tadi itu siapa.”

“Iyaaa gampang!”

*Dalam satu hari, anak sekelas tahu pacar kamu siapa*

Namanya teman, pasti kamu percaya. Padahal ada juga yang sebenarnya nggak bisa dipercaya. Di depan bilangnya A, di belakang bilangnya B. Kan pusing ya?

4. Yang paling parah sih teman yang sering pinjem uang. Janji mau dikembaliin sih, tapi ya janji doang… :((

Uang~ via tumblr.com

Umur segini, duitmu juga pasti ngepas. Apalagi kalau kamu masih dibantu orangtua untuk beberapa keperluan seperti kost dan makan. Makanya, kalau ada teman yang pinjem duit tapi nggak dikembaliin, sakitnya lebih sakit daripada ditolak gebetan :”””(

Tipe teman kayak gini ada di mana-mana, lho. Di Singapura, misalnya, sempat heboh cerita soal blogger terkenal yang utang sampai SGD 769,95 (kira-kira IDR 7,500,000) buat makan malam di restoran mewah. Utangnya pun ke kenalannya yang cuma pegawai LSM. Blogger yang sama juga pernah minta potong rambut gratis di salon dan ngancem dia bakal nulis review jelek di blognya kalau dia nggak difasilitasi potongan rambut gratis :”(

Orang-orang kayak gini nih yang baiknya dihindari. Yang menganggapmu bukan teman sejati, tapi semacam alat buat kepentingan mereka sendiri :'(

Jaga dirimu baik-baik, ya. Semakin dewasa, semakin banyak aja deh tipe “teman” yang harus kamu pilih lagi. @indo_komunitas