Sewaktu kecil, banyak sekali kenakalan sepele yang tanpa sadar sering kita lakoni. Dari mulai susah disuruh untuk tidur siang, ngambek tidak mau berangkat les, atau kebiasaan membaca komik sambil tiduran di tempat-tempat remang. Walau kelihatannya kecil tapi karena ini pula kita sering jadi korban kemarahan orangtua.

Kalau dilihat lagi sekarang kenakalan semasa kecil sering mengundang tawa.

“Kok bisa ya dulu aku kayak gitu? Ada-ada aja….”

Demi menyegarkan kembali ingatanmu tentang hal-hal yang sering membuat orangtuamu naik darah karena keusilanmu di masa lampau artikel ini Hipwee tulis khusus. Hayo, adakah yang sering melakukan hal yang sama dan membuatmu dimarahi orangtua?

Karena sekolah adalah yang utama, kemarahan orangtuamu akan mudah terpancing ketika urusan studimu terganggu

1. Kemarahan orangtua dijamin datang waktu kamu ogah disuruh belajar

gak mau belajar, pokoknya gak mau. via www.huffingtonpost.com

Advertisement

Mama : “Kak, udah jam 7 ini. Ayo TV-nya dimatiin terus belajar.”

Kamu : “Gak ada ulangan sama PR kok besok Ma.”

Mama : “Oooh, jadi belajar kalo cuma ada ulangan atau PR aja? Gitu? Mama sama Papa kerja buat nyekolahin kamu, tapi kamu malah males-malesan begini ya. Iya?…..”

– setengah jam kemudian –

Mama : “…….Kamu gak tau tuh anak-anak yang pada di jalan tu pingin sekolah, tapi kamu yang disekolahin malah males gini..”

Kamu : *mati kutu* *telinga berasep*

Tuh, mending mana? Langsung belajar atau nunggu diomelin setengah jam dulu? hehe

2. Kamu juga sering diomelin karena pilih bermain bersama teman sekampung dan sering mogok les

aku lagi gak mood les via giphy.com

“Pa, Ma, aku lagi males les ni. Lesnya minggu depan aja ya. Aku mau liat mainan mobil barunya Ical.”

Karena kamu masih kecil dan lugu, kamu belum tau kalau pernyataanmu tadi sama dengan membangunkan singa yang sedang bobok cantik. Alhasil inilah yang kamu dapat….

“Kamu gak kasian papa sama mama kerja nyari uang buat bayar les yang mahal?”

“Kan tadi udah puas maen di sekolah! Pokoknya gak boleh bolos les!”

“Dulu siapa yang minta dilesin sempoa? Sekarang udah dilesin malah males-malesan kayak gini ya?”

3. Apalagi ketika ulanganmu dapet nilai jelek….kamu diomelin sampe habis jadi remah-remah rempeyek!

apa?? matematika dapet 4?? via www.vgulp.com

Kamu : “Pa, minta tanda tangannya dong.”

Papa : “Tanda tangan surat apa Dek?”

Kamu : “Bukan surat kok Pa, tapi kertas ulangan.”

Papa : “Oh, kok tumben ditanda tangan?”

Kamu : “Iya, yang nilainya di bawah 5 disuruh minta tanda tangan orangtua Pa.”

Papa : “APA??!!”

(setengah jam ke depan kamu cuma bisa menyesal kenapa tadi lupa nyumpel telinga pake kapas)

4. Belum lagi sewaktu dapet surat panggilan dari sekolah buat orangtua~

kamu mau jadi apa nak? via niketalk.com

“Kamu ngapain aja di sekolah kok sampe Papa sama Mama dipanggil wali kelasmu?”

“Kamu gak pernah ngerjain PR ya?”

“Kamu berantem sama siapa di sekolah?”

“Kamu mau jadi apa nanti nak?” mau jadi dokter kayak Susan

Selain masalah studi, orangtuamu sering naik pitam jika kamu berulah atau tidak patuh ketika di rumah

5. Yang paling sering sih kamu dimarahin karena gak mau tidur siang

Mama : “Adek, ayo tidur siang dulu. Udah jam 1 ini.”

Kamu : “Gak mauuu, masih mau mainan bareng.”

Mama : “Ayo tidur, SEKARANG!”

Kamu : “Huaaaa…gak mauuu, masih pingin mainan. Aku tidur di sini aja…”

aku masih mau mainan pasir.. via www.buzzfeed.com

Kamu pikir Mamamu menyerah? Oh, tidaaaak

*gendong* *cuci kaki paksa* *kunci di kamar*

6. Atau karena susah dibangunin waktu mau sekolah

susah bangun tiap kali mau sekolah via www.reactiongifs.com

Rutinitas ibumu tiap pagi:

jam 05. 30: “Dek, bangun, sekolah gak?”

jam 05.45: “Dek, ayo bangun, gak keburu sarapan nanti!”

jam 06.00: “Dek udah jam 6 ini, ayo bangun!”

jam 06.15: “Udah hampir jam setengah 7 ini, mau tidur sampe jam berapa??”

Rutinitasmu tiap pagi:

jam 06.30: *kamu baru kebangun* “Mama, aku telat nih.. kok aku gak dibangunin sih!!”

Ps : Kalo tembok kamarmu bisa ngomong, mungkin dia bakal ceritain perjuangan ibumu tiap pagi~

7. Kamu juga selalu dapet teguran ketika nonton TV deket-deket

non TV gak boleh deket-deket via www.tempo.co

“Hayo, jangan deket-deket nonton TVnya, munduran lagi kak!”

atau

“Adek munduran nontonnya, nanti matanya cepet rusak.”

8. Omelan juga datang waktu kamu ngotot nonton TV Baywatch sampe malem

nonton TV sampe maleem via thechart.blogs.cnn.com

Papa : “Ayo, tidur, udah jam 10 ini, besok kesiangan lagi lho.

Kamu : “Iya bentar lagi Pa.”

-1 jam kemudian-

Papa : “Ya ampun, belom tidur juga? Kamu nonton apa sih daritadi?”

Kamu : “Mmmm…”

Ps : biasanya sih yang ditonton sampe malem ini nih…

Ya. Kenapa? Ada yang salah? (pasang muka polos)

9. Dimarahin gara-gara bolos TPA karena mau nonton Amigos atau malas ke gereja karena pingin nonton Doraemon? Hehe…wes biasaaa…

bolos TPA dan males ke gereja gara-gara mereka via www.hipwee.com

“TVnya matiin dulu ayo sana cepet berangkat TPA! Udah ditunggu temen-temen.”

(dalem hati) “Ya ampun kenapa sih, Amigos diputernya pas jam TPA. Kenapa ya Allah?”

atau

“Ayo, Kak, ke gereja! Gak boleh males-malesan, Kakak anak Tuhan ‘kan?”

(batinmu) “Pleassee Tuhan aku pingin nonton Doraemon, emang Tuhan waktu kecil gak suka nonton kartun?”

10. Makan cuma sedikit atau pilih-pilih lauk juga sering membuatmu kena marah

gadoin lauknya aja aaah.. via www.buzzfeed.com

Mama : “Adek, makannya udah habis belom?”

Kamu : “Udah Ma.”

Mama : “Sini coba mama liat. Loh kok makannya dikit banget? Loh kok cuma lauknya doang yang habis?”

Kamu : *pasang senyum semanis mungkin*

Mama : “Ayo, nasi sama sayurnya harus dihabisin. Mau dapet gizi darimana kalau sayurnya gak dimakan? Nanti gak pinter-pinter lho!”

Kamu : “Kambing makan sayur terus juga gak pinter-pinter tuh Ma!”

P.S : jawaban yang terakhir cuma berani kamu lontarkan dalam hati

11. Gak cuma susah makan, gak sengaja numpahin makanan juga bikin kamu dimarahin

oops… via www.smosh.com

Sebelum orang tuamu mengatakan apa-apa, kamu cuma bisa meratap :

“Maaf ma, gak sengajaa.” 🙁

maaap :(( via giphy.com

12. Habis makan atau maen terus bajunya kotor? Ya dimarahiin…

duh, gak sengaja via www.smosh.com

“Ya ampun, kamu habis makan apa? Kok seragamnya ada noda cokelatnya gitu? Duh, susah ilangnya ini Dek, besok lagi kalo makan ati-ati ya!”

atau

“Astaga anak Mama habis mainan lumpur di mana? Itu bajunya kotor semua.. astagaa.”

13. Keasyikan main PS kelamaan juga bikin orangtuamu uring-uringan

maen PS kelamaan via radhityaken.wordpress.com

-Sepulang Mama dari kantor-

Mama : “Kakak, kok masih maen PS? Maennya dari jam berapa?”

Kamu : “Dari pulang sekolah Ma.”

Mama : “Ya ampun, lama banget, udah makan siang sama mandi sore ‘kan tapi?”

Kamu : “Belom Ma.. hehe.”

Mama : “Sekarang mandi terus makan. PS-nya Mama sita.”

Kamu : “Yaaah…Maa, tapi….”

Tapi apalah arti merajuk. Kalau Mama sudah bertitah gak ada lagi yang bisa melawan. Kamu harus puasa dulu main PS sebulan.

14. Karena hobi panas-panasan, badanmu pun jadi hitam legam. Lagi-lagi kamu kena marah ibumu.

anak layangan = item via bocahebantul.blogspot.com

 “Ya ampuun…anak bunda jadi item gini. Ilang gantengnya!”

Kamu pun bingung, apa korelasi antara item dan gak ganteng. Sapi yang warnanya putih ‘kan gak ganteng juga.

15. Belum lagi kalo kamu maen jauh-jauh dan Maghrib baru pulang, beuh bakal dikuliahin orang serumah!

maen bola sampe sore via zeenews.india.com

(Adzan Maghrib berkumandang, kamu segera lari biar gak telat pulang.)

Papa : (udah nunggu di depan puntu) “Jam segini baru pulang, maen sampe mana aja tadi?”

Mama : “Maen kok sampe jam segini sih? Kamu gak tau Papa sama Mama khawatir nyariin kamu ke tetangga?”

Kakak : “Eh, anak kecil gak boleh jam segini masih maen di luar, nanti kamu dibawa Wewe, mau kamu?” (Enggak marahin sih, tapi nakut-nakutin)

(kemudian kamu mengkerut kayak kacang kisut di pojokan. Kesel iya. Takut iya.)

16. Hobi yang mengundang amarah orangtua : Baca komik sambil tiduran di kasur

baca sambil tiduran via alumongga.wordpress.com

Papa : “Kak, lagi ngapain?”

Kamu : “Baca komik Pa.”

Papa : “Ya ampun, kok bacanya sambil tidur? Nanti kalau matanya rusak gimana? Pingin ya pake kacamata?”

Kamu : *dengan berat hati pindah posisi baca*

17. Belum lagi kamu yang hobinya body combat alias hobi berantem sama temen

hih! hih! HIH! via www.huffingtonpost.com

Papa : “Kamu kok pipinya lebam gitu Nak?”

Kamu : “Iya Pa, habis berantem.”

Papa : “Hah? Kenapa berantem? Kecil-kecil berantem mau jadi apa besok gede?”

Kamu : “Aku ‘kan cuma mau ikut-ikutan Smackdown yang sering Papa lihat di TV itu Pa….”

Papa: *diam seribu bahas* merasa berdosa*

18. Btw sampe sekarang kamu masih gak paham kenapa dulu dimarahin waktu jatuh dari sepeda. Udah sakit, ah elah diomelin pula….

jatuh dari sepeda via wifflegif.com

Kamu : *nangis* “Ma, sakit, aku jatuh dari sepeda.”

Mama : “Hah? Kok bisaa? Jatuh dimana? Gak ati-ati ya pasti! Ngebut naiknya?”

Kamu : “Mama jahat, aku jatuh malah dimarahin. Huaaa”

19. Beranjak ABG kamu sering diceramahin karena jadi tersangka yang bikin tagihan telepon rumah membengkak

telponan lamaaa via www.youtube.com

“Tagihan telpon kita bengkak bulan ini. Mulai sekarang telponnya mama gembok ya!”

(dalem hati) : Mampus, gak bisa nggosip sama si Asti lagi nih tiap malem.

20. Kalau kamu lagi usil dan ngegangguin adek atau kakak sampe salah satu ada yang nangis. Hmmm siap-siap aja udah mah!

iseng sampe salah satu ada yang nangis via imgur.com

Kamu : “Ini nih, anak kecil kayak tuyul.. wek wek wek..” *toyor*

Adek : “DIEM LO!” *tonjok*

Kamu : “Huaaaaaa…. mama… adek nakal.”

LAH. Yang godain siapa, yang nangis siapa?

21. Keisenganmu coba-coba komestik Mama atau iseng coba pakai dalaman Kakak juga bikin mereka naik darah

“Kak, aku udah seksih belom?” *kemudian ngacir*

atau

“Mamaaaa… Aku cantik ‘kan? Iya ‘kan?”

nyobain make up mahal mama aah via www.mommyish.com

22. Dipastikan kamu bakal jadi sasaran empuk omelan waktu ninggalin kamar dalam keadaan kayak kapal pecah

Keadaan kamar habis diberantakin via www.anorak.co.uk

“Kakaaak… ini kamarnya kayak kapal pecah banget! Kok bisa sih tinggalin kamar kayak gini? Uang jajan Ibu potong nih ya. Beresin dulu, gak?!”

23. Tapi gak ada yang lebih menakutkan dari ketahuan orangtua pacaran~ Haduuuuh itu rasanyaaaa…deg-degaaan!

Berani pacaran? Heyalaaaahhhh via www.kaskus.co.id

“Pipis juga belum lurus! Kok udah berani-beraninya pacaran toh ya Kamu Kaaaak. Belajar dulu aja yaaaa. Putusin sekarang yaaa…”

(dalam hati) Ma, putus dan nggak putus itu privasi aku, Ma….

Apakah kamu bisa kembali merasakan memori kanak-kanakmu setelah membaca artikel ini?

Jika ada tingkah laku kecilmu yang membuat marah orangtua belum tercantum di atas yuk segera tambahkan di kolom komentar! Selamat bernostalgia ya! 😀