Sungguh nggak kerasa 2016 sedemikian cepat melesat. Tetiba udah jumpa bulan Desember nih. Istimewa banget dong, khususnya untuk kamu, teman-teman Protestan dan Katolik yang merayakan Natal.

Sambil (mungkin) ditemenin hujan nan syahdu, yuk benamkan diri dalam genangan kenangan tentang Natal di masa kecilmu.

1. Playlist paling melekat: We Wish You A Merry Christmas

Christmas Melody via http://www.serendipitys.com

We wish you a merry christmas

We wish you a merry christmas

We wish you a merry christmas

And a happy new year!

Gitu aja sih. Maklum, singkat padat dan gampang dinyanyikan. Padahal kan taun barunya juga masih lama.

Lagu yang lain? Banyaklah. Tapi susah ngafalinnya, apalagi kalo pakai bahasa Inggris. Hehehe.

2. Rakit pohon natal (jumbo) berikut hiasan dan lampunya

Advertisement

Pohon Natal via http://pinterest.com

Efek nonton film tema natal kali ya? Pohon natalnya buesar sampe ke ujungnya hampir nyentuh langit-langit rumah. Padahal ya, pohon natalnya biasa aja ukurannya. Setinggi badan kamu waktu SD paling kan. Tapi tetap aja seneng menghias pohon natal.

Aturannya begini:

1. Yang masang bintang timur mesti jadi rebutan.

2. Yang masang lampu harus orang tua.

3. Beli baju baru buat natalan

Cu Aneeettt Maaa… via http://sigambar.com

Nggak dipungkiri ya, zaman kamu masih kecil, momen Natal ya artinya dapet baju baru. Ya kan mumpung tokonya banyak diskon #alesan. Mungkin dari awal bulan Desember, mama papa belikan baju baru. Lalu kamu menghitung hari sampai Natal tiba dan kamu pake baju barunya yang (mungkin) masih bau toko gegara gak dicuci.

Kalo dicuci, gak jadi baru…

4. Latian operet Natal sama teman-teman sekolah minggu

Sekitar sebulan (atau malah 2 bulan) sebelum Natal, guru sekolah minggumu pasti sibuk bikin audisi pemain operet Natal. Peran Bunda Maria mesti jadi rebutan cewek-cewek. Runner up peran yang diperebutkan adalah jadi malaikat. Gak kepilih dua-duanya? Jadi domba-domba di padang rumput juga bisa. Butuh banyak malah. Hehehe…

Apa pun perannya, semangatnya tetep dong. Soalnya kamu akan pakai kostum unik. Udah gitu, penampilan anak sekolah minggu nggak pernah sepi penonton. Selalu rame. Ibaratnya semua anggota gereja bakal nungguin penampilan operet. Gak perfect sih. Mesti banyak yang lupa dialog, salah adegan, kesandung properti, sampe nangis gara-gara grogi, tetep aja tepuk tangan buat operet meriah banget.

Bedanya, dulu penampilanmu cukup dilihat dan paling banter difoto sama seksi dokumentasi panitia Natal.

Kalau sekarang, semua orang tua pasti heboh merekam aksi operet dari HP masing-masing.

Hehe.

5. Pengen dapet kado dari sinterklas

Sinterklas via http://mommywish.com

Anak-anak emang maruk sih. Udah kepengen baju baru, masih juga pengen dapet kado natal dari Sinterklas. Ya walau pun isinya cuma 1 buku tulis dan 1 pensil yang dibagi di acara Natal, tetep aja seneng. Cuma kecewa liat Sinterklasnya. Cungkring-cungkring. Beda jauh sama Sinterklas yang di tipi-tipi itu. Gendut, lucu dan terlihat tabah banget. Hehehe…

Eh itu belom termasuk kekecewaan karena khayalanmu nggak terwujud lho ya. Contohnya nih, nggak mungkin Sinterklas nyusup ke rumahmu lewat cerobong asap, Nggak mungkin dong ya. Secara, rumah Indonesia mana ada cerobongnya? Masa iya nyusup lewat lubang ventilasi?

6. Mantengin film “Home Alone” di TV, selalu

Home Alone via http://countryliving.com

Film Home Alone yang dibintangi Macaulay Culkin ini dibuat dengan setting Natal. Barangkali dari sinilah khayalanmu tentang Natal menjadi-jadi: pohon natal jumbo, kado-kado natal dan saljuu! Atau malah khayalan ngadepin perampok pas sendirian di rumah?

Nah waktu kecil, anteng banget nonton Home Alone di depan TV. Sampe hafal keempat serinya. Sampe sekarang, walo Home Alone ditayangkan di pertengahan tahun pun, tetep aja kamu baper kepengen natalan.

7. Ngarep ada salju turun di malam Natal

Christmas snowman via http://edan.donweb-homeip.net

Tayangan Hollywood tema Natal, atau setidaknya gambar-gambar di kartu ucapan Natal sering menampilkan pemandangan Natal bersalju. Terus kamu jadi kepengin lihat salju. Harapannya kamu bisa main perang salju sama teman-teman, atau bikin snowman.

Sayangnya kamu harus puas dengan hujan air di Indonesia. Saljunya cukup dilihat di film dan di gambar aja. Gapapa, hujan juga sukses bikin suasana dingin syahdu kok. Gak cuma bikin inget Natal, hujan juga pasti sukses bikin kamu inget mantan. Yaks!

8. Merinding diajak nonton Christmas Carol

A Christmas Carol via http://modifylifestyle.com

A Christmas Carol nggak se-booming Home Alone sih sepertinya. Soalnya, A Christmas Carol justru berkisah tentang mimpi buruk di hari Natal. Happy ending sih, tapi tetap saja bikin takut duluan. Hahaha…

Tapi cerita di film ini punya nilai moral yang bagus lho. Jangan pelit-pelit jadi orang. Banyak duit gak ada gunanya kalau hati kosong. Asik…

9. Berkirim kartu Natal untuk teman-teman atau saudara

Best wishes for a Merry Christmas via http://picschristmas.com

Zaman dulu, ucapan Natal gak bisa di-broadcast kayak sekarang. SMS pun kayaknya masih langka. Jadi sarana menghantar ucapan Natal adalah lewat kartu Natal. Beli bisa, bikin sendiri bisa. Yang jelas dengan kartu, jadi lebih berkesan. Bisa disimpan dan dikoleksi. Kamu masih punya nggak kartu ucapan Natal dari teman-teman atau saudaramu? Atau dari mantan?

10. Ngumpul bareng keluarga besar adalah momen ngangenin

Natal keluarga Pangeran William via http://kapanlagi.com

Seperti hari raya keagamaan yang lain, berkumpul dengan keluarga besar selalu membawa kehangatan tersendiri di hati. Mudik Natal memang nggak seramai mudik lebaran, tapi kalau keluargamu tinggal di luar kota, mesti tetap pulang ke kota asal. Bareng-bareng ibadah di gereja, sesudah itu saling mengucapkan Natal dan lanjut acara happy family. Sekedar becanda bareng, masak bareng, makan bareng atau ngobrol bareng. Worth it banget.

Sekarang kamu dimana? Kerja atau kuliah merantau di luar kota? Pulang gih Natal ini. Hehehe…