"Jadi, tahun lalu itu tepatnya 2016 gue ketemu sama dunia yang lama pernah gue jalanin".

Ya! Gue dulu pernah jalanin bisnis online. Di sana gue jalanin bisnis online bareng pacar dari temen rumah gue yang sekarang udah jadi istrinya. Singkatnya sih dari mereka pacaran sampe mereka nikah, gue ikut berpartisipasi haha dan sekarang mereka udah punya jagoan lucu umur 2 tahunan gitu, dengan kehidupan yang lumayan bisa dibilang cukup banget :p.

Oke, jadi di Bulan Oktober itu gue alhamdulillah dapetin hasil dari doa-doa gue selama lulus kuliah tahun lalu itu. Pertama, gue dapet kerjaan setelah gue ngelamar ke berpuluh-puluh perusahaan atau instansi sesuai bidang yang gue mau. Gue dapet panggilan interview dan langsung kerja 1 hari setelah interview dengan syarat tertentu.

Mau tau syaratnya? Syaratnya gue harus nyerahin ijazah gue sebagai jaminan selama gue dikontrak 1 tahun untuk kerja di sana. Dan kalau resign sebelum waktunya akan dikenakan penalti 10 juta. Mayan ya?

Nah, singkat cerita gue udah mulai masuk nih ke tempat kerja sebagai “therapist” di sana. kenapa pakai tanda kutip? Karena di sana gue ngerasa gak cuma jadi therapist tapi juga jadi marketing-nya dan jadi kasir, dan jadi macem-macem. Seneng sih jadi banyak ilmu, tapi yaaa gitu, sallary yang dikasih nggak worth it. Nggak tepat waktu dan ada juga sih kaya komisi tiap kita pegang pasien, tapi bener-bener nggak sesuai karena apa? Karena cuma Rp 2.500 doang per treatment. Waw ya? Kapan dapet gaji 5 juta sebulan kalau kayak gitu ya nggak? Hahaha.

Advertisement

Terus ceritanya, udah ya gue betah-betahin di sana, gue udah sebulan lebih nih di sana mau 2 bulan lah. Itupun gue kerjainnya sambilan jalanin bisnis online ini nih sama kakak Cipa. Alhamdulillah lah pokoknya nemu doi lagi dan ikutan lagi. Back to kerjaan gue, setelah mau 2 bulan ini gue dapet tawaran kerja di designer Malaysia gitu. Alhamdulillahnya gue keterima di sana.

Gue udah interview dan lolos. Padahal itu interview juga pakai Bahasa Inggris yang secara gue nggak fasih banget buat speaking haha. Tapi mungkin emang rejeki yaaaa. Dan guepun diharuskan untuk training di Malaysia selama beberapa minggu/sebulan lah kira-kira. Dan pasti, kalian bertanya-tanya tentang penalti yang gue ceritain di atas kan?

Nah syukur alhamdulillahnya, si tim designer itu mau bayarin penalti gue. Alhamdulillah kan. Tapi karena penalti tetep 50:50, ya mau nggak mau, gue harus cari setengah dari penalti itu. Cara satu-satunya kan minjem uang atau bilang ke nyokap, dll. Semua cara itu udah gue coba dan hasilnya nihil.

Jadi? Gue memutuskan untuk merelakan gaji 1 bulan gue untuk dipotong buat bayar setengah dari penalti itu. Plus komisi juga loh. Jadi kasarnya gaji kedua gue ambles. Gue si mikir nggak papalah, gue ikhlas asalkan gue beneran bisa go out dari kerjaan gue itu. Sebenernya bukan temennya nggak enak atau kerjaannya berat sih. Semuanya asik banget bahkan kerjaannya pun nggak capek banget.

Tapi terlebih karena gue di sana kerja shifting yang menurut gue susah buat punya waktu jalanin bisnis online gue dan juga sallary, komisi yang suka ngaret dan kurang buat hidup gue itulah yang bikin gue lebih yakin buat gak di sana lagi. Di tempat designer itu, sallary yang ditawarkan lebih dari UMR Jakarta dan akan naik di bulan ke-4 gue kerja, yang menurut gue itu kesempatan emas yang bisa gue dapet hehehe. Lalu, gue langsung urus semua berkas yang bisa bikin gue keluar lebih cepat dan akhirnya bisalah gue resign dari tempat itu per Januari 2017.

Lega. Tapi sedih karena gue udah ngerasa nyaman sama temen di sana, sebelum ada masalah yang menyangkut keuangan, yang di mana seolah-olah gue menjadi penyebab ada uang yang miss di sales harian itu. Wah, jadi bikin bad ending sih, tapi ya sudah semua sudah clear dan gue udah ikhlas buat semua yang gue lakuin di sana. Namanya juga kerja, pastilah nemuin hal-hal begitu, betul?

And then, di minggu awal Januari ini gue udah mulai sibuk ngurusin paspor (maklum gue belum pernah ke luar negeri jadi paspor pun belum punya). Nah, setelah bikin paspor, gue udah searching-searching tentang tempat di Malaysia itu. Dan tinggal prepare buat berangkat di tanggal 15 Januari 2017 nanti. Pokoknya di akhir tahun 2016 itu, gue dapet ilmu yang menurut gue belum tentu didapetin sama orang lain. Kita syukurin aja lah ya alhamdulillah.

Semoga semua berjalan lancar sampai gue bisa manjang juga kerja kali ini haha amin. Intinya sih, Allah tidak akan mengubah nasib dari hambaNya kalau bukan hamba itu sendiri yang berusaha.

Sekian dan terima kasih.