Tidak selamanya memberikan pengaruh kepada pacar (apalagi kalau pengaruhnya positif) itu buruk. Contohnya, pacarmu mempengaruhi kamu buat menjalani hidup yang sehat, bersih, dan berpenampilan rapi. Pacarmu juga bisa saja mempengaruhi kamu buat belajar lebih giat demi memperoleh nilai yang bagus. Siapa sih yang gak mau punya pacar seperti itu?

Tapi ada garis tipis yang memisahkan antara “berpengaruh” dengan “manipulatif”. Pacar yang manipulatif, secara sengaja ataupun tidak, cenderung ingin mengubah perilaku pasangannya dengan cara-cara yang licik, penuh tipu daya dan bahkan kadang abusif.

Apa Ciri-Ciri Pacar yang Manipulatif?

Mengenali pacar yang manipulatif bukanlah perkara mudah, terutama jika kamu dan pasangan masih baru dalam menjalin hubungan. Kadang kala manipulasi sering disalahtafsirkan sebagai sesuatu yang positif. Sebagai “ketegasan” pacar misalnya. Jadi rasanya kamu melakukan sesuatu yang membuat pacarmu bahagia, walaupun sebenarnya kamu gak bahagia sama sekali.

Hubungan yang manipulatif melibatkan taktik untuk membuatmu melakukan hal yang sebenarnya bukan kemauanmu, bahkan tidak jarang skamu benci. Tapi tetap saja hal itu rela kamu lakukan demi kebahagiaan pacar. Taktik ini sering kali dijalankan dengan teknik ancaman (halus) buat ninggalin kamu atau berlagak menjadi pihak yang disakiti.

1. Pasif-Agresif

pasif agresif via www.funnyordie.com

Advertisement

Tipu daya paling populer dari pacar yang manipulatif adalah perilaku pasif-agresif yang ia jalankan. Pasif-agresif merupakan salah satu bentuk ucapan yang gak sesuai dengan apa yang dilakukan.

Contohnya, pacar kamu bilang dia gak ada masalah kalau kamu jalan sama teman-teman/keluarga akhir pekan ini, bukan sama dia. Namun pas akhir pekan datang, dia malah minta kamu buat mantengin ponsel supaya dia gak merasa kesepian.

Kamu boleh berpikir positif, “Mungkin dia emang butuh perhatian aku…” namun kamu bisa juga membaca polanya. Tiap kali kamu bikin rencana yang gak menyertakan dia, apakah pacar kamu selalu bertingkah? Jika emang ada pola seperti itu, kemungkinan besar pacar kamu sedang memanipulasi kamu.

2. Playing The Victim

Berlagak jadi korban via www.askmen.com

Selain pasif-agresif, berlagak menjadi korban yang dirugikan juga cukup sering dilakukan pacar yang manipulatif. Pacar kamu akan menjalankan psikologi terbalik dengan menempatkan kamu sebagai penjahatnya.

Dia bisa mengeluarkan alasan,

“Padahal aku udah capek-capek ke mall buat beliin kamu rok ini…”

atau,

Aku tuh udah berkorban banyak buat kamu…”

Akhirnya kamu luluh dan mengalah. Nah kini giliran kamu yang menjadi korban, literally.

3. Hubungan Kalian Gak Sehat

Padahal aku… via www.youtube.com

Coba evaluasi lagi apakah kalian sedang menjalani hubungan yang sehat atau nggak? Singkirkan dulu semua perasaan dan berusahalah melihat hubungan kalian seobjektif mungkin. Cari tahu apakah kalian udah nyaman dalam berkomunikasi, apakah kalian jujur satu sama lain?

Dalami lagi soal ciri-ciri hubungan yang sehat pada artikel yang pernah ditulis Hipwee sebelumnya.

4. Kalian Ada Dalam Hubungan Yang Abusif

Hubungan yang abusif gak hanya tergambar dari kekerasan fisik yang dia lancarkan. Bisa aja pacar kamu gak pernah nyakitin badan kamu. Namun, tiap hari dia menghina dan merendahkan kemampuan bahkan derajatmu sebagai manusia. Itu tandanya dia udah melakukan kekerasan secara verbal padamu.

Tidak jarang kekerasan ini dilakukan di depan banyak orang seperti: membentak kamu di tengah kerumunan atau menertawai kamu di depan keluarga dan/atau teman-temannya. Hipwee juga pernah membahas masalah hubungan abusif ini pada sebuah artikel yang bisa kamu baca di sini.

Akhirnya kamu selalu cemas dan takut tiap kali melakukan sesuatu. Kamu selalu was-was untuk menghadapi reaksi dari pacarmu. Tapi sayangnya kamu selalu membenarkan tindakannya, “Gak apa-apa kok, dia emang orangnya tegas.” Pacar yang abusif merupakan masalah serius, semestinya kamu jangan menyangkalnya sebagi bentuk ketegasan.

5. Kamu Gak Berani Bilang, “Enggak” Padanya

Gak berani menolak via www.trusted2know.co.uk

Kamu bisa aja menolak permintaannya, tapi kamu gak berani. Ini bukan tanda kalau kamu sayang sama dia, tapi ini justru tanda kalau kamu takut sama dia.

Awalnya kamu merasa cemas karena setiap kali dia meminta sesuatu, kamu takut gak bisa memenuhi ekpektasinya. Namun jika boleh jujur, ketakutanmu justru muncul karena kamu lebih khawatir dengan reaksi yang bakal dia kelurkan. Inilah yang membuatmu sulit menolak permintaannya.

6. Pacarmu Sering Menjalankan Standar Ganda

Malah dituding selingkuh via www.news.com.au

Apakah pacar kamu menjalankan satu standar bagi dirinya, namun memberi kamu standar yang sama sekali beda? Contohnya, dia santai-santai aja kalau datang telat, tapi kamu bakal dimarahi habis-habisan kalau terlambat 5 menit aja. Dia merasa gak berdosa pas bilang, “Eh, mas/mbaknya cakep!”. Tapi kamu akan dituding selingkuh setelah senyum sama orang lain (lawan jenis).

Kamu juga kerap kali ditempatkan pada posisi yang serba salah. Kamu niatnya mau berhemat eh malah disangka pelit sama pacar. Ketika kamu mengeluarkan duit kamu disebut boros. Situasi yang gak bakal kamu menangi ini adalah tanda bahwa pacar kamu manipulatif.

7. Minta Maaf (Lagi) (Lagi) (Lagi), Sampai Tak Berujung

Maaf (lagi) via www.mamashealth.com

Waspadai rayuan dan semua permintaan maafnya setelah melakukan kesalahan yang sama. Mungkin tiap kali dia bikin salah, dia pasti memohon maaf. Bahkan kalau kamu lihat polanya, makin sering bikin salah makin kreatif juga caranya minta maaf.

Dia memang bisa terlihat begitu menyesal, namun ketahuilah bahwa ini adalah bagian dari usahanya untuk mengontrol kamu. Dia ingin memanfaatkan belas kasihan yang kamu miliki. Tunggu aja sampai kesalahan yang sama akan terulang lagi segera setelah kalian baikan.

8. Dia Control Freak

Layaknya boneka via www.dougrichardson.com

Percaya atau nggak kontrol atas dirimu sering diutarakan sebagai bentuk “perhatian” padamu. Apakah perhatian namanya ketika dia memeriksa daftar panggilan maupun inbox ponselmu? Apakah perhatian namanya jika dia mendikte tindakanmu? Walaupun secara halus, tapi kamu berasa boneka puppet yang diikat di ujung kaki dan tangan.

Lalu, Bagaimana Cara Menangani Pacar Yang Manipulatif?

Mencari bantuan profesional via www.wisegeek.com

Setelah kamu dapat mengidentifikasi pacar yang manipulatif, penting banget buat kamu memikirkan reaksi yang tepat untuk menghadapi pacar yang seperti itu. Terus terang dan melakukan konfrontasi memang tindakan yang berani, namun bukan pilihan yang bijak dalam menghadapi pacar manipulatif.

Dia akan mundur, menjadi ‘korban’ dan kali ini kamu yang akan mundur ke pojokan. Jika ditangani dengan gegabah hubungan kalian akan makin runyam. Berikut beberapa saran dalam menghadapi pacar yang manipulatif:

1. Batasi Waktu Ketemuan Kalian

Atur waktu pertemuan kalian via www.thewatershed.com

Mumpung kalian belum jadi pasangan suami-istri, batasi kesempatan untuk ketemu pacar yang sukanya mengontrol kamu terus. Sedikit memberi jarak setidaknya bisa menjadi pertolongan pertama supaya kamu gak terus-terusan jadi korban tipu daya pacar. Tapi ingat, cara ini doang gak akan memecahkan masalah.

2. Beranikan Diri Untuk Bilang “Enggak!”

Jangan takut bilang, “Enggak” via www.askheartbeat.com

Respon sederhana untuk melawan manipulasi, tapi sering dilupakan, adalah berani untuk bilang “Tidak”. Gak selamnya kamu harus memenuhi permintaan darinya, apalagi jika permintaan itu merugikan dirimu dan berpotensi merugikan orang lain yang berada diluar hubungan kalian. Gak perlu detil soal alasan mengapa kamu menolak. Cukup bilang “No!” lalu pergi.

3. Don’t Get Abused

Jangan biarkan dirimu tertindas via nepszava.hu

Jangan biarkan dirimu merana mendengar perkataan yang merendahkan derajatmu maupun kekerasan yang bikin kamu sakit. Sampaikan kalau kamu gak bisa mentoleransi lagi semua kekerasan yang kamu terima. Cari tahu bagaimana caranya menyudahi kekerasan dalam hubungan kalian di artikel ini.

4. Minta Bantuan

Cari bantuan via getridofmyguilt.com

Jika keadaan makin parah dan kekerasan makin meningkat, mungkin udah waktunya kalian membutuhkan intervensi dari pihak luar. Minta bantuan dari teman dekat atau keluarganya kalau perlu, ceritakan masalah yang kalian hadapi namun jangan saling menyalahkan. Ikuti terapi untuk pasangan jika kalian merasa butuh bantuan tenaga profesional.

5. Akhiri Hubungan Kalian

Meninggalkannya mungkin tidak mudah, tapi kamu pasti bisa via dulyposted.com

Jika kamu lelah dengan segala usaha dan manipulasi terus berlanjut, mungkin pilihan terakhir untuk kamu adalah mengakhiri hubungan kalian. Tapi tetap waspada, jangan lagi terjebak dengan trik “aku korbannya”. Bahkan di saat-saat terakhir pun pacar manipulatif akan tetap memanipulasi kamu.

Nah, setelah membaca fakta-fakta diatas apakah kamu sudah bisa menentukan apakah pasanganmu manipulatif atau tidak? Atau justru kamu jadi menyadari bahwa dirimulah yang manipulatif? Yuk, lakukan sesuatu agar hubungan romantismu jadi lebih baik.