Saat itu, saat umur saya masih belasan dan saya baru memulai masa SMA saya. Awal memasuki sekolah yang baru, seperti anak anak yang lain, pasti merasa asing tapi juga senang karena mempunyai kawan baru, semakin waktu berjalan lama lama semua menjadi akrab satu sama lain.Saat saya kelas 1 SMA saya mempunyai teman2 baru bernama Tyas, Amel, Rere, Uwi dan Lisa.

Awal saya melihat mereka semua awalnya saya fikir menyebalkan tapi ternyata jauh dari perkiraan, ternyata mereka sangat lucu menghibur hari hari saya di sekolah setiap harinya. apalagi sahabat saya satu itu yang bernama Amel, anaknya kecil, mungil, lucu banget waktu awal saya melihat dia. Saya melewati kelas 10 saya lebih sering dengan Amel walaupun memang saya dan kawan saya yang lain juga satu kelas. Anak ini lucu sekali, gemas rasanya dengan tingkah lakunya, mungkin yang mengenalnya akan sepemikiran dengan saya. Kalau belum mengenal dekat dengan Amel mungkin akan berfikiran "anak ini banyak gaya banget" padahal memang seperti itulah anaknya apa adanya sekali.

Walaupun Amel sebenarnya tidak seceria yang terlihat diluar, iya, dia mempunyai sakit yang hanya dengan mukjizat Allah sakit itu bisa diangkat dan dia bisa sembuh kembali, saat itu difikiran saya dia pasti dapat bertahan hidup lebih lama karna sejujurnya saya sangat merasa beruntung mempunyai sahabat seperti dia, tidak ingin rasanya berpisah.

Saat SMA saya dan Amel dulu tidak pernah membawa motor sendiri ke sekolah, selalu dijemput, jadi saya dan Amel lebih sering menunggu dijemput bareng sehingga itu membuat saya lebih dekat dengan Amel daripada teman yang lain. Setiap hari di sekolah ada saja yang saya dan kawan kawan saya tertawai, entah itu tentang hal konyol sampai hal yang tidak penting, dan ada Rere yang selalu mengajak bermain ABC 5 dasar, sial nya aku sering kena tamparan bedak karna tidak bisa menjawab. Singkat cerita tahun 2011 saya dan kawan kawan memasuki kelas 2 SMA, saat jaman itu setiap naik kelas pasti akan beda teman lagi alias diacak lagi kelasnya, sayang sekali saat itu saya tidak sekelas lagi dengan Amel, tapi saya tetap sekelas dengan Uwi gadis jawa yang terlihat chinese saat kelas 1 SMA sering ku panggil Amoy hehehe.

Saya mempunyai kawan baru loh di kelas 2 ini, yang dulu kita musuhan tidak akrab sekarang satu kelas dan satu genk namanya Sito dia sahabat saya yang cemburuan kadang bikin gemes hahaha. Awal awal kelas 2 saya belum bisa move on dengan anak menggemaskan bernama Amel ini, dia masih sering saya bopong ke kelas saya, mengaku ngaku kalau dia anak kelas saya padahal bukan, saya sering tertawa kalau teringat tingkah kita saat itu. Di kelas 2 SMA ini saya mengetahui lebih banyak tentang penyakit yang diderita Amel dari kawan saya, saya merasa masih belum percaya saya masih yakin Amel akan bersama kita sampai kita sama sama mempunyai anak nanti.

Advertisement

Singkat cerita, Saya, Uwi, Sito, Rere dan yang lain tidak pernah lupa satu sama lain tetap tegur sapa dan bercanda bareng walapun beda kelas. Kini kita memasuki kelas 3 SMA saat saat mau meninggalkan putih abu abu. tetapi aku dan Amel tidak pernah jauh,kita tetap dekat walaupun tidak bisa sesering saat kelas 1 dulu.. kelas ku dan Amel tetanggan, aku IPS 1 dan dia IPS 2, iya kita anak IPS lho. Kenapa saya sangat suka sekali bersahabat dengan Amel? Bukan karena yang lain tidak suka, saya juga suka bersahabat dengan sahabat saya yang lain, tetapi saya merasa sangat nyaman sekali dengan dia. Amel adalah orang yang sangat memahami temannya, berusaha mengerti keras kepalanya saya, walaupun keliatannya suka bertingkah seperti anak kecil tapi sifatnya tidak egois seperti anak kecil, tidak suka menjelek jelek kan kawannya yang lain kalau tidak kepepet sebel banget amel tdk akan bergosip.

Sayang sekali masa SMA ku terasa sangat sebentar, tau tau sudah lulus saja dan melepas masa putih abu abu. Entah kenapa saya pengen banget ikut Amel kuliah satu universitas dengan dia, tapi saya juga ingin ber kuliah di universitas Negri sedangkan Amel di Swasta, ternyata nasib kita beda, aku di negri Amel di Swasta yasudah akhirnya kita pisah jauh. Saat Kuliah semakin makin jauh, Amel sangat susah ada waktu untuk saya dan teman teman lain, mungkin juga tidak diperbolehkan ibu nya keluar karena sakit yang dilanda nya saat itu. Kita sempat bertemu sih tapi sepertinya saat saya Semester 2 dan 1, semua teman teman mencari Amel, kangen dengan dia. Seperti yang aku bilang dari awal memang Amel anaknya sangat ceria dan dapat membangun suasana jadi ramai.

Tapi lama kelamaan kita melupakan itu, yasudah mungkin dia sedang sibuk. Waktu ke waktu berjalan.saya memasuki semester 5 saya masih sering keluar main dengan uwi, tyas ataupun teman SMA saya yang lain saya sudah jarang mendengar kabar dari Amel tapi terakhit saya lihat dia sedang mempersiapkan tugas drama dikampusnya setelah itu saya tidak tahu lagi.

Pukul 20:00 WIB Malam itu saya ditinggal Ibu sendiri dirumah, saya sedang dikamar asik dengan HP saya tiba tiba teman lama SMA yang dulu tidak pernah menghubungi saat itu mengirimkan saya pesan yang isi nya bertanya "vin, kamu tau kabar tentang Amel?" Awalnya ya saya kira dia mau ajak gosip saya jadi tidak saya pedulikan, tapi kemudian kawan saya yang satunya juga BBM saya "bro, km tau Amel kan?" Nah akhirnya saya buka bbm nya saya jawab "gatau tuh bro, knp?" Trus dia jawab "Amel ga ada bro, tolong kabarin yang lain" disitu saya langsung shock, bingung dan ga percaya. Saya langsung kasih tau Uwi dan teman teman lain tentang kabar ini, mereka semua sedih apalagi uwi yang juga pernah dekat dengan Amel. Saya tidak mengira akan secepat ini sahabat saya pergi sebelum bisa berkumpul bersama.

Hari untuk melayat pun tiba, sebelum ke tempat Amel saya menangis rasanya dalam hati saya berkata seperti ini "aku hari ini mau takziah, sudah siap dengan baju serba hitam dan jilbab hitamku, tapi ini beda, aku takziah melihat sahabatku sendiri terbujur kaku dibalut kain putih". Memasuki rumah amel hati saya rasanya senang entah kenapa saya masih merasa "aku mau menemui kamu mel, aku seneng banget akhirnya kita ketemu" entah ini gila atau apa tapi saat itu yg saya rasakan seperti itu! Seperti ada yang mengikhlaskan hati saya untuk jangan sedih, kamu akhirnya bertemu sahabatmu yang lama tidak kamu temui. Tetapi saat masuk saya melihat Uwi menangis saya jadi ikut sedih saya lama lama jadi ikut nangis… Saat saat yang ditunggu datang.

kami dapat melihat amel, saya, tyas, uwi, rere dan yugis. Rasanya impian kita untuk dapat berkumpul menjadi satu dapat terwujud saat itu, kita semua berkumpul ditempat itu menemui amel walaupun tidak dapat mendengar canda dan tawa seperti yang biasa Amel lakukan untuk menghibur kita semua. Sampai sekarang kalau kita sama sama ada waktu, kita berkunjung ketempat amel, kita mendoakan dia memuaskan rasa kangen kita. Amel… harapan kita sebagai sahabat mu, semoga kamu sudah di surga sekarang, kamu sudah melepas rasa sakitmu, kamu tidak perlu lagi kontrol kerumah sakit, kamu tidak perlu lagi menahan rasa sakitmu.

kamu sudah diberikan tempat terindah disana dari Tuhan, lebih dari 6 tahun km memperjuangkann sakitmu, saat nya kamu bahagia disana… semoga kamu bisa membantu sahabatmu kelak untuk mengikuti mu ke surganya. Salam dari kami sahabat sahabat mu yang masih berjuang dengan kehidupan dindunia ini… doakan kami disini ya mel… Kami sangat menyayangi mu sahabatku, selamanya kami tidak akan lupa pernah mempunyai sahabat seperti mu, si ceria, si periang, si lucu nya kita.