Putus? Damn!

Rasanya akhir-akhir ini banyak petir yang menggelegar berkeliaran. Sampe elo harus cari-cari cermin sekeliling rumah, cuma buat ngaca dan ngumpat dalam hati, ‘See, kurang apa sih Gue?’

Guys, percaya deh, di mana-mana tuh nggak ada yang namanya putus rasa nastar durian, yang kalo udah putus terus elo bisa langsung baikan dan maaf lahir batin ala-ala lebaran. Plis, sampe lebaran ayam dan si ayam punya cicit seratus turunan juga nggak ada yang begituan. Ini bukan jamannya Adolf Hitler, yang kalo lo nggak suka, matikan si dia, kelar.

Tapi, kenapa elo masih nggak bisa move on?

Apa sebab si dia terlalu kece badai? Baik banget selama ini? Sayangnya udah kebangetan? Orang tua kalian udah setuju? Temen-temen pada ngedukung dia banget? Atau kalian malah udah nentui tanggal pernikahan? Oh God. What a fucking moment!

Advertisement

Sekarang, setelah lo baca tulisan ini, ambil cermin deh. Lihat baik-baik diri lo. Bayangin, kalau sampe elo masih jalanin hubungan lo sama si dia, tanya ke diri lo, kalau kalian emang nggak cocok, mau maksain Tuhan buat nerusin hubungan kalian? Elo yakin nantinya nggak bakal kenapa-napa?

Guys, Tuhan kita itu Maha Baik. Baik banget malah. Tuhan udah nunjukin kalau dia emang bukan yang terbaik buat lo. Mending elo diselingkuhin sekarang, kalo udah keburu nikah? Elo mau ninggalin dia dan anak kalian jadi korban cerai orang tuanya? Come on, ini abad ke berapa sih? Masih jaman mempertahankan apa-apa yang seharusnya nggak perlu dipertahanin?

Gue yakin, sebagian dari elo pasti pas lagi masa sedih-sedihnya malah ngomong, ‘dari sekian banyak manusia, kenapa kalia harus dipertemukan?’ Duh, plis, hidup ini bukan pilem-pilem yang elo tonton di bioskop tiap weekend. Apalagi kisah novel yang lo habisin berjam-jam cuma karena pengen tau ending-nya. Bukan.

Ibaratnya, gue tanya deh, lautan kita itu luas, kan? Banget, 2/3 bumi malahan. Lah, masa ada aja kapal yang bisa tabrakan di laut, kayak itu laut cuma segede Tol Cikampek? Plis, deh! Nah, takdirnya emang udah begitu.

Tuhan itu pengin elo punya mental baja. Kalau hidup lo setiap hari cuma rasa stroberi doang, lo nggak enek? Rasa sakit itu yang bakal mempertemukan elo sama yang selama ini udah nunggu lo di belakang, tapi elonya yang nggak peka sama sekali.

Gue selalu ngingetin sodara-sodara gue tuh kayak gini, ‘bakal selalu ada yang ngelirik lo diam-diam, sadar!’

Ingat baik-baik, tanam dalam benak lo sepanjang hari.

Walau seribu kali pun elo nanya kenapa bisa-bisanya dia khianatin elo, tetap selalu ada alasan kenapa Tuhan setega itu bikin kisah hidup lo jadi begini. Satu, mungkin itu emang pilihan lo. Dua, pilihan lo adalah yang terbaik buat lo. Tiga, apa elo nggak mau bikin pilihan buat move on?

Mungkin, sakit yang elo rasain udah nusuk banget sampe ke tulang. Bahkan elo sampe ketakutan nanti malah jadi ngidap osteoporosis. Encok sana-sini, habisnya sampe ke tulang, kan. Sakitnya nggak ketulungan.

Wajar, Sayang.

Orang-orang yang nggak paham rasa sakit pasti bakal ngelakuin hal yang sama. Mereka akan mengkhianati orang-orang yang lain lagi, sampai rasa sakitnya habis ditelan matahari. Apasih ini. Maksud gue, pahami rasa sakit yang elo rasain. Pastikan elo nggak bakal ngelakuin hal yang sama kayak yang dia lakuin ke elo. Kalau elo malah ngelampiasin ke yang lain, gue pastikan kalau elo sama hinanya kayak dia. Matikan api-api dendam yang berkobar di hati lo. Nggak guna. Mau lo bales dendam berapa kali pun ke dia nantinya, buat apa lo bales dendam ke orang yang hina begitu? Nggak penting. Tottally waste time banget.

Hentikan perasaan lo yang udah sok melankolis itu mulai dari sekarang. Nanti, elo harus yakini hati lo kalau keputusan yang lo ambil adalah keputusan yang tepat. Jatuh cinta, jatuh hati, atau apalah itu namanya, yang namanya jatuh, lo emang mesti harus siap. Pastikan hati lo jatuh pada orang yang mau nangkep hati lo erat-erat. Bukan yang biarin hati lo jatuh sampe pecah-pecah berkarat. Kalau perlu, hati lo mesti bisa jadi balon empat, biar dia mau megang lo erat-erat. Oke, cukup. Gue mulai ngawur.

Pun masa sih elo nggak tau kalo Tuhan udah dari sononya nyiapin jodoh buat lo yang udah digarisin jauh-jauh hari. ‘Fix. Dia bukan jodoh gue.’

Semisal bokap atau nyokap lo nanya-nanya lagi masalah dia, plis, demi apapun, lo bukan anak abege yang jamannya masih baperan pagi-siang-malam, kan?

Lagian, elo mau hidup lo berhenti sampe sini aja? Anak SD aja kepengen SMP, Kak :’)

Pikirin jodoh lo yang lagi nunggu lo, dong. Manatau sekarang dia lagi nyibukin diri, nyari duit biar nanti kalian bisa nikah sampe punya rumah yang ada kolam renangnya. Ada orang lain selain si dia yang lebih match sama lo. Berhenti habisin waktu lo cuma buat mikirin nggak logisnya dia nyelingkuhin elo atau alasan lain dari si dia supaya bisa mutusin elo. Berhenti ngutuk diri lo sendiri yang ngerasa nggak sempurna sampe bisa-bisanya si dia ninggalin lo. Atau elo malah mikir gimana bodohnya elo yang bisa dibohongi si dia. Ini tuh cuma resiko karena elo pernah milih dia, dan resiko itu bakal bikin elo ngerasa berharga banget pas nemu orang yang elo banget, yang beneran sayang sama lo, berharganya sampe tumpeh-tumpeh.

Mau tetep di hati yang hina begitu atau bersihin hati lo buat orang lain?

Makanya, move on!