Hipwee mau tanya deh. Apakah kamu dulunya mantan pejuang LDR? Kalo iya, kamu keren. Pejuang LDR adalah pejuang sejati dalam hubungan. Pejuang LDR adalah seorang pejuang cinta yang tak mengenal lelah menunggu waktu bertemu kekasih. Nah, bagi kamu yang sudah berlelah-lelah LDR dan pada akhirnya kembali dipertemukan oleh semesta, pasti rasanya seneng dan bahagiaaa banget, akhirnya bisa ketemu lagi.

Hm, tapi, kalau kamu udah gak menjalani rutinitas LDR lagi, ada aja hal-hal yang ngangangenin pas LDR. Misalnya, kamu kangen bisa bebas kemana-mana tanpa dia, bebas hang out bareng temen-temen tanpa izin sama dia. Dan masih banyak lagi.

Untukmu veteran LDR yang kini sudah bisa selalu bersama, apakah kamu kangen hal-hal ini juga?

Telponan berjam-jam sama dia sampai baterai handphone mu panas. Duh, kok dulu bisa ya?

Halo sayang? via www.ceritamu.com

Sayang, lagi ngapain? Jangan lupa nanti malam jadwal telpon aku jam 7 ya! Aku tunggu, muach!

Advertisement

Salah satu kewajiban bagi mereka yang LDR adalah, telponan. Dan, biasanya sudah terjadwal, misalnya, jam telponan Sabtu malam minggu jam 19.00-23.00 WIB. Telponan berjam-jam itu udah biasa bai pejuang LDR, sebab memang gitulah perjuangan orang LDR, tiada hari tanpa telpon. Dimulai dari telpon 5 menit sampai 5 jam. Dari handphone baterai full sampai harus dicharge 3 kali.

Hal-hal kayak gini kadang bikin kangen banget. Ya enggak?

Kangen video call yang sering banget kalian lakukan dimanapun. Setelah LDR, semua sirna deh~

Hai Isyana via hello-pet.com

LDR jaman sekarang dipermudah banget sama teknologi. Kita gak usah payah-payah lagi kirim-kiriman surat, sekarang, cukup video call menggunakan smartphone, dan taraaaa! Muncul wajah kekasih dilayar handphone. Buat kamu yang udah gak LDR lagi, pasti bakalan kangen suasana ngegemesin LDR kayak gini.

Sayang, gambarnya patah-patah nih, gelap lagi. Duh, suaranya gak kedengeran

Menunggu-nunggu pengen ketemu saat LDR itu rasa yang sulit diungkapkan. Ada sensasi sendiri yang cuma kalian yang bisa rasakan

Hai sayangku yang di luar negeri via cdn.klimg.com

Hari demi hari, bulan demi bulan, tahun demi tahun menunggu. Inginnya cuma 1, bertemu. Tapi, sulit dilakukan karna jarak. Jarak menjadi momok bagi pejuang LDR, tapi pernah ngerasa gak sih menunggu hari untuk ketemu kekasih saat LDR itu rasanya beda dari yang lain. Kayak ada sesuatu yang sulit banget diungkapkan ketika menunggu. Ada rasa deg-degan, senang, tapi juga sedih, campur-campur

A : Sayang, kapan kita ketemu?  B : Hm, masih salam sayang 365 hari lagi

Menyelesaikan masalah dari yang sebel biasa sampai sebel banget melalui udara. Kadang-kadang ngangenin juga nangis-nangis lewat telpon

Kamu jahat via i1099.photobucket.com

Jam 18.00 : ”Tadi kamu kemana? Aku tanya sahabat kamu, dia bilang kamu lagi di cafe sama Shofi!

Jam 21.00 : ”Maafin aku ya sayang, aku salah paham ternyata itu Shofi sepupu amu, aku pikir Shofi mantan kamu”

Pejuang LDR, menyelesaikan masalah cuma lewat udara. Tanpa ketemu dan tanpa bertatapan mata, semua emosi dikendalikan hanya melalui telpon. Salah paham sering banget menghiasi mereka yang berjuang saat LDR. Nah, gak mungkin deh kamu gak kangen masa-masa nangis-nangis lewat telpon bareng pacar kamu dulu. Betul atau betul?

LDR beda negara kadang lebih ngeselin, dia udah mau tidur eh kita lagi kerja. Duh, kangen LDR~

Hai sayaaang via www.selipan.com

A : Sayang, di New york jam berapa ? Jam 8 pagi sayang, di Indonesia jam berapa? B : Jam 8 Malam sayang, aku udah mau tidur nih

Mungkin sekarang pas udah gak LDR lagi kamu seneng-seneng aja ketemu tiap hari. Tapi, kalau diingat-ingat lagi, LDR beda jam itu ngeselin banget. Kamu mau siap-siap ke kampus eh pacar kamu mau tidur, kan sedih ya? Masa-masa ngeselin gini biasanya di kangenin banget sama pejuang LDR yang beda negara. Iya atau iya?

Jarak emang bikin sedih, tapi sesedihnya LDR itu ya di putusin lewat telepon. Hm, di putusin lewat udara emang nyakitin sih tapi ngangenin!

Buat mereka yang bertahun-tahun LDR pasti ngalamin hubungan yang renggang karna jarak. Pahitnya, diputusin lewat telepon. Huh, sakit sih di putusin lewat telepon. Susah banget ngejelasin sama dia kalau kamu sebenarnya punya alasan dalam sebuah masalah.  Tapi, kalau gak pinter-pinter ngatur emosi yaudah jadi berantem terus putus deh. Kalau kamu inget-inget lagi, kocak juga sih diputusin lewat telepon? Ya enggak?

Kangen bebas pergi kemana-mana tanpa harus ngabarin dia, kangen bebas tanpa laporan!

Sayang dimana? aku kangen via i1176.photobucket.com

A : Kamu dimana?  B : Di Mall, kenapa sayang? A : Kata kamu mau ke perpustakaan! B : Gak jadi, soalnya aku mau nonton dulu A : kok gitu sih? Gak ngabarin aku dulu! Huh kamu gak setia! B : ……..

Bagi mereka yang LDR, kebebasan kemana-mana tanpa laporan adalah surga. Gak perlu tuh khawatir ketahuan kalau kamu diem-diem mau ke mall sendirian, nonton sama teman-teman, nongkrong bareng sahabat dll. Tiap orang perlu me time lho, gitu juga LDR. Hm, jadi kangen bebas kan?

Nah, buat kamu mantan pejuang LDR, fase-fase LDR kayak gini tuh suka bikin kangen banget. kangen nunggu pengen ketemu, kangen bete karna gak di kabarin, kangen sedih pulsa cepet habis, kangen kemana-mana sendiri tanpa ngabarin dia! Duh, LDR itu ngangenin! Tapi, cukup 1x aja deh ngerasainnya, gak lagi-lagi. Capek hati~~