Punya cowok seganteng Lee Min Ho memang bikin bangga. Muka gantengnya kebangetan, badannya oke, orangnya kalem, kalo senyum bikin dedaunan rela jatuh berguguran. *oke, bagian terakhir itu berlebihan* Jadi waktu ditembak ya nggak perlu mikir dua kali lah buat nerima.

Tapi, setelah menjalin hubungan pacaran, ternyata ada sifatnya yang baru ketahuan. Dan kamu jadi galau. Mau putus, masih sayang banget. Kapan lagi dapet cowok kece begini. Nggak putus, rasanya kadang-kadang nggak tertahankan!

Coba cek, sikap cowokmu yang bikin galau itu salah satu dari lima sikap ini atau  bukan.

1. Main Tangan

“Berani kamu?!” via https://s.yimg.com

“Muka kamu kenapa, Sa?”

“Oh, ini… jatoh.”

“Jatoh kok ada bekas cap tangan. Dia mukul lagi?”

Advertisement

“Aku yang salah, kok.”

Cowok yang suka mukul pacarnya itu bukan berarti dia jantan apalagi keren, norak mah iya. Kita dibesarin orang tua penuh kasih sayang. Ayah yang ngasih makan kita pake keringatnya aja nggak main pukul, lah si pacar yang traktir masih pake duit hasil minta orang tuanya kok berani maen tangan? Hellooow… apa sih yang dia kasih sampe kamu pertahanin setelah dia dengan lancang nyakitin kamu?

Cinta? Fisik kamu yang kelihatan orang banyak aja nggak dia jaga, apalagi hati kamu.

Duit? Berapa banyak dia berani ngasih sampe kamu rela lebam-lebam? Lagian, kamu pacarnya atau sansak tempat dia melampiaskan emosi?

2. Selingkuh

“Kamu masih pacaran sama Doni, Ci?”

“Ya masih, dong. Minggu kemarin baru dari Bali buat ngerayain dua tahun anniversary.”

“Oh, ya? Terus, kenapa tadi Doni nembak gue?”

Dia sudah pasti selingkuh dan masih berusaha kamu pertahankan? Eee… ya nggak apa-apa, sih. Kamu bisa tunggu beberapa saat sampai dia sadar sudah menemukan target berikutnya. Kali ini, dia bermain sedikit lebih lihai, tidak mengulang kesalahan sebelumnya biar nggak ketahuan lagi. Eh, tapi kalaupun ketahuan memang kenapa? Kamu pernah memaafkannya sekali, pasti bisa memaafkannya lagi. Dan begitulah seterusnya sampe Dora rambutnya panjang sepinggang. Yakin mau dipertahanin?

Nggak usah ngeles dengan nyalahin cewek selingkuhannya. Cowok kamu juga salah, jangan tutup mata. “Cinta bukan alasan untuk berlaku bodoh,” kata Pak Mario Teguh. Dan memaklumi perselingkuhan termasuk tindakan bodoh.

3. Pelit

Pake uang kamu dulu, ya, Yank. via https://i0.wp.com

Sekali, dua kali minta ditraktir, masih oke.

Kalo keterusan ya ngelunjak namanya. Apalagi kalo kamu juga hidupnya masih disokong sama orang tua.

Pacaran memang bukan berarti kamu bisa minta dibayarin terus-terusan sama pacar. Tapi, bukan berarti juga kamu maklumi cowok yang kelewat kikir. Apalagi yang terus-terusan minta ditraktir. Iyuh.

Kelak, kalo kalian menikah, cowok itu yang bertanggung jawab menghidupi kamu secara materi. Kalo menghidupi dirinya sendiri aja nebeng kamu, ngapain kamu pertahanin? Mending duitnya buat ke salon, shopping, atau ngetrip ke luar negeri. Siapa tau di sana malah ketemu kecengan yang beneran kece. *nyiapin koper sama lipstik*

4. Membatasi Ruang Gerakmu

“Lagi buka apa, Yank?” via http://asianetindia.com

“Zai ini cewek apa cowok, Yank?”

“Cewek.”

“Nggak mungkin! Kok SMS pake say, say. Kamu pasti bohong.”

“Dia penjual online. Udah biasa manggil semua orang pake ‘say’.”

Dia sering ngecek HP kamu, baca semua pesan di HP kamu, tau semua password sosmed kamu, dan akhirnya mulai membatasi jumlah teman cowok kamu… dan kamu anggep semua itu so sweet? Hhh….

Cuma cowok pengecut yang pake cara begitu buat ngejaga pacarnya dari godaan. Kalau memang sayang banget sama kamu, dia pasti bakal berjuang jadi cowok terbaik yang bikin kamu nggak punya waktu buat ngelirik cowok lain dan bukannya sibuk kepo akun-akun kamu.

Ketika kamu putus nanti—dan pasti kelak akan putus, makanya mending dipercepat—teman-teman kamu ternyata sudah terlalu jauh untuk dijangkau karena merasa kamu lebih milih mas pacar daripada mereka. Lalu kamu baru sadar betapa jauh kamu sudah menutup diri demi mas pacar yang ternyata tetap menjaga pertemanan dengan cewek-cewek sehingga salah satunya berhasil digaet jadi selingkuhannya.

5. Mengajakmu Terjun ke Dunianya yang Suram Atas Nama Kebebasan

“Cicipin deh, Yank.” via http://www.youredm.com

“Kalo Papa tanya uangnya buat apa, aku jawab apa?”

“Bilang aja buat beli buku, Yank.”

Dia bilang, hidup cuma sekali. Rugi kalo nggak ngerasain rokok, minum, dan ngobat. Pulang pagi dan grepe-grepe-an sejak dini. Anak muda itu bebas.

Dan kamu terpesona dengan kebebasannya yang kelihatan keren.

Akibatnya, sama-sama DO dari sekolah. Boro-boro mau membangun kebahagiaan bersama, kalian pun masih bergantung dengan orang tua untuk biaya bensin. Bebas sebelah mana? Keren sebelah mana?

Secinta apa pun kamu sama dia, kalau sudah ngajarin bohong, ngelawan orang tua, dan nyoba hal yang merusak diri kamu, tinggalin. Dia kelihatan keren pasti karena kamu kurang banyak kenalan. Yang keren dan tetap terjaga kelakuannya juga banyak, kok.

Memang bangga rasanya punya cowok yang ganteng, tajir, pinter, dan perutnya kotak-kotak. Tapi, kalau cowok kamu punya satu aja dari lima sikap di atas sebaiknya pikir-pikir lagi, deh. Usia muda kita nggak akan terulang. Jangan habiskan dengan orang yang belum tentu tidak mencintaimu. Daripada menghabiskan waktu dengan cowok begitu, mendingan jadi jomblo. Lebih bahagia.

Hargai diri sendiri, Girls. Kita semua berhak bahagia.