Sahabat, apa kabar nih?

Semoga baik dan sehat selalu ya. Mengenang masa-masa SMA kadang bikin jiwa muda kita bergelora lagi. Energi tiba-tiba tumbuh, hingga hati ingin selalu berteriak. Mengenagnya, bernostalgia. Ya masa-masa SMA, banyak orang bilang masa yang indah. Masa remaja yang penuh suka duka, penuh cerita. Massa sekolah, masa SMA emang selalu jadi kenangan manis yang sulit dilupakan. Setuju gak kamu?

Oh ya, masa SMA 89-nan, selain ada jurusan Fisika, Biologi, ada juga jurusan Sosial. Dulu orang menyebut jurusan A3 atau SOS. Konon, mereka ini memilih jurusan sosial, berarti tergolong anak-anak yang berjiwa sosial. Humanis kata orang sekarang. Gak peduli, pilhan sosial itu akibat salah milih atau emang dari hati nurani. Mata pelajarannya sosiologi, ekonomi, dan sebagainya yang berbau sosial. Beda sama anak-anak Fisika atau Biologi yang lebih banyak di laboratorium, berpikir analitis. Kalo anak sosial lebih sintesis, pikirannya.

Ngomongin soal serunya masa SMA, emang bisa bikin geleng-geleng kepala. Jangankan murid yang bandel, murid yang patuh aja bisa mendadak jadi bandel. Pengaruh lingkungan dan teman itu kuat banget. Kalau lagi kumat bandelnya, satu kelas juga bisa mendadak cabut, pulang rame-rame. Guru BP atau wali kelas suka kewalahan, kadang malah gak bisa ngomong apa-apa.

Di SMA Negeri 30 Jakarta, khususnya Angkatan 89, kita bisa dapat “pemandangan yang aneh” di sekolah. Murid-murid cewek yang manjat pagar sekolah karena terlambat atau mau cabut. Apalagi murid-murid cowoknya, lebh bragajulan kalo kata orang. Kalau datang terlambat biarpun cuma semenit, pagar sekolah pasti ditutup. Abis itu, merayu-rayu Si Bapak Tua penjaga pintu seolah minta dibukain. Kadang suka ngasih sogokan….. parah banget nakalnya ya?

Advertisement

Kalo hari senin, saat upacara bendera. Gara-gara telat, manjat pagar bagian belakang sekolah yang relative lebh tinggi. Murid-murid yang terlambat saling bantu untuk memanjat pagar. Kadang-kadang selamat. Tapi kalau pas lagi apes, di bawah pagar udah nunggu guru piket yang udah siap “nyetrap” hahaha, itulah masa-masa indah di SMA.

Nah, agak menariknya, dari banyak cerita di masa SMA. Ada mitos yang kalo dicermati atau dipikirin benar juga. Apa itu? Anak cowok jurusan SOS (Sosial) tergolong susah dapat pacar. Ya, anak cowok Sos di SMA emang susah dapat pacar. Padahal, teman sekelasnya banyak cewek yang cakep.

Kalo boleh memilih satu orang satu anak cowok Sos pasti kebagian satu-satu. Tapi anehnya sebagian besar anak cowok Sos susah dapat pacar. Kalo ada anak cowok Sos yang bisa dapat pacar zaman SMA, kemungkinannya cuma dua: 1) jago banget ngibulnya sampe si anak cewek mau dipacarin atau 2) si cowok dan si cewek bekas teman SMP, jadi ada ikatan sejarah. Terpaksa kali, dari pada kagak pacaran .

Kalo buat sebagian anak cowok SMA mendapat pacar adalah hal yang mudah. Sungguh, itu tidak terjadi pada anak-anak cowok Sosial di SMA. Anak cowok Sos tergolong susah dapat pacar. Jangankan gak nguber cewek alias disamperin cewek, ngejar-ngejar cewek sampe pontang-panting pun anak cowok Sos akhirnya jomblo juga.

Pertanyaan menariknya adalah “kenapa anak cowok Sos di SMA susah dapat pacar?”

Cuma untuk dikenang aja, kalo berdasar pengamatan dan sejarah yang diurai, anak cowok Sos di SMA susah dapat pacar itu disebabkan oleh 5 (lima) sebab:

1. Nakal banget dan punya kebiasaan buruk

Anak cowok Sos di SMA biasanya nakal banget, ngomongnya kayak bukan anak sekolahan dan pakaiannya gak jelas. Belum lagi ditambah kebiasaan anak cowok Sos yang buruk, suka ngupil sendirian, suka kentut sembarangan. Sampe di sekolah, kayak gak pernah mandi. Maklum dah anak cowok Sos. Sebab anak cowok Sos nakal banget dan punya kebiasaan buruk inilahyang bikin anak cewek mikir kalo pengen pacaran sama anak cowok Sos.

2. Muka pas-pasan, kadang malah di bawah standar

Anak cowok Sos, saking sosialnya, muka alias tampangnya pas-pasan. Bahkan banyak cewek zaman SMA yang bilang malah di bawah standar tampangnya. Emang sih kesannya menghina, tapi apa boleh buat kalo nyatanya emang begitu. Gak bisa dipungkiri, cewek emang lebih suka jalan bareng atawa pacaran sama anak cowok yang tampangnya ganteng. Wajar anak cowok Sos agak susah dapat pacar, maklum pas-pasan mukanya padahal urusan tampang sudah kodrat kan ya …

3. Terlalu cuek dan nggak pengertian

Anak cowok Sos juga terlalu cuek dan nggak pengertian. Ada anak cewek yang dekat bukannya diperhatiin malah dianggap biasa aja. Cuek dan gak perhatian itu musuhnya orang yang sedang jatuh cinta. Wajar anak cowok Sos susah dapat pacar. Kalo terlalu cuek, siapa yang mau macarin? Ibunya kandungnya sendiri aja males hahaha.

4. Susah mengungkapkan cinta

Anak cowok Sos katanya humanis, tapi satu masalah mereka. Susah mengungkapkan cinta. Anak cowok Sos gak sulit “deket” sama cewek tapi gak bisa ngomong cinta. Entah karena bego, apa karena gak ngerti cinta itu apa? Anak cowok Sos gak berani bilang cinta pada anak cewek. Kalo dipikir, buat apa dekat sama cewek kalo gak bilang cinta. Gimana bisa si cewek tahu kalo gak ungkapin perasaan cinta. Emang mata dan nafsu yang bicara …?

5. Kere alias gak punya duit

Anak cowok Sos juga dikenal kere alias gak punya duit. Ini bukan urusan tampang, tapi kantong. Anak cowok Sos suka gak paham, dari zaman kerajaan mulawarman anak cewek itu materialis allias matre. Pengen dijajanin, pengen dikasih yang enak-enak. Nah, kalo anak cowok Sos kere alias gak unya duit, siapa juga yang mau macarin? Hai anak cowok Sos, cewek itu pengen punya cowok yang bisa ngejamin hidup, bikin nyaman dan sejahtera bukan ngedengerin ocehan doang .

Terus, gimana tuh anak-anak cowok Sos yang susah dapat pacar? Gimana mereka sekarang?

Tenang aja, itu semua cuma sejarah. Cuma cerita masa lalu tentang anak cowok Sos yang susah dapat pacar. Bisa jadi subjektif, bisa jadi tidak valid. Studi kasusnya juga cuma terjadi di Angkatan 89 SMA Negeri 30 Jakarta. Tapi hebatnya sekarang, anak cowok SOS yang seperti di atas itu sudah gak susah lagi dapat pacar, gak susah dapat cewek.

Sejarah dan masa lalu di SMA mengejarkan banyak hal pada anak cowok Sos. Dan hasilnya, kini mereka malah sering dikejar-kejar cewek. Gak sedikit cewek yang menyesal karena gak macarin anak cowok Sos waktu di SMA dulu. Mereka sekarang sudah pada punya istri, punya masa depan. Dan sadar banget, bahwa “sukses masa lalu gak menjamin sukses masa kini; pacaran masa lalu gak menjamin jadi istri masa kini; dan susah dapat pacar masa lalu malah bikin mudah dapat cewek masa kini”. Alhamdulillah kata anak cowok Sos di SMA …. Ciamikk banget ya

Yah, itulah sekelumit kisah tentang susahnya anak cowok Sos di SMA dapat pacar saat sekolah. Mungkin karena mereka juga terlalu serius belajar, mengejar cita-cita lebih penting daripada pacaran, begitulah dalam hati anak cowok Sos kala itu.

Dimana mereka sekarang?

Anak cowok Sos di SMA, khususnya Angkkatan 89 SMAN 30 Jakarta masih ada, masih eksis. Mereka masih jalin silaturahim dengan teman-teman sesama Angkatan 89 SMAN 30 Jakarta. Mereka sangat sadar telah dibesarkan dalam era perjuangan, era pertemanan yang patut dipelihara hingga sekarang. Walau sudah 26 tahun lalu, mereka sangat menghargai pertemanan yang tulus, ikhlas, dan bersahabat. Untuk apa? Untuk satu hal saja, mereka menyadari bahwa TEMAN ADALAH SATU JIWA YANG HIDUP DALAM DUA TUBUH. Artikanlah kata bijak itu .

Maka, Angkatan 89 SMAN 30 Jakarta sangat menjunjung tinggi spirit DAKU KEKET (DATANG, KUMPUL, KENANG, KETAWA) dalam memelihara pertemanan sesama Angkatan 89. Spirit “Homo Homini Socius”, KITA ADALAH TEMAN BAGI SESAMA.

Salam DAKU KEKET, Salam Homo Homini Socius Angkatan 89-30 !!