Besok kalau gede mau jadi apa?

Aku mau jadi guru!

Banyak dari kita yang pada masa kecilnya bercita-cita untuk menjadi guru. Mulai dari guru Matematika yang terkenal susah sampai guru TK yang konon katanya mudah untuk dijalani. Tapi, ternyata jadi guru juga tak semudah yang kita bayangkan dulu.

Menjadi guru, artinya tanggung jawab intelektual dan moral murid ada di tanganmu. Tentu saja hal ini bukan hal yang remeh. Apalagi di usia 20-an, masa di mana kamu cenderung ingin fun dan cenderung ceroboh. Nah, ingin tahu gimana perasaan para guru-guru muda kita sebagai garda terdepan pendidikan Indonesia? Hipwee akan uraikan gimana rasanya jadi guru di usia 20-an.

Saat memutuskan profesi ini, kamu pikir guru itu adalah pekerjaan yang mudah. Karena muridmu lebih muda, kamu jelas akan merasa lebih percaya diri untuk cas cis cus mengumbar pengetahuanmu.

Gampang, tinggal cas cis cus via ontd-political.livejournal.com

Awalnya, kamu kira menjadi guru itu gampang. Kamu hanya menerangkan apa yang tertulis di buku panduan. Lalu memberikan soal latihan, tugas dan mengoreksi. Selain itu, dengan kondisi murid dengan usia lebih muda maka kamu merasa percaya diri untuk membagi pengetahuanmu. Apapun yang kamu sampaikan pasti muridmu akan percaya.

Selain itu pekerjaan ini juga santai karena kamu tinggal duduk nyaman di meja depan sambil memperhatikan mereka mengerjakan soal.

Advertisement

Suasana kelas seperti ini yang kamu bayangkan via hindunfelisia.blogspot.com

Yang ada dalam bayanganmu sebelumnya yaitu suasana kelas akan aman, nyaman, tenang, damai, hikmat, sentosa. Tidak ada problematika yang berarti. Easiest job on the world pokoknya.

Namun semua itu berubah sejak kamu tahu ternyata menjadi guru itu layaknya menjelajahi hutan yang tak kamu tahu rimbanya. Karena karakter muridmu susah ditebak.

School is a jungle via www.thewallpapers.org

Rambut murid-muridmu mungkin sama-sama hitam, tapi wataknya pasti berbeda. Sebab mereka berasal dari latar belakang yang berbeda, keluarga yang beda dengan kebiasaan yang beda pula.

Adegan lumrah di kelas 1 SD:

Kamu : Anak-anak, sikat gigi sebaiknya berapa kali dalam sehari?

Murid A : Dua kali, Bu Guru!

Murid B : Tiga, Bu!

Murid C : Kasih tahu, gak ya…

Sesekali kamu mendapati beberapa murid yang memilih tidur daripada mendengarkanmu ceramah di depan kelas. Gak jarang kamu juga ingin ikut tidur hal ini membuatmu merasa bingung harus ngapain.

Siswa males dan gak merhatiin. via wifflegif.com

Usai mata pelajaran olahraga, muridmu sedang capek-capeknya :

Kamu : Anak-anak hari ini kita belajar tentang hukum termodinamika ke 5 yaa.

Murid : Yaaa (dengan lemas)

Kamu : Hukum ini menjelaskan tentang benda yang tenggelam dan bla bla blaaaaa………… *10 menit kemudian*

Murid : (Satu-persatu mulai tenggelam di bawah meja)

*Rasanya kamu pengen marah-marah dan berubah jadi singa dan mengaum biar semua bangun*

arrrrghh via www.somegif.com

Karena kamu masih guru muda, gak sedikit murid yang menjadi jago ngeles buat enggan mengikuti pelajaran. Sampai kadang kamu jadi hilang akal.

Banyak alasan! via wifflegif.com

Kamu : Hari ini basket 3 on 3 yaa, ayo bagi kelompok.

Murid : Pak, saya izin gak ikut ya?

Kamu : Lho, kenapa?

Murid : Saya alergi matahari Pak. Nanti kalau kena matahari jadi bersinar kayak vampir, lalu … (Alasannya kalau dirangkung bisa seperti Pembukaan UUD 45)

*Mati berdiri, telingamu jadi tuli, matamu kabur, dan akalmu berhenti seketika*

Hei, yang benar saja kamu ini via wifflegif.com

*Tuhan, berikan saya kekuatan untuk menanggapi tingkah anak muda jaman sekarang*

Jika kamu berkesempatan menjadi guru di SMA, jarak usia yang gak berbeda jauh membuat kamu harus jungkir balik untuk memperoleh respect dan rasa percaya mereka.

Muridmu tiba-tiba pasang muka seperti ini? via wifflegif.com

Setelah menjelaskan panjang lebar, gadis paling belakang dengan wajah tertunduk sambil memandangmu sinis.

Kamu : Nak, bagaimana apakah ada yang susah?

Murid : Gak (wajahnya ketus)

Kamu : Loh kok kamu malah diem saja, Nak?

Murid : Jangan panggil saya ‘Nak’, mbak…

Kamu : (Apa dosa saya?)

Katakan, katakan apa salah saya dalam mengajar via wifflegif.com

(Ternyata uang jajan Rani sedang dipotong sama Mamanya).

Dicuekin murid buat main ponsel atau ngobrol sendiri juga bakal bikin mentalmu tercampur aduk sebagai manusia. Sakitnya tuh, di sini…

Kamu dianggap angin lalu via jennablong.com

Setelah meceritakan sejarah perang dunia 2 yang sebanyak 5 halaman.

Kamu : Anak-anak, bagaimana ada pertanyaan?

Murid : *hening* (Ada yang main Hp, ada yang ngobrol sendiri, ada yang dandan, ada yang sudah melayang ke alam mimpi bahkan sudah ada yang pulang duluan)

Kamu : (Di dalam hati) Ini rasanya lebih sakit dari dicuekin sama pacar.

Pulangkan aku kerumah orang tuaku 🙁 via wifflegif.com

Sebagai guru, kamu juga akan merasa senang saat muridmu aktif bertanya. Tapi kiamat kecil terjadi saat mentalmu sebagai guru muda diuji dengan pertanyaan murid yang tidak bisa kamu jawab.

Saya tanya dong Bu guru via townhall.com

Saat kamu mengajar tentang perkembangbiakan di SD.

Kamu : Ada pertanyaan?

Murid: Saya, Bu. Duluan telur atau ayam, Bu?

Kamu : Hhhhmmmmmmm *menghela nafas*

Murid: Kalau telur dulu, siapa yang mengerami? Tapi kalau ayam duluan, keluarnya dari mana?

Kamu : *Gak bisa nafas* (Rasanya kamu pengen loncat dari jendela)

Selain menghadapi mereka yang banyak tingkah, kamu juga dihadapkan dengan koreksian tugas yang gak ada habisnya.

Tumpukan tugas anak anak via tatasolusi.blogspot.com

Saat kamu jadi wali kelas anak SD:

Mama : Ya ampun Devi, ini kamar kok berantakan sekali, sih?

Kamu : Hehehe, Mama harusnya lihat bentuk ruang kerja aku di sekolah.

Selain mengoreksi nilai ujian, kamu juga akan dihadapkan dengan wali murid yang rajin konsultasi padamu tentang anaknya. Hal ini justru membuatmu menjadi lebih siap untuk mengurus anak saat berkeluarga nanti.

Konseling orangtua sama kamu via eduspiral.com

Wali murid : Bu, itu Dion gimana ya kok susah banget saya suruh ngerjain PR. Sukanya malah main games terus.

Kamu : Kalau sempet coba Ibu temenin pas ngerjain PR.

Wali murid : Yaampun Bu, saya gak sempet. Tiap hari kekantor, pulang malem. Itu yang laporan neneknya, dan bla bla blaaaa.

Kamu hanya mannggut -manggut dengerin curhat para orangtua tentang apapun.

Iya bu, Iya, Iya, via www.thehomeplanet.org

Bukan melulu tentang karakter murid yang bikin kamu menghela nafas panjang, rekan-rekan guru juga gak kalah mengejutkan. Bukan tidak mungkin kalau kamu dijadikan sasaran produk-produk MLM yang mereka bisniskan. Atau kamu akan menjadi kandidat member baru.

Ayo, ibu… via salisya.blogspot.com

Senior : Bil, ini lho ada produk wadah makan baru, warnanya lucu. Cocok banget buat kamu yang masih muda.

Kamu : Ah, saya sih belum pengen Bu, lagian saya juga jarang bawa bekal.

Senior : Lho justru mulai sekarang kamu mulai nyicil beli produk-produk ini biar besok pas udah berkeluarga gak perlu beli lagi.

Kamu : (Mesem)

Senior : Ayolah, eh kalau kamu beli sekarang dapet diskon lho. Senin harga naik!

Kamu : (Mesem) Ya udah deh Bu, tak beli satu aja yaa.

Iya deh Bu, iay saya beli sini via www.goodreads.com

Karena kamu masih muda (a.k.a. jomblo), kamu mulai jadi korban jodoh-jodohan disekolah. Entah dengan sesama guru atau kerabat mereka. Gak papa deh, asal jangan sama murid.

Kamu mau gak sama adik iparku? via www.glamour.com

Saat lagi jam istirahat, makan siang bersama di ruang guru. Kamu baru putus sama pacarmu dua minggu yang lalu.

Kepsek : Nia, kamu sekarang gak punya pacar ya? Kok gak ada yang jemput lagi?

Kamu : Iya Bu, saya sekarang jomblo. Kenapa memangnya?

Kepsek : Itu lho, Pak Doni guru fisika juga jomblo. Kalian jadian aja. Gak usah cari jauh-jauh, dia itu sudah baik mapan lagi.

Kamu : heeeeee….

Kepsek : Kemaren dia sering nanya-nanya kamu lho.

Guru-guru seruangan: CIYEEEE CIYEEEEE

Belum lagi kamu bakal sering di cie cie in via www.sheknows.com

Namun kamu sadar, bahwa jadi guru ternyata tidak semudah yang kamu bayangkan sebelumnya. Saat muridmu mendapatkan nilai jelek, gak jarang kamu akan merasa bersalah. Padahal itu bukan salahmu sepenuhnya.

Sedih via wifflegif.com

Catatan Hati Seorang Guru:

Aku berdosa, aku gagal membuat mereka paham.

Sebisa mungkin kamu akan berjuang keras bagaimanapun caranya hingga muridmu paham dengan materi pelajaran. Benakmu “Kalau mereka gagal paham, berarti cara penyampaiannya kurang tepat…”

Cari cara biar murid mudah paham via 101hdwallpapers.com

Pakai sistem mevebumayusauneplu –> menjelaskan nama planet

Pakai sistem bebek mangan cacing seret banget rasane–> tabel periodik

Kamu akan mati-matian buat mencari cara yang mudah agar muridmu paham dengan apa yang kamu jelaskan.

Tapi kalau jelasin materi kalkulus seperti ini, gimana ya? Mereka nonton Bill Cosby gak ya?

Karena bagimu, bahagia menjadi seorang guru itu sederhana. Melihat anak muridnya menjadi lebih baik dalam banyak hal adalah segalanya.

Bahagiamu sesederhana melihat mereka menjadi juara via inilahnegeriku.wordpress.com

Muridmu jadi suka belajar–> Bahagia

Muridmu menjadi lebih sopan –> Bahagia

Muridmu jadi juara –> Bahagia setengah mati.

Menjadi guru saat usia muda juga membuat murid-muridmu lebih akrab denganmu.

Kamu lebih akrab dengan mereka via wujudkanlahmimpimu.blogspot.com

Murid : Ibu, aku boleh curhat gak?

Kamu : Apa?

Murid : Gimana ya Bu, saya itu suka sama Roni tapi Roni malah suka sama Reni. Terus Reni justru suka sama Riko. Aku kudu gimana ya Bu?

Kamu : Masih kecil gak usah mikir pacaran, memantaskan diri dulu menjadi pelajar yang baik.

Kamu menjadi tempat curhat murid-muridmu.

Menjadi guru itu artinya kamu dijadikan sebagai panutan oleh muridmu. Hal ini akan membuatmu menjadi anak muda yang sopan dalam bertingkah laku demi menjaga sosok panutan bagi anak didikmu.

Kamu tampil canti dengan cara yang apik via www.facebook.com

Bagaimanapun karaktermu, sebagai guru di usia muda adalah tanggung jawab yang tidak mudah. Mungkin kamu terbiasa menggunakan pakaian kasual atau tampil flashy dengan hiasan yang menyilaukan mata. Namun, kamu cenderung berubah saat menjadi guru, karena kamu akan tumbuh menjadi anak muda yang lebih sopan dalam banyak hal, berpakaian salah satunya.

Menjadi guru itu artinya muridmu akan mencontohmu, jadi meski kamu seorang penikmat fashion kamu akan memilih busana yang lebih apik, sopan dan sederhana. Gak jarang kamu akan menghindari dirimu dai hal-hal negatif demi menjaga sosok panutan bagi anak didikmu.

Kamu yang sudah menjadi guru si usia 20an juga akan melatihmu menjadi pribadi yang sabar dan bijak. Semua masalah tak harus diselesaikan dengan marah-marah.

Kamu adalah orang yang super sabar via innovativelearningcenter.co.id

Terbiasa menghadapi murid-muridmu yang bandel, seringkali membuatmu menjadi pribadi yang lebih sabar dalam menanggapi sikap buruk orang. Kamu juga terlatih untuk lebih bijaksana dalam menyelesaikan masalah. Kamu tahu, bahwa kadang masalah tak selamanya harus diselesaikan dengan marah-marah, tapi pendekatan secara personal justru bisa lebih efektif.

“Kamu mungkin tidak tahu sampai kapan kamu akan melakukan. Namun kamu tahu, sekali menjadi guru, seumur hidup kamu telah memberi inspirasi”

Menjadi guru bukan hanya menjadi tempat untuk menggali ilmu pengetahuan, tapi menjadi panutan dalam sikap dan kepribadian yang baik juga menjadi tanggung jawab yang harus penuhi. Tugas mulia ini membuatmu menjadi anak muda yang lebih bijak dan dewasa dalam bersikap dan menyelesaikan masalah.

Jika orang tanya profesi formal apa yang paling berarti (berat dan penting) di dunia ini? Guru adalah jawabannya.

Terima kasih dan selamat menginspirasi, Bapak dan Ibu Guru.