Pernah enggak sih, kalian punya teman, atau mungkin kalian sendiri, di cap sebagai seorang Pemberi Harapan Palsu atau yang akrab kita sebut dengan PHP oleh teman-teman sekitar?

Iya, kayaknya Pemberi Harapan Palsu, atau yang akrab kita sebut dengan PHP ini, merupakan salah satu hal yang enggak asing di telinga kita. Mungkin sebagian dari kita pernah jadi korban "Si Pemberi Harapan Palsu" ini, yah? Atau jangan-jangan, kalian pernah PHP-in teman kalian sendiri, nih?

Ngomongin tentang si Pemberi Harapan Palsu, kalian yakin enggak sih, kalau memang si "PHP" ini memang beneran ada? Atau jangan-jangan, ini cuma pemikiran kita sendiri aja?

Kali ini, saya udah ngobrol-ngobrol sedikit nih sama teman-teman yang sering di cap "Si Pemberi Harapan Palsu". Memang sih rata-rata dari mereka ini memang good looking dari segi penampilan, di tambah lagi social skill mereka yang bisa di bilang lumayan bagus. Enggak heran kalau pertemanan mereka itu cukup luas, dan bahkan banyak juga yang suka sama mereka.

Tapi respon mereka apa, sih, di anggap seorang Pemberi Harapan Palsu?

Advertisement

Sebenernya gue enggak ada niatan buat PHP-in siapapun. Gua punya keinginan dalam hati buat ngejalanin hubungan yang serius sama cewek. Gua deketin beberapa cewek, tapi kadang perasaan gua masih belum pasti. Gua masih kebayang-bayang sama mantan gua yang dulu selingkuh, dan pada akhirnya ninggalin gua. Gua enggak mau hal ini keulang lagi. Sumpah, rasanya sakit.- Iyan, 19 tahun.

Karena dari jaman sekolah gua emang gampang deket sama cewek, jadinya gua di sangka PHP. Iya itu karena dari dulu gua lebih banyak bergaulnya sama cewek-cewek, jadi wajar aja kalau temen cewek gua banyak. Di bilang deketin banyak cewek? Iya gua akuin itu. Tapi kadang gitu, karena gua ini orangnya Moody-an dan gampang bosenan, jadinya gua semangat di awal doang deketinnya, nanti kesananya gua udah bosen. Itu sebabnya gua gak pacaran dan lebih baik single aja. Daripada nanti gua pacaran, entar cewek gua terlantar. – Anto, 19tahun.

Gue sih jujur aja, gue banyak deket sama cowok. Iya ada beberapa lah yang menarik perhatian gue. Ada juga yang bikin gue ngerasa nyaman. Untuk pacaran? Gue masih mikir-mikir, deh. Bukannya apa, gue masih belum nemu cowok yang kayak mantan gue dulu. Makanya, gue rada sebel kal0 di cap cewek PHP. Iya gue akuin sih, kalo ada cowok yang deketin gue, gue memang ngerespon mereka. Mungkin respon gue berlebihan kali ya, jadinya mereka mikirnya gue juga tertarik sama mereka? – Awti, 20tahun

Demi tuhan, gua bukannya mau PHP-in cewek. Gua emang dasarnya welcome ke semua orang, apalagi ke cewek. Gua respon bukan berarti gua suka, kan? Gua cuma menghargai aja. Semua gua anggap teman- Pai, 23tahun

Emang dari awal gua enggak pengin menjalin hubungan yang serius dulu sama cewek. Kalo perlu, gua jomblo dah seumur hidup- Anca, 19 tahun

Gua juga enggak ngerti, cewek-cewek kalo sama gua, pasti ketawa dan bahagia mulu bawaannya. Tapi kalo ada yang mikir gua PHP-in cewek, itu salah banget!- Amad, 19tahun

Jadi, menurut kalian, gimana nih? Apa PHP itu memang benar-benar ada. Atau cuma kita nya aja yang terlalu berharap lebih sama seseorang?. Semua kembali lagi kepada perspesi masing-masing.