Kepinginnya sih pacaran untuk menuju masa depan alias buat dijadiin calon suami/istri. Jangan sampe deh putus di tengah jalan selama kita udah sama-sama cocok. Tapi balik lagi, kalo bukan jodoh, pasti ada aja jalan yang bikin kita harus udahan di tengah jalan. Di sini, bakal ada tips apa saja yang harus kamu perhatikan ketika diputusin pacar. “Diputusin” di sini maksudnya ditinggalin secara sepihak tanpa sebab ya. Bukan karena kamu ketahuan selingkuh dan sejenisnya. Semoga si jangan sampe, ya. Hehe...

 

1. Enggak usah nangis!

Sayang tuh air mata dibuang-buang

Sayang tuh air mata dibuang-buang via http://pusatcinta.com

Siapa sih yang gak sedih waktu orang yang kita cintain tiba-tiba dengan lantangnya mutusin kita? Apalagi putus itu terjadi saat kamu ngerasa emang bener-bener gak ada masalah dalam hubungan kalian.

"What? Ada masalah apa sih sebenernya? Salah saya apa?"

Atau putus dengan alasan yang sama sekali gak jelas dan gak masuk akal.

"Aku dijodohin. Kita putus, ya..."

Atau

"Keluarga aku gak setuju sama hubungan kita. Aku sayang kamu, tapi kita harus putus!"

Kalo kalimat-kalimat itu yang dia keluarin ketika minta putus, simpen aja rasa sakit kamu. Jangan biarin air mata kamu keluar di depan orang yang udah bener-bener gak bisa perjuangin kamu. Survey membuktikan, 90% alasan-alasan macam itu cuma alibi mereka yang udah gak betah pacaran sama kamu. So, terima aja dengan sok cuek. Perkara kamu mau nangis sampe jungkir balik di dalem kamar, setelah itu gak apa-apa. Yang penting jangan sampai dia tahu.

2. Hindarin curhat ke keluarga pacar.

Curhat ke keluarganya bukan solusi terbaik

Curhat ke keluarganya bukan solusi terbaik via http://go4healthylife.com

Biasanya kalo kita udah pacaran agak lama, pasti kan kita juga kenal sama keluarga doi. Pernah dong main ke rumahnya atau hang out bareng keluarga pacar, dinner, dll. Tapi kalo si doi udah berani mutusin kamu, udahin aja deh deket sama satu paket keluarganya itu. Apalagi kamu curhat ke mereka tentang apa yang baru aja terjadi . Yakin gak kalo dengan ceritain masalah kamu ke mereka, si doi bakal gak jadi mutusin kamu?

Kalopun berhasil, kamu mau jadi orang yang cuma dikasihanin dan punya pasangan yang bisa disetir sama keluarganya? Nah, kalo gak ngaruh? Yang ada kamu bakal nyesel seumur hidup. Berasa ngemis-ngemis cintanya si doi sampai ke keluarganya. Jaga harga diri dikit deh.

3. Jangan hubungin orang yang baru mutusin kamu dengan berbagai cara (SMS, BBM, Line, Telepon) apalagi nekat dateng ke rumahnya!

saatnya kamu yang menjauh

saatnya kamu yang menjauh via http://wolipop.detik.com

Hey, kamu harus sadar dulu nih! Mau dia bilang cinta dan sayang kaya apapun, namanya berani mutusin ya berarti dia lebih bahagia tanpa kamu. Jadi, kamu harus buka mata! Ngapain susah payah cari-cari dan kejar-kejar orang yang udah gak bisa mempertahankan dan mau bahagia sama kamu? Semakin kamu cari, itu akan membuat dia semakin besar kepala dan semakin gak peduli. Faktanya, dia lebih nyaman sendiri dan gak pernah mengharapkan kamu lagi.

Kamu cuma kehilangan orang yang gak pernah sayang sama kamu. Tapi dia kehilangan orang yang benar-benar tulus menyayanginya. Ingat itu!

4. Berusaha terlihat lebih bahagia tanpa dia, jalanin hidup kamu seenjoy mungkin.

Lebih bahagia tanpa dia

Lebih bahagia tanpa dia via http://m.keepo.me

Jangan terpuruk terlalu lama buat mikirin mantan karena itu cuma makan waktu dan memperburuk keadaan kamu. Ngapain capek-capek mikirin orang yang udah jelas gak mikirin kamu? Kamu di sini sedih, nangis, gak doyan makan, kerjaan amburadul, mood berantakan. Hey sadar dong!  Dia di sana udah bahagia lepas dari kamu. Di sini, kamu masih rela gak bisa move on?

Jalanin hari kamu dengan penuh warna. Upload foto-foto bahagia kamu setelah putus dari dia. Shopping, trip, hang-out. Kalo perlu, gandeng pacar baru. Hahaha... Jangan sekalipun tunjukin kalo kamu adalah orang terhancur setelah ditinggalin dia.

5. Hapus semua jejak tentang dia.

Buang jauh-jauh yang berbau mantan

Buang jauh-jauh yang berbau mantan via http://beritagar.com

Pacaran – Putus – Move on itu udah deretan yang harus kamu lalui. Kalo gak jodoh sampe jadi, ya putus. Kamu harus siap dengan resiko itu. Biar cepet move on, hapus semua jejak kamu bareng dia dari awal sampe akhir dari nomor telepon, kontak chat, cabut foto-foto yang masih ditempel di tembok kamar kamu, dan data-data lainnya. Kalo perlu pack barang-barang pemberiannya biar kamu cepet lupa.

Ini bertujuan supaya kamu bener-bener bisa lihat ke depan, gak melulu mikirin hal gak penting.

6. Bertekad untuk menjadi orang yang “LEBIH SEGALANYA” setelah itu.

Saatnya buktikan kalo kamu pasti bisa lebih dari dia

Saatnya buktikan kalo kamu pasti bisa lebih dari dia via http://www.coraret.com

Salah satu kekecewaan mantan adalah ketika liat kamu menjadi orang yang Lebih dari sebelumnya. Buat diri kamu jadi lebih baik dalam segala hal ( lebih cantik/ganteng misalnya, lebih sukses, lebih mapan, dll ). Selain ini akan membuatnya diam-diam menyesal udah ninggalin kamu, hal ini juga sangat bermanfaat buat masa depan kamu. Kesuksesan dan kelebihan kita akan berpengaruh pada masa depan kita loh termasuk pasangan hidup. Fokus aja dulu buat diri sendiri.

7. Sebisa mungkin tolak tawaran untuk kembali berteman atau sejenisnya.

maaf teman saya sudah terlalu banyak

maaf teman saya sudah terlalu banyak via https://health.liputan6.com

Mantan ngajak berteman? Senyumin aja, terus suruh ke laut. Hahaha... Maksudnya apa coba? Untungnya apa juga buat kamu? Seenaknya aja bisa memulai dan mengakhiri hubungan gitu. Gak pernah mikir dulu pernah ninggalin?

Kita manusia, bukan pohon pisang yang cuma punya jantung tanpa hati.

Agak mendingan sih kalo kamu emang udah terbukti lebih sukses dan bisa gandeng pasangan baru yang lebih kece dari dia. Nah, kalo sebaliknya? Bukannya kamu yang bakal jadi tempat pamer kemesraan dia bareng pasangan barunya?

 

 

Buat yang baru diputusin jangan pernah berpikir kalo ini adalah akhir dari segalanya. Selain itu, sudah merupakan jalan terbaik dari Tuhan. Justru kamu harus bersyukur bisa dilepaskan dari orang yang gak tulus bareng sama kamu. Cuma 2 hal yang perlu kamu ingat ketika kamu kehilangan yaitu antara kembali dan terganti. Kalo gak bisa kembali, pasti bakal tergantikan dengan yang lebih baik.