“Katanya, setiap orang berhak mendapatkan kesempatan kedua. Tapi bukankah jika memberikan satu kesempatan akan ada permintaan kesempatan lainnya lagi, lagi, dan lagi? Dan harus selalu menyiapkan hati untuk akhir yang menyenangkan, menyedihkan, bahagia ataupun kecewa.”

Aku yang tidak sempurna pernah memimpikan menjadi sempurna jika denganmu.

Kau yang ku kira menjanjikan masa depan memilih berubah pikiran.

Kau yang ku pikir bisa membuatku bahagia ternyata membuatku kecewa.

Ketika kau pergi, aku belum bisa benar-benar pergi. Aku masih menunggu, siapa tau kau akan kembali. Aku benar-benar masih mengharapkanmu.

Advertisement

Ku akui aku memang egois. Aku selalu mengupayakan hubungan ini agar kita tak berpisah. Berbagai cara ku gunakan untuk menahanmu agar tetap disisiku. Seringkali, aku mengajakmu untuk memperbaiki sekalipun kau seperti tak ada niatan. Seharusnya aku sadar kalau ini memang sudah tak bisa dipaksakan.

Tak sedikit teman-teman yang selalu mengingatkan tapi tak pernah ku hiraukan. Aku tetap ingin kau, kau, dan aku selamanya. Kau boleh menganggap aku adalah wanita yang bodoh, tolol, tak tau diri atau apapun itu.

Maukah sebentar saja kau memikirkan perasaanku? Bagaimana sakitnya berada diposisiku? Bisakah kau bayangkan bagaimana terlukanya aku saat kau memilih untuk mengakhiri? Keputusanmu yang singkat berhasil memberikan dampak yang dahsyat. Hampir terdengar seperti kutukan.

Hei, hubungan kita ini tak sebentar sayang. Itu yang selalu aku pertimbangkan. Coba pikirkan dua kali. Aku juga bisa mendapatkan yang lebih darimu kalau aku mau. Sayangnya aku tak mau melakukan itu. Kau sudah cukup bagiku. Sekali lagi, ternyata kau memilih untuk meninggalkan ku. Tak cukupkah aku yang menjamin kebahagiaanmu?

Lihatlah, aku yang selalu berusaha memperjuangkan ‘kita’ sampai sejauh ini, pada akhirnya kau sia-siakan. Semua yang ku lakukan seperti tak ada artinya untukmu, tak berbekas, bahkan tak ada gunanya dimatamu. Siapa yang lebih egois diantara kita?

Baiklah, kalau kau yang memilih untuk ini. Aku akan berdamai dengan emosiku.

Aku tak kan mengharapmu kembali. Karena ketika kau kembali aku nggak yakin bisa sembuh kalau sampai harus patah hati lagi.