Hijrah berasal dari bahasa Arab yang artinya berpindah atau meninggalkan tempat. Menurut sejarahnya sendiri, hijrah sudah dilakukan terlebih dahulu oleh Nabi Muhammad SAW bersama sahabatnya dari Mekkah ke Madinah untuk mempertahankan dan menegakkan akidah dan syari’at Islam.

Namun, di jaman sekarang, makna hijrah dapat diartikan sebagai meninggalkan sesuatu yang buruk demi menuju sesuatu yang lebih baik. Misalnya yang semula belum menggunakan jilbab menjadi menggunakan jilbab. Yang sebelumnya senang bergosip menjadi menahan diri untuk tidak bergosip dan seterusnya.

Dalam membuat keputusan untuk berhijrah tentunya banyak faktor yang memengaruhi, entah itu dari keluarga, sahabat, keinginan diri sendiri untuk berubah menjadi lebih baik atau belajar dari kisah orang lain.

Untukmu yang ingin berhijrah ataupun yang penasaran dengan 3 kisah inspiratif ini, yuk kita simak aja!

Terima kasih sahabatku, kini Aku memutuskan untuk berhijrah

Advertisement

Alhamdulillah aku bertemu sama temen-temen yang selalu mengingatkan. walau dulunya aku suka galak sama mereka gara gara aku kesel mereka ingetin terus. Mereka pendiem, tapi kalau nyuruh sholat atau pakai kerudung tuh baweeeel banget. Sampai akhirnya aku kesel dan bilang "Ya Aku tuh gini. ngga usah diatur atur". Padahal temen aku itu baik banget, tapi aku bentak bentak. Sampai suatu hari ada status difacebook katanya gini "Menolak kebenaran itu adalah kesombongan dan tak akan masuk surga orang yang dihatinya ada kesombongan walau sebesar biji kenari".

Tapi memang belum terlalu mempan. Tapi seiring berjalannya waktu, entah kenapa Allah selalu ngingetin aku sama kematian. Aku mulai ngerasa selama aku hidup aku ngga melakukan apapun untuk akhirat. Malah untuk orang tua yang sebegitunya udah berjuang buat aku sedari aku dalam kandungan, aku khawatir ngga bisa bantu nanti di akhirat malah khawatirnya aku malah jadi ngeberatin mereka. Padahal anak mereka perempuan (aku pernah baca, jika berhasil menjadi anak perempuannya shalihah maka syurga untuk orang tuanya). Aku ngerasa jahat banget kalau aku nyusahin mereka dunia akhirat.

Dunia ini ngga akan lama. selama ini Aku disibukkin sama dunia yang ngga ada harganya dimata Allah. Aku lebih banyak kufur dari pada syukur. Aku lebih sering ngorbanin akhirat yg kekal daripada dunia yang sebentar.

Duka yang hadir dalam perjalanan hijrahku yaitu awal pakai kerudung panjang, keluargaku mulai agak beda. Mamah bapak selalu curigaan aku ikut aliran apa. sampai bapak aku bilang "Teh kalau teteh ikut aliran sesat, bapa mendingan gantung diri ".

Belum lagi mamah aku malah masukin aku ke tempat kursus jahit, katanya dari pada ikut aliran apa gitu kalau kuliah, mending keluar aja kuliahnya biar jadi tukang jahit biar aman walau di rumah. Terus pertama pakai kerudung aku udah mau pakai cadar, jadi wajar sih kalau pada kaget. Terus orang-orang juga suka mandang gimana gitu, suka bilang kaya ibu-ibu, kaya superman, sok alim dan lain-lain.

Sempet agak down sih, tapi alhamdulillah temen-temen yang lainnya selalu ngingetin. Aku niatnya karena siapa, kalau bukan karena Allah pasti cepet goyah. Terus pernah ada yang ngingetin katanya "Harus istiqomah ya, kalau pengen enak bukan istiqomah namanya, tapi istirahat" . Terus yang terakhir ada yang bilang kita itu udah diakhir zaman, beragama dizaman ini kaya menggenggam bara api. Kalau setengah-setengah kita kerasa sakitnya. Tapi kalau kita genggam erat agama kita, bara itu akan mati dan kita ngga akan ngerasa sakitnya.

Alhamdulillah sukanya banyak banget. Aku ngerasa lega banget waktu orang tua aku bilang, teh boleh pake kerudung panjang asal jangan dilepas lagi ya. Dulu waktu aku mau pakai cadar, mereka selalu bilang, kalau mau pakai cadar, jangan jadi anak mama lagi. Tapi alhamdulillaah sekarang bilang, boleh pakai cadar kalau nanti udah nikah ya. Alhamdulillah aku punya sahabat yang dulunya aku galakkin karena suka ngingetin, dia marah kalau aku salah, tapi selalu ada dan selalu mendukung, ikut senang kalau aku bahagia, memotivasi kalau aku turun semangatnya. Alhamdulillaah, pakaian ini ngelindungi banget, laki-laki juga ga sembarang megang kaya ke perempuan lain. Alhamdulillah, mencoba dekat sama Allah itu enak banget. Aku yang khawatiran, ngga pedean dan suka bingung karena Aku ngga tau ngelakuin sesuatu untuk siapa, sekarang lega, tenang dan bahagia terus. Karena cuma Allaah yang bisa diandalkan, dipercaya dan sayang banget sama kita

Pertanyaan-pertanyaan itu Menuntunku Menuju Sebuah Perjalanan Hijrah

Awalnya Aku pernah masuk pesantren waktu kelas 7 smp & ga bertahan lama disana. Tapi dampaknya bertahan lama, karna temen temen tau aku pernah pesantren (padahal cuma selewat karna waktu itu nia ga betah & akhirnya kabur dari pesantren) pasti suka tanya tanya tentang agama ke aku, selalu beranggapan aku lebih baik dari mereka. Awalnya sih aku ngerasa biasa biasa aja sama pertanyaan pertanyaan mereka. Jawab santai aja setauku.

Sampai akhirnya ada kejadian (mungkin ini awalnya) temenku nanya pertanyaan yang menurutku waktu itu dalem banget dan aku ga tau jawabannya. Rasanya malu lah. Selain itu guru agamaku mulai ngandelin aku, dari situ aku mikir orang orang sekitarku "nyangka" aku tuh sebaik yang mereka pikir, padahal aku ngerasa aku jauh dari yang mereka sangka. aku malu sama diri sendiri, ngerasa ga pantes di puji ini itu akhirnya aku memutuskan mau lebih baik lagi biar ga ada fitnah dari penilaian mereka yang emang menurutku berlebihan & Aku merasa bersalah sama jawabanku dari pertanyaan temen temen yang entengnya aku jawab padahal itu pertanyaan tentang agama Allah. Waktu itu aku masih pake jilbab seadanya dan masih pakai celana.

Ngga putus buat terus memperbaiki diri. Masuk SMA mulai gabung sama DKM sekolah. Karena menutup aurat aja ngga cukup, tetep aja waktu itu masih belum paham betul gimana seorang muslimah yang baik, gimana sebenarnya islam. Pertama kumpul sama anggota DKM kaget juga, karena aku paling beda dari mereka. Cuma aku yang pake celana & jilbab seadanya. Hasilnya, di kumpul pertama aku ga konsen sama sekali sama pematerinya. Aku malah merhatiin temen temen sekeliling yang kalo di liat adem banget. Pertemuan selanjutnya aku nyoba pake rok & jilbab yang seadanya karna masih belum pede pake gamis. Sampe akhirnya aku mulai beli kerudung yang lebar sedikit.

Alhamdulillah perubahan aku banyak respon positif terutama dari keluarga, karna emang maunya keluarga tuh kaya gitu. Temen-temen deket juga dukung ya walaupun awalnya ngerasa aneh mereka khawatir aku ikut aliran yang macem macem.

Duka nya, suka di bilang kaya ibu-ibu pake daster, terus suka diejek "Mau pengajian kemana?". Tapi jauh dari itu Alhamdulillah, aku ngerasa aman kalaupun jalan sendirian ngelewatin tongkrongan cowok-cowok yang biasanya suka godain cewe yang lewat. Mereka ga berani siul siul seperti biasa ke cewe yang lewat paling di do'ain "assalamualaikum bu haji" yaa.. Aamiin-in aja. Selain itu, sering banget ngerasain nyaman, tenang tanpa alasan.

Meninggalkan cinta yang lalu, kumantapkan hati untuk berhijrah

Bermula dari seseorang yang telah menjadi mantan. Dia pernah bilang gini sama aku, "berpikirlah wahai sang pemikir". Dari sana aku berpikir keras sebenarnya apa yang salah dari diriku. Apa yang kurang dariku?. Sampai pada akhirnya aku memutuskan untuk merubah penampilanku secara tiba tiba dengan berkerudung lebar dan mulai tidak bersentuhan (salaman) dengan yang bukan muhrim. Niat ku berubah adalah untuk diriku yang lebih baik, bukan untuk dipandang orang lain. Aku belajar untuk berpikir logis dan menjalankan kehidupan sesuai syariat agama.

Sedikit cerita. Awalnya sulit. Hari pertama aku berkerudung lebar, orang-orang kaget liat aku. Temen-temen pangling sama aku, untungnya mereka ga protes sama apa yang Aaku pake sekarang. Tapi waktu itu pernah ada satu senior aku yang nyodorin tangannya ke aku buat salaman, otomatis aku tolak dengan salaman yang ngga kena gitu. Tapi tangan dia tetep diem meski aku ngga bales salamnya. Setelah beberapa detik, dia balas salaman aku dengan tangan tertutup. Aku rasa dia nguji aku waktu itu. Tapi Aku lolos, sampai sekarang aku nyaman banget pake kerudung lebar.

Rasanya seneng banget, pake kerudung lebar tuh lebih dihargai sama cowok, ga berani dipegang-pegang sembarangan. Kalo mau salaman juga mereka ngerti, ngga akan sentuh tangan. Terus kalo gerak juga lebih bebas. Aku ga perlu takut orang orang ngeliatin karena aku seksi, karena tertutup dengan rapih.

Dukanya adalah lebih ke Muhasabah diri sih. Ketika iman lagi turun, kadang Aku ngerasa malu aja sama kerudung aku. Jadi kerudung lebar ini bener bener jaga sikap aku banget.

Dari ketiga kisah diatas dapat disimpulkan bahwa hidayah bagaikan sebuah udara segar, Ia tidak akan datang untuk menyejukkan ruangan yang jendelanya ditutup rapat. Karena pada dasarnya hidayah tidak datang pada orang yang berdiam diri. Ingatlah, setiap manusia harus berhijrah, dengan menjadi pribadi yang lebih baik dari sebelumnya. Manusia yang baik itu bukanlah manusia yang tidak pernah melakukan kesalahan, tetapi orang yang baik adalah orang yang mau mengakui dan memperbaiki kesalahannya.