Aku tahu bukan aku yang kamu arepin buat nanya “kamu sehat apa gak?”, dan hak kamu juga buat gak jawab semua pertanyaanku. Apa? Kamu takut aku suka kamu lagi? Kamu malu kenal aku? Kamu takut aku nglakuin hal bodoh kayak kemarin? Harusnya aku bisa nangkep pendapat kamu tentang “aku berteman sama siapa aja” Karna ekspresiku yang berlebihan bisa deket sama kamu,sekarang kamu tahu kalo aku cuma orang bodoh, bahkan aku rubah semua kebiasaanku buat bisa deket kamu. Sekarang malu kan?

Kalo ini yang aku dapet dari apa yang aku lakuin kemaren tantang kebodohanku, gak papa se gak nya kamu udah mau baca pesenku yang ngrepotin sekedar buat nanya kabar kamu. Apa yang kamu lakuin udah bener kok, dan dari yang kamu lakuin insyaAllah aku udah gak kaya kemaren, yang menggebu-gebu, yang sok selalu ada buat kamu padahal buat ketemu aja aku gak berani.

Bersyukur aku ketemu kamu dari 2th lalu, dari situ aku jadi tahu caranya nunggu dan dari kamu aku banyak berubah. Aku nyesel kenapa aku mesti ngrusak komunikasi kita cuma gara-gara “aku suka”, itu tindakan paling bodoh. Sejak itu aku selalu kepikiran bukan karena kamu yang gak suka aku, tapi lebih ke “kenapa aku mesti bilang suka sama kamu?” kalo sebagai temen aku bisa tanya kabar dan merhatiin kamu. Gak tahu siapa yang cerita tentang kebodohanku tapi sekarang banyak temen mikir aku maaf “nikung” kamu, tapi mungkin itu yang pantes aku dapet. beberapa anak juga njauhin aku.

Intinya kalo emang kata itu gak pantes aku tarik kata-kataku soal “aku suka kamu”, aku siap tanggung jawab dari apa yang aku lakuin.

Hapus aja nomerku, kalau tujuan kamu sms ”karena takut aku bakal ngerusak hubungan kamu”. Bukan masih berharap, aku pribadi udah tau bakal kayak gini. Aku pasang foto/gambar kamu bukan buat macem-macem, toh kalo ini dosa biar yang diatas kasih hukuman yang pas.

Advertisement

Aku gak bakal sia-siain usaha kamu buat jauh dariku.