Idup tu emang gak nyenengin kalo sendirian. Sendirian itu mirip kayak main game PC tapi gak ada lawannya. Ngebosenin…! Kayak main kartu tapi gak ada yang masang bet. Nggak ada gregetnya…! Kayak main bola dilapangan besar terus ngegiring ke gawang lebar yang gak dijaga. Kayak orang begok, lari-lari sendirian sambil dibling sendirian terus ngebobol gawang tanpa keeper. Capek juga lagi. Apa gunanya!

Yah, gitu deh kalo idup kagak punya temen, selalu aja jadi bahan olok-olokan kesepian. Bencana besar dalam hidup manusia itu ada 10. Nomor 1 itu kehilangan hati. Itu paling krusial dan parah. Kalo gak punya ati, artinya manusia itu udah mati, dan jadi bagian dari makhluk tanpa misi, yang pada akhirnya sia-siain kehidupan ini, terus gitu aja mati. Wes, putis amat BANG…! 😀

Tapi, kalo ngomong soal bencana besar dalam idup manusia, sebenarnya yang Cuma diperbincangkan itu bukan nomor 1. Nomor 9 ampe 2 juga jadi bahan perhatian juga lho…. Yang gak kalah populer itu nomor 5. Yep, nomor 5, IBU SUSAN…! Eh, jadi malah arisan ni orang! Bruk: dorong ke jurang. AAAAHHHKKK!!! Mendaki lagi 😀

Yaudah, lupain luka gua. Kita masuk ke topik.

Nomor 5 itu adalah bencana yang datang dari hati juga gan. Cuma agak beda. Soalnya ini gak ngebawa kematian hati. Yang lebih penting lagi, nomor 5 consist of a temporal or permanent psicological deficiency. Masalahnya adalah: hubungan ekstern antar sesama.

Advertisement

Karena manusia itu makhluk sosial (bukan socialista ya) manusia memerlukan warna lebih dalam hidupnya. Beda sama hewan yang hanya punya dua warna. Kalo gak item ya putih. Malem ama siang. Tidur ama makan. Gitu aja tiap ari. Jadi, kalo ada manusai yang kayak gitu, berarti dia hewan. Kagak mikirin orang lain soalnya. Hanya mengkonsiderkan dirinya aja. Makhluk bumi yang terisolasi oleh intern program dalam dirinya. Center view of self.

Gak. Manusia gak boleh seperti itu. Kita ini makhluk sempurna yang diberikan wujud, nyawa, kemampuan bergerak, dan pikiran. Otak kita ada isinya dan organ itu memiliki kemampuan untuk memanipulasi banyak hal. Termasuk hubungan. Memanipulasi di sini berarti menciptakan suatu karangan abstrak yang nantinya akan jadi tindakan yang dilakukan oleh tubuh.

Misal, kalo kita mikir mau bicara sesuatu, perintah tersebut akan disampaikan dari otak ke mulut. Dan begitu seterusnya. Mulut (bicara/komunikasi) adalah salah satu bentuk tindakan yang merupakan kebutuhan manusia. Kalo gak bisa ngomong juga, manusia pasti pengen dimengerti jika menginginkan sesutu kan. Kayak orang bisu. Karena dia gak bisa ngomong, mereka ngomong lewat bahasa tubuh yang bisa dimengerti buat menyampikan pesan mereka. Atau gak dengan tulisan. Dengan cara itu mereka bisa dipahami oleh manusia lain, dan manusia lain bisa berinteraksi dengan mereka.

Intinya, manusia itu perlu berkomunikasi untuk saling memahami. Jadi, intinya, manusia itu adalah makhluk sosial.

Pernah ngerasa gak gimana suasana di mana ELO-ELO masuk ke sekolah yang gak seorangpun kampret-kampret di sekolah lo itu gak lo kenal sama sekali? Yep, ada yang iya ada yang enggak.

Pastinya kesepian dong gak punya temen. Apalagi buat mereka yang hatinya sensitif. Ugh…. SENSITIF 😀

Dan untuk mereka yang punya kesulitan dalam matematika, gak ada temen sama dengan gak bisa nyontek. Dan artinya, nilai merah. Itu adalah balasan buat mereka yang gak mau berteman.

Dari tadi bleber-bleber terus sih. Kapan mulainya?

Maaf, maaf. Prolog itu penting. Jadi penulis perlu memasukkan impak yang penuh kehebohan, biar bisa dapat banyak share dan comment positif.

Oke. Karena kita tahu manusia itu makhluk sosial, tentunya kita juga tahu kalau manusia butuh berteman. Dari kebanyakan teman yang kita miliki mereka itu pasti punya banyak karakter yang gak bisa ditebak. Tapi banyak juga yang punya satu karakter aja. Kalo udah baik ya baik aja. Kalo jahat ya jahat aja. Astaghfirullah, jangan gitu dong. TOBAT! Jangan jahat mulu. Ditangkap KPI ntar baru tau rasa lu. APA HUBUNGANNYA TONG…!!! 😀

Yep, gak ada 😛 Oke, kita balik ke topik.

Sebut berapa banyak temen lu di dunia nyata yang masih ada ampe sekarang! Sekarang, lu tau kalo lu punya banyak teman, beberapa teman, dua teman, ato hanya satu aja. Yah, satu tapi menjanjikan keloyalitasan ya gak apa-apa sih. Tapi kalo bisa, cari lagi, yang sama loyal dan baik kayak dia. Dengan begitu hidup bisa lebih indah J

Tapi, dari kebanyakan teman-teman yang lu milikin, apa menurut lu semuanya deket sama elu? Pernah gak mikir begitu? Ya, ya, ya. Pasti gak pernah, kan…. Ngaku aja. Lu cuma tau bertemen aja, tapi gak pernah memikirkan apakah temen lu itu udah lu kenal apa belom.

Di artikel ini gue bakal ngeberi (bukan gibeng nih) beberapa kategori orang-orang yang deket ama kita. Bagi mereka yang memiliki orang-orang di bawah kategori ini, pastikan kalian mikir lagi apakah kalian udah bener-bener paham dengan mereka. Semuanya sama, temen. Ya, tapi dalam banyak arti berebeda dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing. Ini dia:

Sahabat

Sahabat= Samuel Hutabarat. Bukan! Ya, orang yang dikategorikan paling utama. Kenapa gue naruh kategori ini pertama? Karena kebanyakan orang lebih rely ama nih kategori daripada teman ato keluarga. Sahabat itu adalah seseorang (atau lebih) yang udah bener-bener deket ama kita. Saking deketnya ampe-ampe kita gak akan segan lagi buat masukin es ke dalam tengkuknya :D. Ugh, dingin. Kategori ini cenderung hanya satu atau dua. Terkadang tiga. Tapi umumnya hanya satu. Sahabat ini adalah orang dekat yang selalu ada, biarpun kita dalam kondisi terpuruk sekalipun. Beda ama temen yang cuma datang buat minta ditraktir dan kavor kala lagi bokek. Sahabat adalah manusia dengan hati dan logika tertinggi di antara semua kategori. Kalo lu punya sahabat—seburuk apapun sikapnya—lu pasti lebih milih dia daripada pacar. Karena sahabat itu sukar didapat, dan pacar itu mudah diganti. Sekali kita kehilangan sahabat, maka kita bakal sulit buat nemuin seseorang kayak dia. Mereka orang yang mengerti kita, luar dalam. Orang yang bener-bener concern sepenuhnya. Walau terkadang ngejengkelin. Tapi, begitulah sahabat bekerja. Mereka menceriakan kita, dengan cara-cara yang gak kita gak pernah sadari apa maksudnya.

Keluarga

Ibu, ayah, saudara-saudari, sepupu, nenek, kakek, dan anggota lainnya. Keluarga masuk di urutan ke 2. Kebanyakan orang bakal takut kalo ada keluarga yang tahu dia punya masalah berat. Orang-orang ini udah ada sewaktu kita lahir, dekat sejak awal, dan selalu aja ada di sekitar kita semasa kita tumbuh. Namun gak semua bagian dari keluarga adalah orang terdekat kita. Ada beberapa yang bahkan gak pernah mau merhatiin kita. Ada yang gak nginginin kita idup, dan ada yang ngebenci kita. Begitulah intrik dalam keluarga. Kalo mak lu ama babe lu kawin tapi gak direstuin, lu bisa kena dampak besar di mata keluarga keduanya. Terkadang adik ato kakak lu juga ngerasa lu itu cuma gangguan. Ampe-ampe lu sering di bully dan dibantah ama mereka. Anak-anak manja yang biasanya keg gitu. Yah, itu sisi negatifnya. Tentu, gak selalunya begitu. Survey Kak Seton mengatakan bahwa 90% keluarga di Indonesia ini mendapatkan hidup layak tanpa konflik. 10% lainnya—penuh trik dan intrik. Ada yang dibenci dan ada yang disayang. Kakak dan adik bisa jadi pen-support yang terbaik yang lu gak bakal pernah tahu lho. Kayak adek gua. Gua mecahin piring kesayangan mak gua dulu waktu kecil. Waktu itu kakak gua ngeliat kejadian itu. Waktu mak gua nanyak gimana piringnya bisa pecah, kakak gua bilang dia kepeleset terus gak sengaja mecahin piring itu. Kakak gua dimarahin deh. Gua udah dilindungin oleh kakak gua waktu itu. Lihat, seberapa indahnya pertemanan antara saudara. Lu punya saudara gak? Kalo lu punya, sebaiknya jangan pernah bertengkar ama mereka. Kalo gak, lua bakal nyesel seumur idup. Masa kecil ke remaja itu gak lama. Cuma 15 tahun. Terus kita beranjak dewasa dan keluar dari keluarga untuk mengeksplorasi dunia. Udah jarang bisa ketemu saudara lagi deh. Makannya, selagi ada waktu, jadikan waktu itu sebagai masa-masa berharga untuk diukir bersama keluarga kita. Ibu, ayah, adik-kakak, dan yang lainnya. Keluarga itu adalah bagian penting bagi kita. Jadi, jagalah baik-baik. Terutama mak dan kakak/adik perempuan lo.

Teman-teman

Teman-teman. Dari katanya aja kita udah tahu. Mereka itu bersifat plural. Banyak. Teman-teman adalah orang-orang yang kita temui, ketahui, kenal, dan berhubungan secara frekuen. Mereka bisa dari mana aja. Teman sekelas, orang sekampung, co-worker, kenalan di media sosial, ato juga rekan satu klub. Yah, mereka lebih menyenangkan dari sahabat ataupun keluarga. Karena jumlah mereka banyak, berkumpul dan menghabiskan waktu bersama mereka itu lebih menyenangkan. Kalo sahabat kan cuma satu, sedangkan keluarga memiliki batasan-batasan tertentu untuk melakukan suatu kegiatan. Lu gak mungkin ngajak babe lu nonton kartun bersama, kan. Kecuali kalo babe lu otaku juga 😀 Ah, tapi, biarpun mereka rame, sebenarnya teman-teman itu adalah makhluk yang kurang jelas signifikansinya. Karena mereka banyak, lu gak bisa tahu, ato utuh ngedeketin semuanya. Ada banyak rahasia yang lu gak ketahui tentang teman-teman lu, gak kayak sahabat lu yang lu pahamin 100%. Karena itu terkadang lu gak paham gimana pola pikir mereka. Mereka itu mirip kayak gradasi warna: variatif. Dan gradasi warna memiliki banyak corak. Dan corak memiliki banyak sifat. Dan bisa menaruh banyak perasaan terhadap kita. Terkadang kita bahkan gak tahu yang mana satu karakter yang mereka mainin di depan kita dan karakter mana yang mereka pake pada orang lain. Mereka adalah makhluk misterius. Tapi, kebanyakan orang lebih suka berada di dalam kelompok teman-temannya, karena ada banyak keseruan di dalam lingkaran itu. walau mereka gak tahu apa yang sebenarnya sedang mereka hadapi. Dalam tawa itu sebenarnya ada kata, Gue bakal ngerebut dia dari lu. Fakta mengatakan, kebanyakan pertengkaran yang terjadi di dunia ini adalah di antara teman. Salah satu kasus yang sering terjadi adalah saling menikung dan tusuk belakang. Hati-hati kala memilih teman. Tidak perlu banyak, yang penting sportif dan bisa dipercaya. Itu sudah lebih dari cukup.

Pacar

Ah, pacar. Bunga taman yang mekar di samping taman bunga lainnya. Warnanya mekar, beraroma segar, penuh akan nektar. Sungguh makhluk indah yang memenuhkanku dengan berkah. Aku bersyukur memilikinya. Lu ngapain baca sajak begituan. Pacara aja kagak punya :O Gue lupa kalo gue JONES 😛 Yah, pacar. Bisa disebut couple dalam bahasa Inggris, atau koibito dalam bahasa Jepang. Di bahasa manapun disebutkan, unsurnya akan tetep sama kok. Pacar itu tetap berarti pacar. Mereka adalah bagian kecil dari semangat hidup kita. Gue gak emang gak punya sekarang, ato lebih tepatnya udah gak punya. Tapi, pengalaman gue banyak kok. Dari nolak, ditolak, menembak, ditembak, mutisin, diputusin, LDR, MPR, DPR, KPK, PBB, lu ngomong apa nyet..!!! Sorry, kelepasan 😛 Ya, kalo pacar, mereka itu lebih kepada hubungan tidak resmi yang dikukuhkan secara ilegal (belum ada surat nikah tapi udah berani pegang-pegang -_-) Untuk kategori ini, gue bisa akuin, kalo memang pacar itu adalah bagian yang sangat dekat dengan kita. Tapi, gak setiap hari. Ada waktu di mana seorang pacar untuk memiliki waktunya sendiri: bergaul dengan dunianya, ato mengganti schedule buat pacar yang lain. APE LU KATE 😛 Yep, begitulah sekiranya. Lu deket ama pacar lu, tapi bukan berarti pacar lu mikirnya gitu. Ada banyak alasan kenapa si dia mau jadi pacar lu ato macerin lu. Karena alasan itu jugalah dia mendekat. Tapi, jika alasan tersebut hilang. Maka cintamu pun terbang melayang hilang di balik bayangan tak bertepian. Dan sejak saat itu, lu bakal ngomong, “Kampret tu cewek!” Gue cowok soalnya ^ _^ Namun, kalo buat mereka yang punya kekuatan cinta sejati antar sesama, kedekatan yang udah lu jalin selama lu bedua mengikat hubungan romantis itu gak bakalan kebablesan dalam kegelapan kok. Jika lu bener-bener merasa dia itu cinta lu, dan si dia juga ngerasa begitu, pasti semuanya bakal baik-baik aja. Dan, mungkin juga lu dan dia bakal menyatu sepenuhnya, dengan surat nikah yang sah. Selamanya, lu bakalan deket ama dia, menjadi temennya, sampai akhir hayatnya. Cinta sejati yang lahir dari hati, dan tetap tumbuh di situ tanpa pernah layu. Salah satu temen terbaik adalah pasangan yang mencintaimu J

Diri sendiri

Huh— Diri sendiri? Ape lu kate…?! Yah, tapi, kalo dipikir-pikir, bukannya itu masuk akal? Tarik contoh, di mana lu gak punya temen seorangpun, dan hanya bisa mengandalkan imajinasi dalam otak lu buat ngeladenin diri sendiri. Diri sendiri itu di sini dimaksudkan sebagai bagian lain dari jiwa lu. Secara teoritis sebenernya manusia itu punya dua polar. Polar adalah jiwa yang berbeda. Mirip kayak dua kutup pada magnet. Yap, kalo ada yang pernah denger kata ini ‘alter ego’ maka mereka akan tahu gimana caranya bicara pada diri sendiri. Alter ego adalah bagian dalam jiwa manusia yang dikendalikan secara terpisah, oleh diri mereka sendiri, namun dalam kesadaran yang berbeda. Gak jarang orang-orang yang memiliki kelebihan ini bicara dengan dirinya yang lain saat tertidur. Saat hal itu terjadi, artinya mereka sedang berkomunikasi secara sadar di alam bawah sadarnya. Tentu, alter ego itu gak bisa ditemuin terus setiap hari. Karena cuma dalam kesempatan tertentu aja lu bisa ketemu dengan diri lu yang satunya lagi: sisi gelap ato sisi terang lu. Dari situ lu bakalan ngebincangin banyak hal yang bertentangan dengan dua prinsip lu yang berbeda itu. Baik gak mau jahat dan jahat gak mau baik. Selalu aja berargumen, dengan diri sendiri. Tapi, sebenarnya ada ilmuan yang bilang—yang tidak mau disebutkan namanya—bahwa alter ego itu bukanlah bagian dari fenomena mistis. Itu merupakan kejadian di mana seorang manusia menghadapi masalah psikologis yang menentang kedua sisi dalam dirinya. Hal yang wajar. Hanya berbeda cara. Kebanyakan orang-orang yang memiliki alter ego ini sebenarnya punya masalah mental. Dan, mereka sendiri gak nyadar akan hal itu. Tapi, daripada mempercayai orang lain, mereka lebih memilih untuk percaya pada apa yang ada dalam diri mereka—diri mereka sendiri. Karena menurut mereka gak ada makhluk yang lebih dekat dari siapapun selain diri sendiri. Mudahnya, mereka mempercayai diri sendiri. Karena mereka yang tahu siapa mereka, karena mereka pemilik karakter mereka.

Ugh… panjang amat. Nih artikel ape cerpen?! Yah GPP dah. Biar greget ama capek yang bacanya 😀 Ini juga berfungsi buat nambah minat baca anak-anak Indonesia juga, kan J Yang jelas, inti dari artikel ini adalah untuk menemukan orang-orang yang paling deket ama kita. Sejujurnya, kalo buat gue sih, gue lebih milih adik ama kakak gue. Bagi gue mereka yang paling deket. Soalnya sejak kecil ampe sekarang gue nyangkut ama mereka mulu. Sahabat gue emang gak ada sejak kecil, karena gue hidup sebagai anak apatis waktu kecil. Tapi setelah beranjak dewasa gue bisa ngilangin sifat itu dan berteman dengan banyak orang. Yah, walau belum punya sahabat sih. Ataupun pacar -_-

Tapi gak apa-apa kok. Yang penting The God always with me J Begitu juga dengan orang-orang yang ada di deket gue. Apapun itu, siapapun itu, dan bagaimana pun itu, mereka yang deket ama lu tetapalah bagian dari idup lu. Orang-orang jahat tetep ada fungsinya. Mereka bisa dijadikan contoh buat elu-elu pada, bahwa di dunia ini gak ada manusia yang sempurna. Sedangkan manusia baik aja masih banyak kekurangannya, kan J Yang peling penting itu, kita gak boleh memilih terlalu banyak, dan membuang terlalu banyak. Lu gak bisa meraup semua orang buat deket ama lu ataupun menolak semua orang buat menjauhin lu. Kita manusia sosial, dan kita hidup dengan pola bermasyarakat. Interaksi membangun manusia, menjadikan manusia itu makhluk beremosi dan membuat suatu bangsa hidup. Coba pikir apa yang akan terjadi jika bangsa Indonesia ini gak pernah berkomunikasi. Wah, bisa ancur nusantara kita. Jadi jajahan Belanda terus dong ampe sekarang!

Yep, itulah kenapa kita perlu berkomunikasi. Dan, dari serangkaian interaksi yang kita lakukan ada beberapa bagian dari diri kita yang lebih dekat dari sekedar mengelilingi. Mereka mendampingi kita, dan kita mendampingin mereka. Seperti kerbau dan burung pipit—saling menguntungkan. Menurut lu, siapa yang lebih dekat dalam hidup lu?

Semoga artikel ini bermanfaat.