Sudah banyak orang yang lebih memilih menjalani hidupnya sebagai jomblo. Di kelasku saja yang jomblo lebih banyak daripada yang pacaran. Kamu jomblo? Masih diejek? Wah, mungkin orang-orang yang mengejekmu belum tahu enaknya jadi jomblo, atau jangan-jangan mengejekmu cuma buat nutupin dirinya sendiri yang kurang bahagia?

Bahagia itu datangnya dari diri sendiri, nggak peduli dengan jomblo atau berpasangan.

Mungkin kamu mikir, “Bukannya jomblo itu nggak enak, ya? Kesepian, nggak ada yang ngucapin met bobo uuu”

Halah, kayak anak kecil. Hahaha. Menjadi jomblo itu bukanlah sesuatu yang nggak enak, asal kamu tahu enaknya jadi jomblo!

 

 

1. Jomblo sudah pasti memiliki kebebasan waktu

baca buku

baca buku via https://pixabay.com

Seorang jomblo bisa menggunakan waktunya semaksimal mungkin untuk hal hal yang diinginkan, misalnya: jalan-jalan, baca buku, tidur, menikmati suasana sekitar, main musik, mengembangkan bakat, dll. Coba kalo orang yang udah pacaran, dikit-dikit minta temenin makan, minta temenin ke mall, kangen pengen ketemu. Ya sudah waktumu jadi tersita juga buat pasanganmu.

2. Menurutku, jadi jomblo itu sama dengan kurangin tingkat stress

Kamu pernah pacaran? Kalo belum, lihat saja deh yang pacaran. Pasti keliatannya stress kalau lagi ada masalah, berantem, lagi dicuekin, lagi diselingkuhin, lagi dicerewetin. Beda sama jomblo; nggak ada tekanan, terserahlah mau ngapain aja, mau main sama siapa saja, bisa menikmati suasana tanpa banyak pikiran dan tekanan. Memang biasanya gitu sih kalo banyak ngurusin orang lain tuh, bikin nambahin stress.

3. Waktu jomblo bisa digunakan untuk menggali dan meningkatkan potensi diri, kok

main gitar

main gitar via https://pixabay.com

Misal hobi nulis, bisa ningkatin kualitas nulis. Hobi main musik? Bisa ningkatin potensi itu.

Tanpa intervensi dan kalian bisa bebas berekspresi. Kalau yang sudah pacaran? Paling sibuk pacaran, hehe.

4. Jomblo tetap boleh kok jatuh cinta

jatuh cinta

jatuh cinta via https://pixabay.com

Kata siapa jomblo nggak boleh jatuh cinta? Boleh saja, 'kan itu sudah jadi perasaan alamiah manusia. Jadi jomblo malah lebih bebas mengekspresikan perasaan cinta yang dipunya, tidak perlu merasa karena suatu kewajiban atau tugas. Beda sama pacaran yang sering ditanya, “Kamu sayang nggak sih sama aku?”

Hmm, malah jadi terbebani dan kurang bebas mengekspresikan perasaan cinta yang dipunya. Bagusnya lagi kalau jadi jomblo nggak perlu takut jatuh cinta sama banyak orang. Bebas. Nggak ada yang cemburu, nggak ada yang melarang. Terus kalau sudah nemu yang cocok bisa lanjut nikah.

5. Jomblo; artinya memiliki dirimu sendiri

memiliki diri

memiliki diri via http://gratisography.com

Jadi jomblo 'kan bisa berkehendak sesuka hati. Mau hari ini baca buku seharian, main gitar seharian, ngaji seharian, atau nulis cerita seharian? Terserah! Toh tubuh kalian kan sepenuhnya milik kalian, tinggal bijak-bijaklah dalam menggunakan tubuh kalian.


Mungkin baru segitu. Sebenarnya kalau ditelisik lebih dalam, banyak banget hal enak yang dimiliki para jomblo.

Jadi, bijak-bijaklah kalian dalam menjalani hidup ini! Tetaplah menemukan makna kehidupan dalam situasi apapun, bahkan ketika jomblo sekalipun. Jangan malah murung dan merasa terpuruk. Semangat ya, kawan!