Untuk semua teman-teman seperjuangan, sebangsa dan setanah air, termasuk saya yang sampai saat ini masih teguh memegang status bertahan “single”, dalam beberapa hari lagi kita akan merayakan hari kemerdekaan Indonesia tercinta yang ke-70 tahun. Kemerdekaan dari penjajahan bangsa asing sudah kita raih, tapi entah kenapa arti kemerdekaan itu sendiri belum teraplikasi sepenuhnya untuk para single.

Ada saja serangan berupa pertanyaan-pertanyaan maut yang menjadi musuh para single, ga berbahaya sih, tapi sakitnya tuh di sini.

Kita patut berterimakasih kepada para pahlawan yang telah berjuang demi kemerdekaan Indonesia, karena mereka sekarang kita bisa menikmati kemerdekaan. Tetapi khusus untuk para single, arti merdeka ternyata lebih luas dan sepertinya masih butuh pahlawan untuk membebaskan para single dari semua serangan – serangan dengan berbagai versi pertanyaan yang merupakan musuh terbesar para single, yang intinya nanyain “kapan menikah?”.

Saat ketemu tetangga.

Tetangga : ”Kok kamu masih betah single, kan usia kamu sudah lebih dari cukup untuk menikah?”

Advertisement

Saya : “Ibu-Ibu, mba-mba tolong dibedakan, ini manusia bukan ternak ayam yang ketika usia sudah cukup maka bisa di panen.” (Memangnya sampean pikir milih jodoh tuh segampang milih barang, yang kalau ga cocok bisa diretur, trus kalau rusak bisa diganti).

Atau di acara semua jenis pesta, mau khitanan kek, 7 bulanan kek, apalagi kalau acaranya resepsi pernikahan, rasanya ga pengen datang ke acara tersebut kalau ga terpaksa, soalnya lebih menyeramkan dari film horor manapun, sereeemmm.

Tante-tante temen mama : “Wah anakmu sudah besar ya sekarang. Sudah menikah?”

Mama : “Nah itu dia masalahnya, sampai sekarang belum ada tanda-tandanya, kalau dibilangin kadang suka ga perduli. Anak jaman sekarang.”

Tante – tante temen mama : Wah sayang sekali, masa cantik-cantik masih single. Cepet-cepet donk nyusul, ingat umur.”

Saya : (“Tante please deh stop ngomporin mama dan ga usah juga ngingetin saya tentang umur saya sekarang, saya masih inget umur saya, saya belum amnesia. Lagian emangnya tante tau tanggal, bulan dan lahir saya?”). Sayangnya itu jawaban cuma terucap dalam hati aja, ga berani dikeluarin, soalnya si tante kan temennya si mama, ga enak kalau terlalu frontal, entar malah dibilang ga sopan lagi, atau ngeyel kalau di kasih tau. (Silent handphone trus pura-pura permisi karena ada telepon penting dan pura-pura ga dapet sinyal kalau kamu berdiri di situ.) “Halo, halo… Hmm..maaf tante, ma, saya permisi ada telepon penting, ga kedengeran kalau di sini, soalnya sinyalnya ga bagus di sini.” Ok kamu bisa kabuuuurrrrr sekarang.

Hadeeehhh….disitu kadang saya merasa tertindas, kemerdekaan saya menjadi seorang single telah dirampas.

Selesai dari acara dan setelah nyampe di rumah.

Mama : “Tuh kan temen mama aja udah nanyain kapan kamu nikah. Kan mama pengen kayak temen-temen mama yang anaknya udah pada nikah, malah udah ngasih cucu lagi. Lha kamu tanda-tandanya aja belum ada.”

Saya : (Aduh masih bersambung ternyata ceritanya sampe di rumah, kirain dah selesai di pesta tadi, udah kayak sinetron aja. Dan akhirnya penjajahan pun berlanjut. Sambil garuk – garuk kepala, tangan, punggung, pokoknya entah kenapa tiba-tiba seluruh badan terasa gatal). “Ma aku mau mandi dulu ya, badan ku udah pada gatel-gatel nih, banyak semutnya.

Mama : “Nah lo?”

Atau versi lainnya.

Mama : Eh siapa tuh temen kamu yang datang malam minggu kemaren.”

Saya : “Malam minggu kemaren, yang mana ya ma?”

Mama : Itu cowok yang yang dandanannya klimis dan mobilnya bagus itu lho. Kamu pacaran ya sama dia?”

Saya : “Ooo…maksudnya Erick.” (Mama ini lupa nama tapi mobil sama dandanannya kok bisa inget ya? Edisi ibu-ibu yang tidak mau kehidupan anak ceweknya susah, jadi sedikit matre, cuma sedikit lho). “Mama itu temen aku, baru juga kenal sebulan yang lalu.”

Atau pake cara lain lagi.

Mama :"Kemaren tante Tiar datang, terus dia bilang dia punya temen dan temennya itu punya anak cowok mau dikenalin ke kamu, gimana kamu mau ga?”

Saya : (Aduh sampe segitunya ya ma, mau nolak juga ga enak ntar dikira ga menghargai perjuangan orang tua lagi). “Hmm…boleh deh ma, tapi ntar kalau aku lagi ada waktu ya, soalnya sekarang-sekarang kerjaanku lagi numpuk.” (Kalau kamu merasa ga nyaman dikenalin, sibuk aja tiap hari. Tapi ga salah juga sih sebenernya, kan Cuma kenalan donk).

Dan sekali lagi kemerdekaan saya sedikit terenggut.

Versi terakhir yang kadang menyedihkan.

Mama + Papa : “Kamu lha mbok cepet-cepet menikah. Kami sudah tua, apa kamu ga pengen nikah saat orang tua kamu masih lengkap dan sehat. Kami juga sudah ingin menimang cucu.”

Saya : (Terdiam, galau, ga tau harus gimana dan harus jawab apa. Stop ma, pa kalau diterusin aku nangis nih).

Ibu-ibu, mba-mba, tante-tante sekalian, terkhusus buat papa dan mama. Aku bukan tidak ingin menikah, ”AKU JUGA INGIN MENIKAH”!. Tapi tolong kalian berikan aku kemerdekaan dan kebebasan untuk memilih dan menanti makhluk yang disebut jodoh itu, agar genaplah arti kemerdekaan yang sesungguhnya buatku.

MERDEKA!