Angkutan umum atau angkutan kota (angkot) merupakan salah satu transportasi yang sebagian besar orang pasti pernah menaikinya. Terlebih jika kita adalah pelajar, mahasiswa, dan para pekerja yang setiap hari harus menggunakan angkot sebagai sarana transportasi menuju tujuan masing-masing. Mereka-mereka inilah yang sudah akrab dengan nomor setiap angkot, warna-warnanya, hingga bau si angkot yang yaaaa begitulah.

Banyak kejadian aneh, lucu, hingga menjengkelkan ketika kita naik angkot. Dan ternyata ga kamu sendiri yang pernah ngalaminnya. Orang lain juga.

1. Angkot PHP

Kamu pasti pernah ngalamin kejadian dimana kamu mau naik satu angkot dan ternyata di depan kamu itu ada banyak angkot tujuan yang sama tapi ngetem semua. Kamu bingung mau naik yang mana satu karena sambil mikir “kira-kira yang bakal duluan jalan yang mana ya?”

So, kamu pilih tuh angkot yang udah ngidupin mesinnya dan bannya udah mulai bergeser kearah kanan. Kamu naik dengan polosnya. Dan setelah kamu duduk “tep”, si supir matiin mesin.

PHP.

Advertisement

2. Angkot dengan wangi khusus

Kamu pelajar atau pekerja yang sering pergi naik angkot pagi-pagi banget atau udah sore bahkan nyaris malam? Kalo iya, kamu pasti pernah ngalamin kejadian masuk angkot dengan bau natural fresh, yakni bau sayur-sayuran.

Dan selamat!! Anda beruntung. Karena masih banyak yang lebih menderita daripada anda. Malah mereka yang tidak hanya merasakan aroma sayur-sayuran, tapi juga duduk di antaranya.

3. Supir angkot ga peka.

Ya, karena dia cowo. Eh?

Ga mungkin deh kamu ga pernah naik angkot yang tiba-tiba ngetem. Kamu udah buru-buru dikejar waktu. Mau turun dan pindah ke angkot lain ada rasa ga enak (dan mungkin juga kamunya mager). So, terjadilah aksi memberi kode.

Kamu menghentakkan kakimu dengan cepat ke lantai angkot. Mencondongkan badan kedepan. Mulai gelisah. Ngeliatin jam tangan sekali setiap 10 detik. Ngeliat ke belakang, kiri, dan kanan dan ngedumel karena gaada tanda-tanda kedatangan penumpang yg bakal naik. Kamu juga ngeliat si supir yang selow aja ngerokok sambil ngeliatin keluar.

Dan selamat! Kode kamu ga mempan guys. Si supir udah biasa dikodein kaya begitu. Cari kode lain deh mendingan. Pura-pura kejang mungkin

4. Ada gang, ada ngetem !

Pasti kamu kesal banget kalo angkot yang kamu naikin berhentinya lama alias ngetem. Apalagi kalo ngetemnya di tempat yang kurang wajar, misalnya di setiap gang atau jalan kecil.

Gimana enggak kesal, itu gang kosong melompong gaada orang yang jalan atau gaada tanda-tanda manusia bakal naik tuh angkot tapi si supir masih aja ngetem disitu.

Mungkin si supir mengharapkan turunnya bidadari dari surga, jalan di gang itu, terus naik angkotnya (?)

5. Duduk di antara si pembicara-pembicara ulung

Kali ini beralih dari si supir, ke sesama penumpang.

Kamu duduk dengan tenang bersama penumpang lainnya dalam keheningan. Ngeliat kiri kanan atau sibuk dengan gadget masing-masing. Tiba-tiba naiklah beberapa orang dan mereka mengambil posisi di kiri, kanan, dan depan kamu. Jadilah kamu dihapit oleh “geng” itu. Awalnya kamu fine-fine aja hingga satu diantara mereka mulai membuka obrolan. Yang dikanan kamu ikut nimbrung, gitu juga yang di kiri dan depan kamu.

Masih mending ya kalau pembicaraan mereka itu menarik. Lah, ini udah bahasannya ga ada menarik-menariknya, suara mereka juga melengking ibarat speaker dengan volume treble tertinggi tanpa ada bass nya.

Kalo kamu pernah ngalamin kejadian ini, selamat. Anda sungguh orang yang penyabar.

6. FTV mendadak

Masih tentang sesama penumpang di angkot. Terkadang ada aja tingkah penumpang yang memang ga masuk di akal (tapi mungkin bagi orang lain itu hal yang biasa).

Kaya kejadian gini nih, kamu lagi asik melamun misalnya, tiba-tiba ada HP salah satu penumpang yang berdering. Kamu hanya ngelirik, abis itu ga ngehirauin dia. Tapi tiba-tiba,

Penumpang yang nerima telepon (A)

Lawan bicara di ujung telepon (B)

A : (dengan suara yang keras) “Halo”

B : (suaranya ga kedengeran)

A : “Oh di toko anugerah ya?” (nada tinggi juga)

B : (tiba-tiba si A nyalain speaker HPnya, suara B terdengar) “Iya nanti turun aja disitu. Udah deket kok nanti aku jalan kesana. Bapak tunggu aja disitu jangan kemana-mana.”

A : “Toko anugerah itu setelah lewat rumah Pak Agus guru SMA mu dulu kan?”

B : “Astaga Bapak, bukan. Udah lewat Pak, udah kelewat jauh. Bapak turun deh, turun.” (suara melengking)

A : “Turun ya?” (bingung)

B : “Iya Bapak, turun. Bilang kiri ke mang supirnya.”

A : (malah merogoh kantong nyariin duit buat ongkos bukannya bilang kiri dulu)

B : “Bapak, bilang kiri!!”

Dan jadilah kamu batal melamun dan malah merhatiin si bapak yang ternyata udah kelewatan dari tempat tujuannya dan dengar anaknya marah-marah dari HP yang di speaker-in.

7. Disediakan jasa peminjaman bahu

Terkadang tidur di angkot itu nikmat rasanya. Terlebih kalo ada angin sepoi-sepoi dari jendela yang membuat rambutmu melambai-lambai dengan lembut, dan alunan musik dari headset kamu yang pengantar tidur banget. Jadilah kamu tidur dengan tenang. Eh.

Tapi, waktu kamu ngebuka mata, ternyata kamu lagi nyender di bahu penumpang lain yang ada di samping kamu. Bisa dibayangin tuh gimana kamu harus ngangkat kepala kamu pelan-pelan dengan rasa malu.

Dan sebaliknya, kamu juga bakal ngerasa lebih risih kalau bahu kamu “dipinjam” tanpa seizinmu oleh penumpang tak dikenal. Kamu pengen bergeser, disamping kamu ada penumpang lain. Mau duduknya dimajuin, takut dia malah jatuh ke belakang kamu. So, kamu pasrah-pasrah saja.

Biasanya kejadian kaya gini sering terjadi di angkot-angkot dengan rute yang jauh.

8. Kalau beruntung kamu bakal nemu pemandangan aduhai

Hmm.. hayoo pemandangan apa? Sebenarnya kejadian kaya gini sering terjadi di angkot. Apalagi kalo kamu duduk tepat menghadap ke pintu.

Tapi kalau kamu seangkot dengan cewe yang kamu taksir aja, itu udah lebih dari aduhai.

9. Disuruh pindah angkot

Rasanya horror kan kalo penumpang di angkot itu hanya kita dan hari udah mulai gelap pula. Rasanya pengen cepat-cepat nyampe rumah. Tapi gimana kalau kamu sendirian di angkot dan itu masih pagi atau siang?

Siap-siap aja deh. Ada kemungkinan kamu bakal diturunin ditengah jalan dan disuruh pindah ke angkot belakang. Iya kalo angkot itu banyak bertebaran dimana-mana. Kalo itu angkot yang jarang? Duh, selamat menunggu deh ya.

10. Duduk disamping orang yang bau badan

Duuh yang satu ini ampun deh. Terlebih kalo angkot yang kamu naikin itu penuh sampai duduknya berdempetan. Alhasil kamu hanya beda beberapa senti dengan si sumber bau.

Kalo udah gini, harapan kamu hanya satu. Semoga cepat berlalu.

11. Didatengin pengamen yang kurang berkualitas

Kali ini dari pihak ketiga, bukan dari supir maupun penumpang. Yup. Pengamen. Sering banget kan ada pengamen dengan penampilan mereka yang terkadang berlebihan dan hanya untuk membuat orang takut. Jadinya kamu memberi dengan terpaksa. Apalagi kalo pengamennya hanya model tepuk-tepuk dan suaranya yang kurang bagus tapi volume 100, di tengah kemacetan dan cuaca panas pula.

Cepat-cepat dikasih deh biar dia cepat pergi. (setiap orang pasti berpikiran demikian)

12. Mau naik ga sih?

Ini yang lebih bikin kesal. Saat angkot yang kamu naikin berhenti di depan sebuah jalan kecil atau gang. Ada orang yang lagi berjalan dan si supir ngeklakson (dengan maksud bertanya ke si pejalan kaki mau naik angkotkah atau enggak).

Tapi ada aja ya orang yang luar biasa cuek (atau ga ngerti kali ya maksud klakson itu apa). Dia jalan aja dengan santai tanpa mengangguk atau menggelengkan kepala. Di klakson lagi, dia masih lenggak lenggok.

Apalagi kalo itu segerombolan orang, asik aja ngobrol padahal semua mata orang yang di angkot udah tertuju ke mereka semua. Udah deket ke angkot, kirain mau naik, eh malah belok atau nyebrang. Dan TANPA RASA BERSALAH !

Ini luar biasa sih guys. Kita udah ngebuang waktu setengah menit kita dengan percuma hanya untuk melihat mereka cat walk !

NB : Buat kalian yang pernah kaya gini, please tobat.

Itu dia hal-hal yang pasti pernah dialamin oleh kamu-kamu yang pernah naik angkot. Bikin kesal kan? Kalo diingat-ingat terkadang jadi lucu juga sih. Tapi kalau yang untuk angkot yang suka ngetem, gimanapun kita juga harus tetap sabar ya (selama waktu ngetemnya di batas wajar). Mereka juga mencari nafkah untuk keluarga. Hehe.

Apa pengalaman kamu yang bisa bikin kesal sewaktu di angkot? Share di komen yaa