Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, menikung memiliki arti membelok, contoh kalimatnya “Mobil merah yang dipakai Ayah menikung dengan tajam”. Namun belakangan ini artinya mulai bergeser di kalangan anak muda. Menikung dalam pergaulan saat ini diartikan sebagai merebut gebetan sahabat, contoh “Toni menikung Andi padahal mereka sudah berteman sejak masih di dalam kandungan”. Pedih.

Jelas, arti yang kedua itu pahit. Mereka yang nikung sih untung karena bisa punya kekasih yang diidam-idamkan. Tapi apa yang terjadi kalau kita yang ditikung? Nggak usah dibahas, nanti malah sedih.

Cowok biasanya memiliki gengsi yang lebih tinggi dari cewek. Ini yang membuat cowok sangat anti cintanya ditolak. Apalagi kalau setelah ditolak gebetan malah jadian sama sahabat sendiri. Hidup segan mati tak mau. Buat teman-teman yang belum pernah mengalami tragedi ini, saya akan mencoba membagikan tentang tikung menikung ini dari pengalaman pribadi

1. Entah kenapa, sama cewek yang satu ini kamu nggak bisa biasa aja. Kamu merasa harus memilikinya

Spesial via www.beliefnet.com

Advertisement

Kamu bukan cowok gatel yang hobinya ngejar semua cewek di dekat dia. Biasanya kamu malah nggak ngeh sih soal ginian, males juga buat ngejar-ngejar. Tapi tidak dengan cewek yang satu ini, Bray. Dia spesial, lebih spesial dari martabak Bangka manapun.

Populasi cewek di bumi lebih banyak dari cowok, jadi seharusnya gak ada alasan buat cowok untuk patah hati. Tapi ya gimana. Cewek yang satu ini nggak kayak cewek-cewek lainnya. Dan kita pun gak bisa memilih dengan siapa kita jatuh cinta. Kalau udah nyaman sama dia, kamu pasti merasa harus memilikinya.

2. Sayangnya… yang naksir dia banyak. Gak cuma kamu doang!

Bromance itu cuma facade. via kevjumbaid.blogspot.co.id

Saingan sama orang lain nggak papa, tapi kalau sama sahabat sendiri?

Namanya juga cewek cantik, baik dan bikin nyaman. Ya pasti juga yang naksir banyak, nggak cuma kamu. Yang jadi saingan kita pun gak pandang bulu, dari kakak tingkat sendiri, ketua BEM, sampai sahabat sendiri.

Nah, yang ketiga ini nih yang bahaya. Saingan sama ketua BEM atau calon mapres kampus justru nggak papa. Gampang lah, biarpun kamu belum jadi siapa-siapa dibandingin mereka dengan semua usaha yang kamu kerahkan, kamu pede cewek ini akan kamu dapatkan.

Tapi kalau saingan sama sahabat sendiri? Motivasinya apa?

3. Sahabat harusnya ngedukung, bukan malah saingan. Apalagi soal cewek.

“Lah, Andre kok jalan sama Suci? ‘Kan dia tau gue udah ngegebet si Suci duluan?”

Kalau sampai teman dekat sendiri ngegebet cewek yang sama, coba deh tanya dirimu sendiri dua pertanyaan. Pertama, kamu udah sempat ngobrol sama dia soal gebetan barumu belum? (Aka. dia tahu gak kalau kamu naksir si cewek ini?) Kedua, kalau dia tahu tapi tetep ngegebet juga, yakin kalian selama ini sahabat beneran?

Haha.

Cinta biasanya membutuhkan pengorbanan. Dalam hal ini, sahabat kamu udah mengorbankan persahabatan kalian. Yang tadinya makan sebelahan, jadi punggung – punggungan. Yang tadinya kalo ketemu saling sapa, jadi pura-pura gak tahu. Ya udah, sayang.

4. Kalau mantan temanmu sukses dapet si cewek, bersiaplah tambah kecewa. Indera pengecap mati rasa, padahal gak kena malaria

Males makan via tumblr.com

Ditikung efeknya langsung ke hati lalu menyebar ke seluruh tubuh sampai ke indera pengecap kita. Mau makan rasanya males, mau makanan apapun rasanya sama, rasa pahit dan pedih. Nyiapin infus aja kali ya?

6. Siap-siap terkenal karena kamu bakal jadi bahan pembicaraan

“Rozi? Rozi yang mana sih? Oooooh… yang dulu ditikung pas gebet Laras itu ya?”

Ditikung merupakan peristiwa menyedihkan sekaligus bahan yang menarik untuk dibicarakan. Korban ditikung biasanya akan mendadak menjadi trending topic di lingkungan pertemanannya. Jadi jangan heran kalau ada segerombolan orang yang ketawa-ketawa sendiri ketika kamu lewat.

7. Mendadak kamu jadi cowok emo yang hobi denger lagu sedih.

Mendadak emo via favim.com

Hampir semua orang yang ditikung pasti demen banget nge-play lagu galau. Udah pedih dengerinnya lagu sedih, biar lebih greget katanya. Biasanya lagu yang dipilih adalah “Terlatih Patah Hati” dari The Rain atau “Lapang Dada” dari Sheila On 7. Ya gak apa-apa dengerin lagu sedih, tapi tolong harap menjauh dari benda-benda tajam.

8. Cinta ditolak, surat resign bertindak

Bye kantor via davidguison.tumblr.com

Pada akhirnya korban ditikung akan menarik diri dari lingkungan. Ada aja lho yang sampai bikin surat resign. Namanya juga ditikung teman satu kantor, pasti udah males lah buat kerja bareng dia. Lihat mukanya aja udah bikin pengen ngelempar, gimana bisa kerja bareng satu tim. Performa kerja jadi turun, daripada dipecat sama bos mending mundur.

9. Harus diakui ada sedikit trauma. Karena gak bisa memilih pada siapa kamu jatuh cinta, untuk sementara kamu memilih tidak jatuh cinta saja

Tidur aja lah via tumblr.com

Trauma atau takut jatuh cinta bukanlah mitos semata. Korban ditikung pasti pernah merasakan trauma yang sangat hebat karena cewek idamannya direbut sahabat sendiri. Positifnya, trauma ini cuma bersifat sementara. Tunggu (maksimal) satu tahun lagi dan kamu akan kembali baik-baik aja

10. Ditikung memang pahit sampai akhir zaman. Tapi minimal kamu jadi tahu yang mana sahabat beneran, dan yang mana yang bukan

Siap-siap terkenal

Ditikung memang pait sih. Tapi paling nggak kamu gak usah lagi deh sahabatan atau panggil “Bro” ke orang yang harusnya sama sekali nggak kamu kenal. Toh juga masih ada temen-temen cowok yang lain. Temen cewek juga ada… justru kalau hangout sama mereka kamu gak perlu lah takut ditikung-tikung juga.

Kalau boleh sok bijak nih, ditikung itu cuma fase hidup kok! Namanya juga fase hidup, pasti perihnya cuma sementara. “Nikmatin” aja. Nanti kalau ada fase yang lebih bahagia, syukur-syukur dapet cewek yang lebih baik juga, gantian kamu yang puas ketawa-ketawa.

Udah, percaya aja!