Kamu sedang memasuki bulan yang kepadatan aktivitasmu nggak kalah dengan bulan-bulan lainnya. Aktivitas untuk dateng ke acara buka bersama dengan kawan lama, kapan lagi kalau bukan di bulan Ramadan.

Siklusnya nggak jauh-jauh dari:

Kerja & kuliah – maghrib – buka bersama – nongkrong ronde ke-2 – pulang – sahur – repeat

Kelihatannya sih biasa aja. Tapi, secara nggak sadar kamu akan merasakan efek samping dari datang ke ajakan bukber ini. Hmmm, kira-kira, kamu udah kepikiran yang mana aja nih guys di minggu ini?

1. Kamu sih inginnya bisa datang rame-rame ke tempat bukber. Eh, ujung-ujungnya tetep berangkat sendirian

Ekspektasi via StockSnap.io

Adan: Eh, Mel. Besok bareng aku yuk pas bukber. Biar ramean. Hehe.

Melati: Wah, aku langsung nyusul ke tempat bukbernya. Ada acara dulu soalnya.

Ada: Yaaah.

Ketemu teman yang nggak intens komunikasi di satu tahun terakhir, kadang bikin hati insecure. Iya, khawatir kalau kamu dan mereka ada yang berubah. Kamu pun berusaha sekuat tenaga ngajak beberapa temen deketmu buat berangkat barengan.

Tapi karena ada halangan, ujung-ujungnya kamu tetap berangkat sendiri dan menyakinkan diri kalau suasana tetap asik kayak dulu. Dari awal aja kamu udah dibikin mulai bapernya.

2. Hatimu teriris teringat masih ada banyak jadwal bukber dengan teman lainnya

Jalanmu masih panjang via StockSnap.io

Jadwal bukber

Senin: Geng teman SMA kelas 2

Selasa: Geng teman SMP kelas 1

Rabu: Reuni teman SD

Kamis: Reuni Geng Santai

Jumat: Reuni temen sekelas semester 2

Dan rentetan ajakan bukber lainnya….

3. Ingin rasanya ngepuk-puk hati, dompet, dan saldo rekeningmu

Mengheningkan cipta via StockSnap.io

Bawaannya pingin ngepuk-puk hati, dompet, dan nggak mengangis saat liat saldo rekeningmu. Sekali bukber bisa ngeluarin uang 50 ribu deh minimal. Tinggal dikaliin aja. Hehehehe.

4. Celetukan “Kapan skripsi kelar?” bisa bikin kamu kepikiran sampe pulang

Hmmmm via stocksnap.io

Yah, namanya juga anak yang masih di awal umur 20-an. Pertanyaannya nggak jauh-jauh dari skripsi dan tugas akhir. Dari luar sih kamu kelihatan fine-fine aja saat ditanya. Tapi pas pulang, kamu langsung kepikiran, baper, dan segera ngerjain skripmu yang stuck di bab 2 itu.

5. Ngeliat teman lain punya karier yang lebih cerah daripada kamu, minder pun datang dengan sendirinya

Saat ngobrol di tengah bukber, kalian pun pasti banyak bertukar cerita tentang kesibukan masing-masing saat ini. Ada si A yang sudah betah dengan pekerjaannya sebagai dosen, si B yang bangga dengan bisnisnya yang lagi naik-naiknya, atau bahkan si C yang setiap minggu bisa travelling kemana saja.

Bandingin sama kamu yang masih gini-gini aja, hmmm baper tiba-tiba menerpa. Jangan sedih dan gloomy ya, guys.

6. Belum lagi ditanyain soal topik… “Kapan nikah? Keburu ditikung, lho”. Nggak mungkin nggak baper

Kamu dulu deh via StockSnap.io

Senja: Eh, Ru. Kamu kapan nikah? Si Gema aja akhir tahun ini lho.

Deru: Nungguin Gema dulu lah. Tahun depan baru aku.

Senja: Keburu ditikung lho. Jangan kelamaan.

Dan obrolan semacam inilah yang punya potensial besar buat bikin kamu baper. Yah, sudah masuk umurnya, orangtua juga selalu nanyain pertanyaan itu. Sebuah kewajaran kalau kamu jadi baper.

7. Tapi hatimu jadi tenang saat melihat gebetan jaman sekolah datang. Semeja, makin deg-degan

Hmmm

Kadang, datang ke acara reuni kecil-kecilan saat bulan puasa ini, bikin kamu nggak terlalu semangat buat datang. Ada saja pikiran yang bikin pikiranmu nggak setenang kemarin dan kebaperan lainnya. Tapi, semua akan beda cerita saat si pengadem hati datang. Bukan lain dan nggak salah lagi adalah si mantan gebetan yang pernah memikat hatimu saat di bangku sekolah dulu. Pikiran yang jelek-jelek terhempas seketika.

Apalagi kamu tahu dia memilih untuk duduk semeja dan berdekatan denganmu. Ah, bikin jantung berdebar makin kencang saja. Cinta monyet memang susah dilupakan. Sama kayak Adan dan Melati. Eh, siapa sih mereka? Pssst, masih rahasia ya. Hehehehe.

8. Setelah bukber selesai, kamu sedang cari alasan buat nge-chat dia. Penasaran dia baper juga nggak, ya?

Chattingan terus via stocksnap.io

Selama acara bukber berjalan, kamu nggak akan luput melewatkan sedetik pun untuk berinteraksi dengannya. Ngobrol sebentaran pun jadi nggak terasa. Malam semakin larut, dan rombongan bukbermu sudah pada mau berpamitan pulang. Demi bisa keep in touch, nggak usah sungkan deh tanyain kontak LINE-nya! Biar bisa chat sampai malam. Hahahaha. Wah, fixed deh kamu jadi baper sepulang dari acara bukber ini!

Ngomong-ngomong soal acara buka bersama dan chat di LINE, ada sebuah kisah terbaper yang sayang banget untuk kamu lewatkan. Melati untuk Adan. Berkisah tentang Geng Santai yang merencanakan acara buka bersama di bulan puasa ini. Ada Deru, Senja, Gema, Melati dan Adan. Dari sinilah kebaperan Adan, yang pernah menaruh hati pada Melati dimulai kembali.

Chat mereka di LINE pun terasa sangat nyata. Kayak keseharianmu yang lebih suka komunikasi dengan mesangger ini. Kisah cinta mereka nggak mulus begitu saja, ada saja hal dan masalah yang bikin mereka sulit bersatu dan jadian.

Seperti apa ya progres perasaan mereka hingga saat ini? Yuk deh, kepoin tiap episodenya di LINE Ramadan setiap pukul 17:30. Karena story yang dipersembahankan oleh Frestea X Line Ramadan : Melati untuk Adan ini siap nemenin kamu di sore hari. Sambil ngabuburit nunggu bedhug Maghrib tiba sampai hari terakhir di bulan puasa. Hati dibuat baper sebentaran juga nggak apa, ‘kan? Hehehehe. Kuatkan hatimu ya, guys. Ya, namanya juga mencoba lagi deketin mantan gebetan, siapa tahu jadi. Hehehehe.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya