Pada akhirnya, Tuhan tidak memaksakan apapun kepada kita. Bahagia dapat direkayasa, tergantung seberapa besar rasa syukur kita.

Bohong jika kamu tidak pernah merasa bosan dengan betapa banyak dan rumitnya masalah hidup. Lebih bohong lagi jika kamu bilang tidak ada satu kebahagiaan pun yang pernah singgah dalam hidup. Itu artinya setiap orang, setiap kehidupan, dan setiap cerita, punya potensi untuk lebih bahagia daripada bersedih.

Merasa kurang bahagia bukan berarti kamu tengah bersedih. Itu adalah dua hal berbeda. Begitu juga dengan momen saat kamu sedang jatuh, terpuruk, dan merasa rendah. Kesedihan yang membuncah-buncah bukanlah representasi dari ketidakbahagiaan. Ada hal-hal esensial yang lebih mendasar dari dua premis tersebut.

Kamu tidak mendapatkan bahagia dari apa yang kamu miliki. Kamu juga tidak mendapatkan sedih dari apa yang kamu lewati.

Lucunya, menjadi bahagia adalah hal yang absurd. Seperti yang saya tulis di atas, bahwa manusia tidak ditakdirkan untuk bahagia saat kita mendapatkan sesuatu. Begitupun sebaliknya, kita juga tidak dijamin ntuk menjadi sedih saat kita kehilangan sesuatu. Bahkan, terkadang berlaku hal sebaliknya. Kita akan bahagia saat kehilangan sesuatu, dan justru bersedih saat mendapatkan sesuatu. Saya yakin kita semua pernah mengalami hal demikian. Kalau sudah begitu, rasanya sah jika poin ini kita sepakati bersama.

Ukuran bahagia setiap orang memang berbeda. Tetapi sumber bahagia kita semua adalah satu.

Ini yang saya ingin katakan, sumber kabahagiaan paling abadai adalah merasakan ketenangan batin. Hal yang begitu mendasar dan secara langsung tiadk ada hubungannya dengan kebutuhan materi. Jika saya diperkenankan untuk membawa isu keagamaan di sini, intinya adalah hubungan vertikal antara makhluk dan tuhannya. Sumber bahagia adalah hidup penuh syukur, senantiasa positif, serta

Ibarat hidup, bersyukur adalah udaranya. Manusia tidak akan mati tanpanya.

Advertisement

Yang memilih untuk bahagia adalah yang lebih sering bersyukur. Saya beberapa kali memposkan kalimat ini:

Ibarat hidup, bersyukur adalah udaranya. Manusia tidak akan mati tanpanya.

Karena menurut saya, kalimat di atas sangat mewakili apa yang saya yakini, apa yang membuat saya bahagia selama ini, dan saya ingin membagikannya kepada semua orang. Bersyukur adalah kunci utama kebahagiaan. Memang banyak yang berargumen tentang sisi negatif menjadi pasrah dan sebagainya, tapi saya tidak melihat adanya korelasi antara pasrah dan senantiasa bersyukur. Mereka adalah dua hal berbeda. Bersyukur adalah menerima dengan lapang. Pasrah adalah menerima dengan kekecewaan.