Pernahkah kita diremehkan orang? Coba diingat deh, kapan dan karena apa?

Emang gak enak sih diremehin orang. Entah karena tampang kita jelek. Atau badan kita gendut. Apalagi diremehin karena status sosial. Atau bisa jadi sebaliknya, justru kita yang meremehkan orang lain. Suka “mengecilkan” orang lain. Kita merasa lebih berdaya dibandingkan orang lain.

Ngeremehin orang, siapa bilang soal kecil dan simpel?

Sama sekali tidak benar. Ngeremehin orang, bukan soal kecil, gak simpel. Apalagi buat kita yang merasa gak sadar saat ngeremehin orang lain.

Jujur aja, meremehkan atau diremehkan, dua-duanya gak bermanfaat. Kalo saja kemarin-kemarin, sering terjadi siswa yang di-bully di sekolah, atau majikan yang nge-bully pembantu. Sungguh, itu karena sikap ngeremehin. Biasanya yang kuat ngeremehin yang lemah. Yang berkuasa ngeremehin yang gak berkuasa. Atau persekongkolan orang banyak ngeremehin satu orang atau sedikit orang. Uhhh, capek juga sih ngikutin urusan remeh temeh yang beginian.

Ngeremehin orang. Sungguh patut direnungin sih. Ngeremehin, sering merasuk dengan halus ke dalam diri kita. Gak sengaja, gak niat. Banyak orang, gak sadar kita sudah ngeremehin orang.

Advertisement

Ambil aja contoh, saat makan siang kita dihampiri pengemis. Ngasih enggak, tapi kita komentar dan bilang: “Ihhh, masih muda kok udah jadi pengemis”. Atau dalam hati ngedumel, “emangnya gue nenek moyang elu yang ngasih-ngasih duit”. Atau kita bisikin teman sebelah, “ini nih contoh orang malas yang gak mau kerja”. Ya, sah-sah aja sih.

Soal pengemis, terkadang kita serba salah. Bingung, mana yang benar-benar butuh bantuan dan mana yang hanya berpura-pura. Semoga kita bisa menempatkan diri yang baik aja saat mereka ada di dekat kita. Tapi juga gak perlu lah kita ngeremehin orang.

Lha kalo gitu apa masalahnya?

Ya gak ada masalah. Kalo punya masalah, kita udah di polisi kali. Kita cuma perlu sedikit berpikir ulang tentang “ngeremehin orang”. Meremehkan atau diremehkan itu gak ada yang enak. Kalo kita puas bisa meremehkan orang lain, maka saat yang sama ada orang yang menderita karena kita. Kalo kita yang diremehkan orang, maka secara spontan kita jengkel, marah dan benci. Semua itu wajar terjadi dan sangat manusiawi.

Asal kita sama-sama tahu saja. Ngeremehin itu bisa terjadi karena kita merasa lebih hebat atau lebih berdaya dari orang yang kita remehkan. Iya gak? Merasa lebih baik dari orang lain?

Adalah benar adanya. Seekor semut mungkin terlihat tidak berdaya, tapi bisa merepotkan jika masuk ke dalam telinga kita. Duri kecil memang tidak berbahaya, tapi kalo tertancap di tubuh kita dan tidak bisa dikeluarkan pasti sangat menyakitkan. Jadi, ngeremehin bisa terjadi ketika kita menganggap sesuatu itu kecil dan terlihat simpel.

Gak ada alasan yang memberatkan kita untuk ngeremehin orang. Cantik atau ganteng itu gak bertahan lama. Banyak uang dan kaya itu cuma titipan. Pangkat dan jabatan juga amanah sebentar doang. Karena semua yang kita miliki HANYA PINJAMAN dari Allah. Besok atau suatu saat akan dikembalikan kepada yang punya. Siapa ? Allah SWT.

Sungguh, ngeremehin orang menjadi perbuatan yang gak perlu, menguras energi dan gak ada manfaatnya. Semoga kita tidak termasuk yang mudah ngeremehin orang lain. Termasuk tidak suka ngeremehin anak-anak kita sendiri. Karena tidak ada pohon yang besar dan berbuah lebat, tanpa berawal dari bibit yang kecil. Tidak pula ada masa indah, sebelum kita mengalami masa tidak indah …

Sungguh, semua kita sama saja. Dan saling mengingatkan itu perlu. Tak perlu lagi ngeremehin orang lain #StopNgeremehinOrang