Teruntuk kaum comel yang cenderung ekspresif, sudah saatnya kamu menyadari bahwa dalam laboraturium sosialmu bukan hanya satu tipe manusia yang kamu hadapi dan amati. Belasan bahkan lebih dari itu karakter muncul dari setiap kepala. Setiap orangnya memiliki keunikan dan daya tangkap yang berbeda dari perlakuan yang kamu berikan. Pahamilah, di era kita sekarang sedang gencar-gencarnya kata "Baper" disuarakan. Waspada ya kejebak baper dan hati-hati dengan ucapan dan perlakuanmu sendiri yang bisa aja buat orang lain salah input dan baper.Biar hati enggak salah presepsi, berikut pernyataan yang sering kali memancing baper yang musti kalian tau  :

 

1. Gue seneng liat lo seneng :D

Misal, 

Iya sama-sama, lagi pula gue seneng kok kalau lo seneng gini ...

 please, temen mana yang seneng liyat temenya susah ? Kalaupun ada, itu berarti bukan temen . Ati-ati yaa hehe ...  Jangan keburu ngartiin yang enggak-enggak.

2. Seneng bisa ngobrol bareng, lo ashik orangnya :)

Salah satu bentuk presiasi kepandaian dalam berkomunikasi,wawasan yang luas dan mungkin karena kamu suka berbagi banyak pengalaman atau hal lain. Inget "apresiasi" , bukan kode ..

3. Makasih ya udah bikin gue seneng hari ini ^__^

cie... namanya juga temen. Kalau bikin gedeg mending jauh-jauh deh..

4. Eh kok kita sama sih, gue juga seneng nulis .

Iya kebetulan aja ketemu, yang lain juga punya hoby yang sama , ini itu yang sama , dan wajar. Nih yang ini yang sering bikin baper. Karena merasa sama jadi merasa jodoh. Bahaya ...

5. Thanks ya mau barengin gue,hati-hati di jalan yaa..

Habis nganterin atau dianterin pulang, masuk rumah langsung kirim personal chat. Ini yang rentan. Banyak kebaikan yang salah diartikan dari kalimat ini. Bisa jadi ikhlas bisa jadi modus kalau diterus-terusin. Waspadalah...waspadalah hehe