Mudah-mudahan kau masih ingat, kapan dan di mana saat kita pertama jumpa. Kapan? Ya itulah semoga masih kau ingat ya

Pun dulu, iya masih jelas nampaknya dalam benak ini. Ucap indah dan harapan bersamaku pernah kau lontar. Ah terlalu indah bila hendak ku baca dan diingat kembali, Tuan

Walaupun tidak pernah ada seucap kata yang menyatakan untuk saling mengikat, tapi aku pernah dan kau pun berharap janji itu ku ikat bersamamu, iya hanya bersamamu.

Ah tapi memang itu hanya harap dahulu kala Tuan, dan mungkin sekarang kau telah lupa dimakan waktu.

Dan mungkin kini kau telah mengukir harap dengannya yang entah siapa, merana memang. Sungguh

Advertisement

Lalu Tuan, semoga kau selalu dalam lindungan Tuhan, bait-bait doa dariku dahulu bahkan hingga kini selalu ku ucap.