“Ayaaang, aku mintak beliin itu dong”
“Beliin apa sih, Ayaaang”

Kadang kamu pasti pernah ngerasa risih atau geli sewaktu ada pasangan yang saling memanggil dengan panggilan sayang yang enggak banget di depan umum. Mau ngasih saran biar ganti panggilan sayang juga kita gak punya hak, mau nyuruh diam juga gak enak, mau ketawa di depan mereka juga sungkan. Serba salah ‘kan ya jadinya?

Nah, buat kamu para couple yang lagi mesra-mesranya, ada baiknya kamu baca deh artikel ini biar panggilan sayang untuk orang terkasihmu gak malah jadi konyol atau kamu jadi dicap alay. Hehe

1. Kedengarannya emang lucu sih, tapi panggilan “Ebeb” itu nggak banget kalau dilontarkan di tempat umum.

“Nin, ntar malem jalan-jalan yuk?”
“Wah sorry Ndin, Ntar mau jalan sama Ebeb gue?”
“EBEB??!!! $%@^&*&^#%”

Advertisement

Ya sedikit gambaran aja ya buat kalian yang masih pakai panggilan sayang Ebeb ini, mungkin saat berdua atau saat di
chatting panggilan semacam itu terdengar romantis. Tapi saat di tempat yang ramai, panggilan ini terdengar konyol dan bikin ngakak. Tanya aja cowokmu kalau kamu gak percaya. Teman-temannya pasti ngakak tiap kali dia manggil atau dipanggil Ebeb. Hehe

2. Panggilan Ayah – Bunda, Mama – Papa dan sejenisnya perlu kamu hindari. Panggilan semacam itu malah bikin jijik di kemudian hari.

Kalau udah nikah dan punya anak gini baru sah bilang Ayah-Bunda via arbenlayla.blogspot.com

“Din, enaknya pakai baju yang mana ya?”
“Emang mau kemana dan sama siapa sih?”
“Mau jalan sama Papa aku, dong”
“Oh, cukup pakai itu aja lah. Kan sama Papa sendiri”
“Din, Papa itu maksudnya si Edo”
“Oh …..”
*Hening seketika

Mungkin sih niatnya mau berpikiran jauh ke depan. Bisa jadi kamu dan pasangan mungkin akan sampai pada jenjang pernikahan. Tapi kan tetap saja tidak menutup kemungkinan bahwa hubungan kalian saat ini hanyalah hubungan sesaat aja. Selama belum mengikat janji sehidup semati, mending panggilan semacam ini dijauhi. Gak lucu juga kan nanti panggilanmu kepada suami atau istri sama kayak panggilan kepada mantan. Nah lho!

3. Emang sih Abi dan Umi kedengaran sangat Islami, tapi kalau pas pacaran mending nggak deh. Kan gak ada tuh pacaran yang Syar’i.

Nikah dulu yang sah menurut agama dan negara, baru manggil Abi-Umi via www.9trendingtopic.com

“Abi, besok Umi ajarin ngaji, ya? Biar makin baik ngajinya”
“Beres deh, Umi. Buat Umi apa aja akan Abi lakuin kok”
*Ini percakapan anak pacaran. Bukan suami-istri beneran

Biasanya, pasangan yang kerap makai panggilan sayang ini adalah pasangan yang sebenarnya ingin menekuni pacaran secara baik-baik dan lurus. Hanya saja, yang perlu diketahui, Abi – Umi itu adalah panggilan yang benar-benar Islami bagi pasangan yang sudah sah menikah. Nah kalau masih pacaran mending ganti aja deh. Meskipun niatnya pingin pacaran secara baik dan Islami, tapi tetap aja, mana ada pacaran yang Syar’i? Kalau pingin Islami yang lurus ya gak pacaran lah harusnya. Hehe

4. Panggilan sayang yang berbau hewan juga sebaiknya dihindari. Masa iya pasanganmu mau disamakan sama hewan?

Emang mau dipanggil kayak hewan gitu? via animalswithstuffedanimals.com

“Tupaai, ntar malem anterin Panda ke Salon, ya?”
“Siap, Pandaku sayaang”

Ini juga salah satu panggilan sayang yang ramai dikalangan anak-anak yang lagi pacaran. Mungkin emang atas dasar lucu-lucuan aja kali ya. Panggilan sayang yang berbau hewan ini sebaiknya jangan digunakan deh. Alasannya sederhana sih. Masa iya kamu dan pasanganmu mau disamakan kayak hewan?

5. Ada juga yang manggil pasangannya dengan panggilan sayang yang dipisah-pisah, ini tujuannya apa juga? Hipwee beneran gagal paham.

Yang satu Beb, yang satu By via 1000pluscoffees.tumblr.com

“Eh, lu manggil pacar lu gimana sih?”
“Oh, gue dipanggil ‘Hun’ sama dia, terus gue manggil dia pake ‘Ny’. Kenapa?”
“Gak papa kok”
*Dalam hati ketawa ngakak

Ini seriusan ada loh. Meskipun penggunanya masih belum banyak, tapi panggilan sayang yang dipisah-pisah ini semakin menjamur. Mungkin niatan awalnya adalah atas dasar saling melengkapi, tapi jadinya malah aneh. Panggilan yang separuh-separuh semacam itu malah menyiratkan bahwa kalian hanyalah pasangan yang setengah-setengah alias main-main aja. Bukan untuk kamu yang udah mulai mikir serius.

6. Kalau panggilan sayangnya pakai sebutan fisik semacam “Endut”, Embem” gitu? Yah, itu mah enggak banget!

Kalo ini pasti panggilannya “Enduuut”

“Enduuuut… Aku gemes sama kamuuu”
“Embeeeem… Pipimu loh bikin gemeees”

Sebagai salah satu panggilan sayang paling populer di kalangan anak pacaran, panggilan yang berdasarkan faktor fisik
seperti ini banyak banget pemakainya. Yang harus kamu tau, panggilan ini kesannya emang asik, tapi bayangkan kalau dia ternyata sudah gak gendut atau tembem lagi? Apa iya mau gonta-ganti panggilan sayang? Jadi kalau panggilan yang mencakup fisik seseorang itu sebaiknya dihindari, ya.

7. Kalau manggilnya Ayang atau Say gitu kesannya kayak anak SMP atau SMA. Kalau hubunganmu udah mulai dewasa mending gak usah lah ya.

Mau hubunganmu disamain kayak anak SMP?

“Ay, kamu gak pingin tuh jalan-jalan kemana gitu?”
“Jalan-jalan sih maumu, Say?”
“Ya kemana gitu, kek. Yang asik pokoknya”

Ini panggilan sayang paling umum yang ada di antara pasangan yang ada di negara tercinta kita. Mulai dari anak SMP sampai yang bilang mereka udah gede ada aja yang menggunakan panggilan sayang ini. Tapi yang perlu kamu camkan, panggilan sayang ini mayoritas pemakainya adalah anak SMP dan SMA. Kalau hubunganmu sudah mulai berpikir ke jalur yang dewasa, mending jangan pakai panggilan sayang yang kayak gini deh.

8. Katanya, ada juga yang manggil pakai “Kesayangan”. Niatnya sih biar lucu, tapi jadinya malah “iyuuh”

“Kesayangan akuuu…. Ntar kita makan di resto sana, ya?”
“Iya iya, kesayangankuu… Siap deh.”

Mengenai panggilan sayang yang satu ini, memang masih belum banyak yang menggunakan. Tapi tetap saja ada yang menjadi penggunanya. Sejujurnya, panggilan yang satu ini adalah panggilan yang paling enggak banget. Mungkin bagi penggunanya panggilan “kesayangan” lucu dan imut. Tapi bagi pendengarnya, panggilan ini kesannya malah bikin geli. Mending kamu ganti aja deh panggilan sayangnya. hehe
Kalau kamu dan pasanganmu emang pingin untuk saling memberi panggilan sayang, itu semua sah-sah saja. Tapi yang patut kalian ingat adalah jika memang hubunganmu dan dia sudah berjalan ke arah yang lebih dewasa, sebaiknya hindari deh penggunaan panggilan sayang.

Kalo kamu dan pasangan seringnya memanggil dengan sebutan apa? Atau jangan-jangan kalian juga termasuk dari pasangan di atas? Hehehe

Colek @migmegalau