“Ji, lu inget gak dulu kita pernah ngetawain si Jodi?”
“Hah? Kapan? Pas SD dulu?”
“Iya… Gara-gara kita nyoretin mukanya pake spidol”
“Oh iya… Inget itu bikin ngakak, ya. Hahaha”

Masa kecil kita memang tak bisa dilupakan dimana kita bisa bebas bermain dan bertingkah semau kita. Saat kita masih kecil dulu, tak ada tanggung jawab dan konsekuensi besar yang kita khawatirkan setiap kita melakukan sesuatu. Bagi kita, masa kecil itu ya masa kita iseng bermain! Beda jauh ya dari apa yang kita rasakan sekarang. Hehe

Nah, daripada kita spaneng mikir kehidupan kita saat ini, mending kita nostalgia aja yuk soal kenakalan kita di masa lalu! Cowok-cowok jangan senyum-senyum sendiri loh bacanya. Hehe

Masih inget dengan keisenganmu menarik kursi teman pas dia mau duduk?

Ini nih kursinya! via www.kaskus.co.id

Saat kecil dulu, tindakan usil itu sudah jadi hal wajib yang pasti dilakukan. Apalagi bahas cowok, tindakan mulai dari yang jahil sampai yang nakal, pasti pernah cowok lakukan. Kalau urusan narik kursi teman yang duduk doang mah pasti cowok pernah usil pakai trik ini. Zaman dulu kita bisa ketawa dengan hal ini. Tapi sekarang jangan dicoba, ya. Selain karena sudah tua dan malu-maluin, hal ini ternyata bisa membawa dampak bahaya kalau temanmu yang kamu isengin jatuhnya gak pas sehingga tulangnya mengalami pergeseran. Plis. Jangan dilakuin lagi, ya.

Beli pulpen atau pensil sendiri? Gak keren, ah! Cowok-cowok dulu dulu selalu menyisakan waktu pulang sekolah buat razia loker kelas sebelah

Advertisement

Kalau lagi zonk ya cuman nemu sampah doang via 3.bp.blogspot.com

Buat cowok, beli pulpen sendiri itu hal yang sangat gak mungkin. Kenapa? Karena ada mitos yang berbunyi “barang siapa beli pulpen sendiri, niscaya pulpen tersebut umurnya gak bakal awet”. Ya gimana mau awet orang kalau pas ketinggalan di kelas pasti besoknya ilang. Saat kami kecil dulu, ada ritual sweeping bangku-bangku kelas tetangga demi mengais sebuah pulpen dan alat tulis lainnya. Cowok-cowok bakal rela meluangkan waktu pulangnya demi bisa menunggu kesempatan emas menggeledah meja-meja yang ada di kelas sebelah.

Gak afdhol rasanya kalau kamu sebagai cowok gak pernah bertingkah nakal. Melorotin celana temanmu adalah ritual wajib

Mungkin mas Verthongen kecilnya suka melorotin celana temannya via www.kaskus.co.id

Saat masa kecil dulu, cowok dan nakal adalah dua hal yang gak mungkin bisa dipisahkan. Salah satu kenakalan epik yang pernah kami lakukan dulu adalah melorotin celana teman pas lagi main bersama-sama. Dulu, kami masih belum peduli soal apa itu malu dan apa itu malu-maluin. Yang penting adalah kami ketawa bareng-bareng dan menikmati hubungan ceria bersama teman-teman. Sebenarnya sih, kelakuan ini adalah kelakuan nakal yang bisa bikin temanmu yang jadi korban malunya gak ketulungan. Tapi ya namanya teman, bencanda kelewat batas sedikit gitu udah wajar, kan. Hehe :p

Kamu juga pasti dulu pernah mainan bel rumah orang terus langsung lari, kan?

Dan langsung lari. Hehehe via www.boombastis.com

Kalau sekarang, kamu pingin nyari hiburan yang bisa sekalian memacu adrenaline pasti butuh uang. Hiburan yang juga memacu adrenaline semacam main ke rumah hantu hingga arung jeram tidak ada yang gratis. Berbeda jauh dengan dulu saat kamu masih kecil. Dulu, kalau kamu butuh hiburan yang memacu adrenaline, kamu cukup mencet bel atau mengetuk pintu rumah orang dan kemudian langsung lari saat mendengar pintu mau dibuka. Meski keliatannya iseng dan gak guna, tapi dulu saat kecil pasti kamu bahagia sekaligus ngerasa keren pas ngelakuin hal itu. Kalau masa kecilmu pernah gitu, hidupmu penuh petualangan! 😀

Belum lagi dengan iseng nempelin tulisan di punggung temanmu. Tulisan “Aku orang gila” biasanya jadi trending buat ditempel di punggung teman

Dan si korban baru sadar pas udah nyampek rumah… Wkwkwk via www.kapanlagi.com

Siapa sih cowok yang gak pernah mainin barang yang satu ini? Setiap cowok mungkin pernah melakukan kenakalan yang paling mengasyikkan buat cowok-cowok saat kami kecil dulu ini. Caranya gampang, kamu tinggal nyiapin selembar kertas kosong, pulpen atau pensil dan selotip untuk menempelkan kertasnya. Kamu cukup nulis kalimat ngeselin semisal “Aku orang gila” dan menempelkannya pada punggung temanmu. Setelah itu biarkan magisnya bekerja. Teman-teman satu kelas, bahkan satu sekolah pasti ngetawain temanmu yang jadi korban ini. Hehe

Dulu, kamu menggunakan rautan pensil bercermin biar bisa ngintip di balik rok temen cewek-cewek. Hayo ngaku!

Ini dia alat bantu tindak kejahatannya via neonstrados.blogspot.com

Cowok adalah makhluk yang selalu mencari cara agar rasa penasarannya terpuaskan. Kalau sekarang rasa penasaran kita adalah memahami soal wanita, dulu rasa penasaran terbesar kita hanyalah sebatas “ada apa sih di balik roknya?” Rada ngayal dan gak penting sih memang, tapi memang begitu adanya. Untuk itu kami dulu sampai punya ide kreatif dengan menggunakan rautan pensil yang berkaca sebagai media ngintip. Cukup taruh dan pasang rautannya di antara sela-sela tali sepatu dan voila! Kamu udah bisa ngintipin rok temen cewekmu. Tapi ingat, itu kelakuanmu dulu saat masih kecil. Sekarang jangan dicoba, ya. Digampar baru tau rasa kamu, ntar. Hehe :p

Sebagai cowok, kalau masa kecilmu dulu pernah mengalami kenakalan-kenakalan di atas, berarti masa kecilmu penuh tantangan dan bisa dianggap bahwa kamu dulu cowok yang nakal. Namun, kamu adalah cowok beruntung yang masa kecilnya pernah mengalami fase nakal sehingga sekarang bisa belajar dari kenakalanmu dulu. Ingat, itu semua adalah kenakalan masa kecil. Jangan diulangi lagi ya. Ingat umur woey… Hehehe :p