Kata “In relationship” kalo di indonesiakan artinya kurang lebih jadi “Dalam ikatan”. Ikatan yang dimaksud di sini adalah ikatan cinta, dimana laki laki dan perempuan saling mencintai tepatnya "pacaran".

Ini ceritaku ketika pdkt sama temen smp gue, kebetulan kami satu kelas. Gue dulu kelas sembilan D, jaman dulu sama sekarang beda ya teman teman.. Kalo dulu jaman gue smp masih identik sama cinta monyet, cinta yang suka diem diem gitulah. Anak seusia gue dulu belum seberani anak jaman sekarang, kalo suka langsung nembak "DEER" lain generasi lain cerita. Dulu masih buming bumingnya facebook dikalangan gue, ya berkat adanya facebook tersebut gue bisa mengetahui aktifvitas ataupun biodata atau foto foto yang dia unggah. Saat itu gue juga suka buka profil kadang kadang juga komen kalo sempet.

Nah seiring berjalannya waktu kami lulus sama sama, saat itu juga gue belum sempet mengatakan cinta dan gue cuma jadi pengagum saja. Memasuki sekolah menengah atas kami enggak satu sekolahan jadi tidak pernah bertatap muka, walau udah gak satu sekolah tapi kami kadang kadang juga mengadakan meet up entah itu main atau kumpul biasa. Gue bersyukur setiap kumpul dia selalu dateng, tapi gue masih grogi aja sama seperti gue smp hmm… Kemudian yang gue kagumin dari dia adalah kalem, dari dulu kalem mulu gak ada perubahan, kalo perubahan dari segi fisik sih iya emang berubah tambah cakep makanya gue suka 🙂

Tiga tahun kemudian lulus sekolah, dan gue belum mengatakan apa yang ada di dalam hati gue hmmm… Pada akhirnya gue kehilangan kontak gue sms kebeberapa nomernya tapi gak ada yang aktif, setelah itu gue berhasil nemuin akun twitternya, yah sebelum gue ngechat gue sedikit agak gak yakin kalo chat gue gak dibales soalnya di timeline juga jarang ada aktivitas terbarunya. Saat itu gue ngedm, dan dibales, saat itu gue tiap hari dm'an. Yang gue senengin adalah dia pinter ngembangiin topik pembicaraan sehingga kami ngobrol terus, saat itu juga kami tukeran nomor hp. Kemudian gue ngajakin ketemu, kita ketemu pertama kalinya di suatu event cloth, saat itu gue juga masih grogi… (penyakit lama).

Seusai kita ketemu waktu itu obrolan kita makin nyambung, pada tanggal 17 desember 2015 kemarin gue ngajakin dia nonton film single, film ini menceritakan tentang petualangan dalam melepaskan status “Single”. Nih film cocok banget gue waktu itu saat pdkt. Setelah nonton film selesai kami makan, saat makan itu kami ngobrolin tentang masa masa dulu saat masih seragam putih biru. Nah saat itu gue nyeritain kalo gue suka nyetalking beberapa tahun berjalan ini, syukur dia dengan senang hati mau dengerin cerita gue. Sekian lama gue nyeritain hal tersebut dia balik cerita, dia cerita kalo lagi menggantung sama pacarnya yang telah dijalani kurang lebih 4 tahunan seinget gue. Dia juga ngomong kenapa kamu gak bilang kalo suka, gue jawab gue gak pede. Lalu dia nanya lagi satu pertanyaan ke gue yang gue gak bisa jawab malam itu. Sebenarnya gue malam itu mau nembak, tapi ada satu alasan kenapa gue gak nembak. Pertama dia statusnya masih punya pacar, kedua kalo gue nembak antara diterima atau di tolak 55 banding 45%.

Advertisement

Lalu akhirnya gue pulang tanpa ngomong cinta lagi duh

Suatu ketika dia bikin personal message di bbm, dia nulis "terima kasih 4 tahun ini" trus gue komen, kenapa? Dia jawab gue baru putus, itu sebenarnya moment yang gue tunggu selama ini. Rencana gue, gue mau nembaknya kalo udah sekitar 1 sampai 2 bulanan, gue mikirnya gini kalo seseorang barusan putus itu butuh waktu sendiri ( move on), ternyata anggapan gue itu salah. Dia langsung jadian lagi sama seseorang. Dia bilang ke gue "terlalu lama di gantungin itu justru siap buka hati untuk orang baru". Semenjak itu gue cuma nyeselin kenapa gue gak bilang seusai nonton film waktu itu. Dan sekarang ini kami masih berteman, entah berapa lama lagi dia sama yang sekarang ini. Yang jelas dia akan ada dihati gue terus