Sebagai “urang banua”, saya bangga dan cinta dengan kota kelahiran saya. Rasa cinta itu jugalah yang menginspirasi saya untuk menulis tentang kuliner dari kota ini. Disisi lain, masih banyak juga orang yang belum mengenal Banjarmasin, karena mungkin kuliner banjar  tidak sepopuler misalnya gudeg, lumpia, karedok, coto Makassar, dll. Karena itu saya ingin menulis apa yang saya tahu tentang makanan dari daerah saya tercinta, siapa tau diantara kalian ada yang pengen main-main ke Banjarmasin, semoga tulisan ini bisa sedikit membantu memberikan referensi.

 

1. Soto Banjar

Cuaca dingin enaknya makan ini.

Cuaca dingin enaknya makan ini. via http://www.resepmasakanlengkap.com

Hampir setiap daerah di Indonesia punya kuliner soto dengan cirinya masing-masing. Soto Banjar berkuah bening dan dimakan sama ketupat. Kalo ga pengen pake ketupat bisa request sama abangnya buat diganti nasi, namanya jadi Nasi Sop. Yang unik, Soto Banjar ini dihidangkan sama sate ayam. Saya tau ini rada ga nyambung sih, dan ga ngerti juga gimana awal mulanya jadi dihidangin pake sate. Tapi ini juga yang bikin kuliner ini unik. 

2. Nasi kuning masak habang

Nasi kuningnya kakaa

Nasi kuningnya kakaa via http://www.syamsudinnoor-airport.com

Masak habang kalo dalam bahasa Indonesia artinya masak merah, karena habang dalam bahasa Banjar = merah. Masak habang pada umumnya disajikan bersama nasi kuning, walaupun bisa dimakan pake nasi putih, tapi rasanya gak selegit nasi kuning. Kalo orang Banjar biasanya makan ini pas sarapan. Makanya rata2 penjual nasi kuning dipinggir jalan cuma ada pas pagi-pagi, kalo udah siangan mereka bubar jalan.

Tapi kalo yang jualan nasi kuning diresto atau warung makan mereka  tetep jual bahkan sampe malem. Varian Nasi kuning ini ada bermacam-macam, tergantung jenis lauknya. Ada yang pake telor itik, pake ayam, tapi yang paling favorit pake lauk iwak Haruan.

Iwak Haruan itu bahasa banjar dari ikan gabus, itu lho ikan yang kata orang-orang penampakannya kaya belut makanya ada beberapa orang yang geli makan ikan ini. Tapi iwak haruan itu rasanya enak banget, gurih, dan mau dimasak kaya apapun selalu enak. Digoreng biasa enak, dipepes, dibakar,dimasak asam manis semuanya tetap enak. Dan jangan salah loh, iwak haruan itu harganya lumayan mahal dipasaran.

3. Ketupat Kandangan

Kalo mau tambah enak makannya pake tangan.

Kalo mau tambah enak makannya pake tangan. via http://www.kalselkreatif.net

Sebenarnya aslinya bukan dari Banjarmasin, tapi Kandangan, salah satu kota yang berada di provinsi Kalimantan Selatan. Namun kuliner ini juga bisa dengan mudah kalian temui di Banjarmasin. Ketupat kandangan biasanya disajikan dengan kuah santan yang sudah  dimasak dengan rempah2 kemudian kuah tadi disiramkan ke iwak haruan yang dimasak dengan cara diasapi.

Dan tekstur ketupat kandangan ini juga agak lembek, bukan padat jadi gampang buat dipecah-pecah. Dan satu lagi, cara makannya bukan pake sendok tapi pake tangan. Kata orang2 rasanya lebih legit kalo pake tangan. Tapi saya makannya tetep pake sendok sih, dan tetep enak.

4. Lontong

Lontong Banjar ini disajikan dengan gangan nangka bersantan dan masak habang. Menu ini juga paling banyak dimakan pas sarapan,sama kaya nasi kuning. Kalo dibanjar tempat makan lontong yang paling terkenal ada “lontong Orari”. Kenapa namanya lontong orari? Karena dulu pas awal-awal tempat makan ini jadi tempat nongkrong orang-orang yang hobi radio amatir, sambil makan lontong disono, jadilah namanya Lontong Orari. Katanya sih...

 

5. Pakasam

Paling enak dimakan pake nasi putih hangat buat sarapan

Paling enak dimakan pake nasi putih hangat buat sarapan via http://www.habar.co.id

Kalo saya biasa nyebut iwak samu (iwak=ikan), pakasam ini adalah ikan yang diperami dengan garam dan beras ketan yang sebelumya digoreng tanpa minyak. Rasanya asin tapi gak seasin ikan asin biasa. Paling enak kalo dimasak pake gula merah dan asam jawa plus cabe iris. Kalo digoreng juga enak, tapi hati-hati ya soalnya ikan ini kalo digoreng minyaknya meletup-letup, karena baluran berasnya. Ikan yang dipakai biasanya ikan sepat yang kecil2 atau ikan gabus, karena 2 jenis ikan itu paling banyak dijumpai disini. 

6. Bingka

Satu mana cukup...

Satu mana cukup... via http://www.indonesiapanen.com

Ini kue yang paling happening kalo pas ramadhan. Variannya macam-macam, ada bingka kentang, bingka tape ketan, telur. Teksturnya lembut banget dan gak perlu terlalu dikunyah juga udah ancur dimulut. Apalagi kalo dimakan dingin.

 

7. Amparan tatak

Ini juga salah satu kue yang jadi primadona pas bulan puasa. Dibikin dari tepung beras dan santan serta bahan-bahan lain. Rasanya manis dan gurih. Biasanya didalamnya dicampur potongan pisang kecil-kecil.

8. Wadai cincin

biar coklat gini aku manis loh.

biar coklat gini aku manis loh. via http://www.kulinerindonesia.web.id

Karena bentuknya ada bolongan kecil2 makanya kue ini disebut wadai cincin. Dibikin dari tepung beras dan gula merah. Rasanya manis tapi gak enek. Wadai cincin yang enak tuh yang teksturnya lembut, kalo digorengnya kelamaan bisa keras  dan kering.

9. Gangan asam patin

Duh segernya.

Duh segernya. via http://www.masakajib.com

Save the best last. Gangan asam (sayur asam) dimasak sama ikan patin yang dagingnya lembut dan sedikit berlemak ditambah sambal acan (terasi) itu bagi saya makanan paling maknyus sedunia. Ini salah satu menu favorit saya kalo masak dirumah. Gangan asam patin juga salah satu masakan favorit urang banjar. Dari kelas resto sampe pinggir jalan, pasti menu ini selalu ada. Kalo kebanjar jangan lupa cobain masakan ini.

Nah, itulah beberapa kuliner khas Banjar yang terkenal dan rasanya gak kalah sama kuliner-kuliner dari daerah lain. Itu baru beberapa lho, masih banyak lagi yang belum kesebut. Rata-rata emang mengandung santan dan gula merah, tapi itulah ciri khasnya. Kalo pengen dengan gampang menemui makanan-makanan itu, datang aja kesini pas ada Pasar Wadai saat bulan ramadhan. Semuanya lengkap dan tinggal pilih.

Sebagai anak daerah, mari kita cintai dan lestarikan kuliner-kuliner daerah kita.  Di Kalimantan aja kulinernya ada ratusan, belum lagi dari Sumatra, Sulawesi, Jawa, Papua,dll, pasti perlu ratusan jilid buat buku resepnya. Setiap daerah pasti punya warisan kuliner dengan ciri khasnya masing-masing. Kuliner adalah identitas budaya, so, be proud of your identity.