Kenapa kebanyakan orang menilai hanya dari cover? Fisik? Gak sadarkah kalo itu semu?

Malam ini gue ga sengaja bincang-bincang sama satu teman, dan pembicaraan mengalir sampe ke pembahasan tentang body gue yang memang agak melebar belakangan ini. Wow!

Jujur dahi gue sampe berkerut pas dia bilang “Pertama kenal lu kan kecil gitu, kayanya enak aja diliatnya. Tapi gue heran, kenapa makin kesini malah makin lebar?”

Dan makin berkerut lagi pas dia bilang “Pantesan aja suara lu gak sekeren dulu, sekarang kalo nyanyi engap.”

Dan makin bertambah kerut lagi pas dia bilang “Awas ati-ati nanti laki lu nyari yg lain, kan cowok biasanya bosen kalo liat ceweknya gendut.”

Advertisement

Hei, itu pernyataan paling apa banget yang cukup bikin gue keselek padahal lagi gak makan ataupun minum!

Apakah segitu besar pengaruhnya? Bahkan sampe, sorry, laki-laki yang notabene berstatus sebagai PACAR gue pun bakal lari kalo gue gendut?

Mungkin tepat kalo gue bilang ini gak adil. Bukan dunianya yang gak adil, tapi dia yang ngomong kaya gitu sama gue lah yang gak adil. Well, tenang gue gak marah kok, gue malah ketawa, dan pembahasan itu akhirnya malah bikin gue tertarik buat curhat tentang ini di sini.

Gue heran, apa bener gendut itu jadi salah satu aspek yang bikin cowok bisa bosen sama cewek? Terus cewek yang gendut apa kabarnya? Apakah kebahagiaan mencintai dan dicintai hanya untuk cewek yang body-nya kaya mbak Aura Kasih? Atau mbak Dian Sastro? Terus gimana dengan mbak Audy? Mas Iko Uwais coba tolong dong komentarnya! *Loh

Menurut kacamata gue, ehem, ceilee bahasanya (kacamata gue loh ini ya yang ngomong). Tubuh itu emang bener karunia Tuhan yang luar biasa dan harus kita jaga. Tapi bukan berarti semua cewek harus langsing atau intinya gak gendut lah ya (entah ada berapa banyak kata yang mendefinisikan tentang cewek yang sempurna di mata cowok itu, intinya di sini gue sebut GAK GENDUT).

Ada yang bilang itu tentang perawakan, emang ada cewek yang dasarnya gemuk, mau dia diet ampe 3 bulan puasa non stop, tapi tetep aja gemuk. Dan ada juga cewek yang emang dasarnya kurus, jadi makan 3 karung beras plus petani-petaninya bahkan sampe traktor-traktornya juga dalam satu hari, dia ga bakal gemuk. Percaya? Entah, coba tanya aja sama Galileo. *Loh

Tapi serius. Contoh sederhananya di rumah gue, ada nyokap dan kebetulan gue punya dua kakak perempuan yang perawakannya beda. Nyokap waktu muda emang gemuk, dan terbukti sampe detik ini bisa gue bilang body nyokap emang empuk kaya kasur(maafkan anakmu ini mama).

Terus kakak gue yang pertama, perawakannya kecil, mungkin ngikutin bokap. Bisa dibilang porsi makannya cukup banyak, tapi sebanyak apapun ya badannya segitu-gitu aja. Lain halnya sama kakak gue yang kedua. Kalo dia mungkin nurunin dari nyokap ya, body-nya agak sedikit gendut. Dan itu bikin dia harus ekstra ngontrol porsi makannya, karena kalo kebablasan bisa kacau dunia persilatan! *apasihsil!

Terus apa kabar sama gue? Oke gue ngaku, gue emang ngasal aja kalo makan. Gak peduli berat badan, kalo nafsu makan lagi baik ya gue banyak makan. Tapiii, itu jarang banget!! Dan gue lebih sering makan nasi itu paling banyak 2x dalam satu hari, itupun porsinya ga bisa dibilang banyak.

Gue juga bingung, apa yang terjadi sama diri gue beberapa bulan belakangan? Nafsu makan bisa dibilang lagi kurang bagus, tapi kenapa bisa tambah melar? Mungkin kebanyakan ngemil, atau mungkin kurang olah raga?

Dan masih banyak kemungkinan-kemungkinan lain yang cuma bisa jadi bahan tebak-tebakan aja karena sampe sekarang gue juga belum nemu jawabannya.

Terus suara gue? Yahh, emang gue juga ngerasa suara gue gak kaya dulu. Kurang lebih sekitar 3 bulan belakangan suara gue berasa makin sember, dan gue sering KO di nada-nada tinggi. Padahal sebelumnya gue punya suara lantang plus tinggi yang bikin gue pede kalo disuruh nyumbang suara (bukan pemilu ya!).

Tapi kan, lagi-lagi tentang tapi, kita punya satu contoh, Mbak Adele si pelantun lagu Someone Like You. Seperti yang kita tau seperti apa bentuk tubuhnya, bahkan gak jarang jadi pembahasan media. Tapi beliau nyaman-nyaman aja, dan cenderung gak mempermasalahkan bentuk tubuhnya yang emang agak sedikit lebar.

Berarti berat badan bukan factor utama penyebab menghilangnya suara gue yang dulu, kan?

And than, about my boyfriend.

Pacar gue. Mmmm.

Pernah beberapa kali gue terlibat pembahasan tentang ini sama dia, tapi yang gue liat respon dia biasa aja, gak mempermasalahkan. Paling yah sesekali dia emang suka ngeledekin gue yang makin lebar sihh emang. Tapi sejauh ini semua baik-baik aja, meskipun hubungan kami sedang tidak baik-baik aja, memang benar dia berubah akhir-akhir ini :’( (Lohh, kok curhat kesitu-situ???!!!).

Ehmm! Enggak lah ya, gue rasa penyebabnya bukan gara-gara itu. Eh tapi jujur sempet kepikiran juga sih, astaga apa iya?!

Oh iya, gue inget gue pernah ngobrol sama salah satu kenalan di social media. Kebetulan dia laki-laki. Waktu itu kita lagi bahas tentang kriteria pasangan. Dan tahukah anda, dia dengan jelas dan gamblang bilang kalo dia suka cewek yang gemuk! Wow! Ada berapa laki-laki kaya gini di dunia? Boleh pesen satu? *ehh.

Tapi serius. Laki-laki ini bilang dia suka sama cewek yang body-nya agak gemuk, karena terkesan sehat, segar, dan lebih berisi (tapi gak obesitas juga kan bang? Wkwkwkk). Gemuk di sini dalam artian lebih berisi ya, bukan terus gendut, apalagi buntet -_-.

Well, ini lagi-lagi soal pandangan. Gak semua cowok gak suka cewek gemuk.

Kalo ada yang bilang “Awas nanti pacarnya cepet bosen kalo gemuk.” Ya itu tergantung si pacar itu sendiri. Termasuk kategori yang manakah dia? Yang pasti, semua laki-laki punya pandangan tersendiri, dan sudah pasti berbeda-beda. Kalo memang merasa kepikiran, gak ada salahnya tanya sama si mas pacar, blak-blakan aja, kemudian kalo emang dia gak suka ataupun kurang suka, yahh cari solusi bareng-bareng.

Yang penting intinya tetep “Be your self!”. Jangan mentang-mentang pacar gak suka kalo gue gemuk, terus gue berubah jadi orang lain demi biar dia suka, padahal itu bikin gue tertekan!

Dan kalo gue, selama gue sehat, gue udah cukup bersyukur :’)