Siapa yang enggak pernah galau? Ya, jangan ngaku manusia kalau enggak pernah merasakan kegalauan. Galau sih boleh asal jangan berlarut-larut tanpa cari solusi. Nah, kalau misalnya cari solusi udah, tapi masih tetap galau dan bingung menentukan sebuah keputusan. Khususnya buat kamu para remaja kekinian yang biasanya dihadapkan masalah… ehem… c-i-n-t-a. Ya, gak jauh-jauhlah masalah jodoh, kan? hayo ngaku!

Buat kamu yang enggak rumasa galau sama yang kayak begindang, mungkin ada yang lagi galau pilih jurusan buat nerusin sarjana. Takut salah pilih dan nyesel, begitu? Oke, kamu enggak usah datang ke dukun ataupun orang gila eh maksudnya orang pinter yang enggak tahu pinternya pinter dari segi apa. Tapi buat gue mah, itu mah pinter keblinger tapi dangkal masalah ketauhidan. Jawabannya, kamu cuma butuh curhat sama Yang Maha Kuasa. Coba deh, kita shalat istikharah, Bro.

Gini, ya, setelah diamati pake lensa kacamata gue yang tebelnya cuma minus 2, gue mengambil kesimpulan kebanyakan orang ‘enggak yakin’ sama Sang Pencipta’. Ngerasa enggak, kalau selama ini urusan dunia yang sering kita leukeunan alias geluti sibuk melulu nampol di pikiran kita? Kita lupa enggak berdoa ataupun solat dan minta petunjuk pada-Nya. Bro, gue mau berbagi keajaiban shalat istikharah yang sudah gue rasain. Jangan berhenti baca di sini, ya. Okok?

Dulu… dulu banget, gue pernah jalin hubungan sama cowok ampe 3 tahun lamanya, Bro. Dari jaman suka minta duit sama emak, ampe perah keringat sendiri buat makan, ngerti? Namanya anak muda, yang ngerasa udah dewasa tapi pikiran masih enggak dewasa-dewasa pasti deh kalau nyangkut ama percintaan kalau ditanya: Mau dibawa ke mana hubungan kita? Cie, tuh si armada nyindir. Udah pasti, tiap sungut anak-anak yang masih minta duit ama emak tapi udah ngarti masalah percintaan pasti jawabannya gini:

“Kita jalani aja dulu, ya.”

Advertisement

Dan, gue juga dapet jawaban yang kayak begindang. Begonya, gue manggut-manggut aja sama jawaban kelabu itu. Ya, sebut aja saat itu gue ‘bego’. Setelah dijalanin ampe bertahun-tahun dan gue lulus SMA, gue sih masih betah-betah aja ngejar mimpi gue yang masih belum kesampean dan melupakan kata-kata sakral: “Kita jalani aja dulu, ya”.

Yo, wess… gue masih adem ayem… tapi… kamu khususnya para perempuan pasti bakal ngerasain yang namanya gundah gulana setelah umur 20 tahun. Jamin, kalau kamu lihat temenmu pada nikah terus punya anak. Hati kecilmu bakal nanya: “Lah, gue kapan, ya?”

Tapi pertanyaan itu gue buang jauh-jauh tiap kali datang, gue masih yakin… si doi pasti bakal ngelamar gue. Tapi… tapi… tetep aja kamu bakal penasaran, kapan si doi punya renacana mau kawinin kamu? Oke, hal itu tentu terjadi sama gue. Dan, kamu mesti tanya langsung sama si doi gini: “Kapan kamu mau nikah?”

Dan jawaban yang gue dapat begini: “Tunggu ampe mapan dulu. Tapi cowok sih bagusnya umur 27-29,” katanya.

Lah, busett… dah! Terus si doi enggak kasihan dong sama gue yang seumuran? Dan dari sana gue mulai galau. Tapi tetep aja gue masih ‘bego’ mau setia nungguin dia meskipun ampe usia 30 tahun. Bego kan gue? Hahaha. Itulah cinta tanpa modal!

Semakin jarum berputar, kamu mesti gelisah, Bro. Khususnya kamu perempuan, kalau di dalam rencana si doi enggak ada nama kamu, cepet-cepet deh shalat istikharah dan minta petunjuk sama Yang Maha Kuasa. Gue saat itu berdoa kayak gini:

“Ya, Allah. Jikalau dia bukan jodohku, tolong jauhkanlah aku darinya. Dan hilangkanlah perasaanku padanya. Dan jikalau dia jodohku, tolong yakinkan dia dan dekatkan kami pada waktu yang tepat.”

Inget, dalam doa itu enggak boleh ada keraguan sedikitpun padaNya. Kita mesti percaya kalau Yang Maha Kuasa pasti akan memberikan pilihan terbaik untuk kita baik jodoh, pekerjaan, pendidikan atau apa pun yang bikin kamu bingung.

Dan setelah gue berdoa itu tahun lalu, tahu enggak? Akhirnya gue dapet jawabannya di tahun ini, meskipun awalnya gue enggak sadar dan merasa amat pahit banget melebihi jamunya Mbok Ijah. Tapi yakin, itulah pilihan dari Allah, pilihan terbaik untuk gue. Allah putuskan hubungan kami dengan cara bikin gue terfokus ngejar mimpi sebagai penulis. Gue training sana-sini bahkan ampe keluar kota dan nguras dompet gue. Dan, gue sejak saat itu mulai jarang berkomunikasi sama si doi. Paling cuma basa-basi garing yang emang garing banget enggak enak buat dibincangin.

Dan, Allah pun ngasih kejenuhan sama si doi, mungkin karena sifat cuek gue, si doi memutuskan untuk hengkang dari kehidupan gue. Dan… TADA!! Itu jawaban istikharah gue yang baru terjawab satu tahun kemudian. Dan gue pikir, gue bego juga… sebenarnya dari dulu… dulu banget gue berniat mutusin karena hati kecil gue terus berteriak kalau hubungan lama tanpa tujuan itu sungguh enggak baik. Dan, begonya gue masih enggak ngeh juga sama warning dari Allah kalau itu jawabannya. Dan, tahun ini Allah bener-bener kasih jawaban yang lumayan pahit binti menyayat hati.

Yok, shalat istikharah. Bersikap pekalah sebelum Allah memberi jawaban yang cukup menohok.