Era 90-an ialah era dimana anak-anak cieeh anak, nggak enak ngomong nya. Soalnya yang nulisnya ketahuan udah 1/4 abad hidup haha Nnevermind. Ya era 90-an tuh dimana kita berada pada setengah ke modernan dan setengah masih tradisional. Selamat juga udah ngalamin inflasi besar-besaran di negara ini ya itu, zaman moneter. Dimana ikan asin nanjak-nanjak gitu harganya, ups jadi kesitu.

Balik lagi, ke kenangan era 90'an banyak film-film kartun yang setia menemani keseharian kita di kala hari libur. Salah satunya film Dragon Ball, kalo di mata cewek yang lahir di era yang sama mungkin dia lebih milih film kaya Chibi Maruko Chan, ah itumah cewe tetep Dragon Ball Master Piece dari Akira Thoriyama yang paling keren.

Weekend greget untuk anak-anak pada masa itu, banyak kegiatan offline menghiasi kesehariannya. Time to cepika-cepiki Check This Out, berikut ini kenangan yang susah dilupain saat weekend :

1. Sabtu Waktu Yang Pas Buat Nonton Film Vampir #Horor

Sabtu menjadi waktu yang ditunggu-tunggu saat usai kegiatan sekolah, pulang cepet, lari, jinjing sepatu, lempar seragam kemana aja asal pas. Ckrek nyalain TV pindahin ke tv swasta jam segitu film vampire cina yang ditunggu-tunggu bakal nonghol.

Paling seru tuh bukan tentang karakter vampir nya yang rada serem gitu, tapi jidat vampire yang ditempelin kertas mantra. Sambil loncat-loncat pendeta cina dengan jurus kungfunya mengejar vampire sesekali nutup hidung tahan nafas agar lolos dari deteksi si vampire yang horor banget. Haha vampire banget #PelukVampire

2. Minggu Booking TV Sampai Jam 12 Siang

Acara Minggu Pagi via https://www.brilio.net

Advertisement

Abis hari sabtu menuju hari minggu, membahagiakan dimanjakan dengan acara TV khusus film kartun. Sampai jam 12 siang tuh film kartun gak akan berhenti. Pagi-pagi udah bangun menclok di depan TV, booking Tv sampai jam 12 siang mulai dari film si black spider (Let's N Go) terus ganti-ganti 2 chanel favorit. Jam 08:30 masuk ke kartun favorit Dragon Ball ah pokonya tuh film karya jepang paling keren.

Gengkidama gitu di mana energi dari alam digunakan untuk mengalahkan musuhnya atau kamehame hasil latihan dari kakek kuya 🙂 keren banget. Sampai mau masuk menuju adzan dzuhur baru kita matikan TV, masih banyak kegiatan lain untuk menghibur diri saat weekend.

3. Minggu Siang Nyemplung Di Sungai

Nyemplung via https://www.tempo.co

Selanjutnya, nyemplung ke sungai. Sungai yang masih asri sedikit kontaminasi jadi tempat terbaik untuk memanjakan diri saat selesai menonton TV seharian. Ambil ban bekas naekin berdua atau berempat serunya gak ketulungan, ngelewatin buih-buih air sungai yang terkenal dalamnya kita seru aja.

Nggak tahu ada ema di daratan teriak manggil-mangil "Wueey Hanyut….. Wuuuey Hanyut". Haha weekend nya kentel banget kan, nah ini pasti gaya batu di kuasai diem-diem gitu terus tenggelam sendiri, satu lagi urusan nyebrangin sungai pasti udah pada khatam kenapa karena saat banjir kecil datang kita malah seru-seruan lomba ke sebrang sungai. #challenge #Banget

4. Layangan Game Offline Minggu Sore

Layangan game offline yang nggak kalah seru juga, ketangkasan, arah mata angin, sampai perkiraan panjang benang gelasan harus dikuasai player. Haha seribet itukah? ya. Sore jadi waktu yang pas untuk bermain karena angin yang bertiup lumayan gede.

Jadi, nggak terlalu susah menerbangkannya, 2 metode untuk memenangkan adu layangan ini satu dengan tarikan yang kuat satu lagi dengan mengendurkan benang layangan kita dengan catatan kekuatan angin pada saat itu harus gede haha. Bahagianya hidup di zaman itu sederhana tapi menggigit banget. Ok next

5. Hunting Biji Karet Sebagai Penutup Untuk Weekend

Biji Karet via http://bintang.com

Untuk persiapan hari senin masuk sekolah, prepare untuk head to head adu Biji karet bisa dilakukan di penutup weekend. Nggak ada capeknya ya anak zaman itu, abis maenin layangan lari-lari ke hutan nyari biji karet yang kulitnya tebel. Ada beberapa tipe biji karet yang bagus entah dari mana asalnya grade ini haha, seperti tipe batok kuya (sunda) kecil mungil bulet tetapi saat dihantam biji karet yang lain kuatnya minta ampun. Satu lagi tipe kapak modelnya pipih meruncing bagian bawahnya sama juga jadi andalan karena kekuatan cangkangnya.

Sebenarnya kalo pengen menang terus cor aja bagian dalam biji karet itu 🙂 #ups, fair play di zaman itu dijunjung tinggi banget, Jadi dilarang keras bermain curang. Banyak waktu yang mengesankan di masa itu kebanyakan kegiatan dilakukan offline dan emang susah dilupain. Rangkaian permainan aktivitas fisik, banyak melibatkan rasa kebersamaan yang tinggi karena kebahagian anak-anak itu sederhana.