Bener nggak sih anggapan gua ini? Cepat atau lambat ketika kita pacaran, karena ingin terlihat sempurna di mata sang pacar, kita sering menjadi orang lain. Seperti yang tadinya si cowok nggak pernah main bola sama sekali, giliran dapet cewek yang suka banget sama bola, apalagi pemainnya juga ganteng, akhirnya si cowok ini pun mati-matian belajar biar bisa jago maen bola, ikutan private online, ikut SSB, dan lihat-lihat trik main bola di Youtube. Semuanya dia lakukan karena apa? Karena ingin menjadi cowok impian sang pacar. Udah itu aja.

Atau kalau ceweknya suka ngeband, si cowok juga langsung ikut les dram, les piano segala macem biar jago main alat musik. Sekalian biar terlihat kece badai kaya orang-orang, jadi anak band coy, ya nggak! Kalau seperti itu, jangan-jangan ceweknya hobi balet, yang parahnya si cowok ikutan les balet juga mungkin. Kan lucu ya! Cowok pakai sepatu moncong balet gitu, pake rok kurang bahan, tapi bulu kaki lebat banget menjulur kemana-mana. Pake baju ala balet yang ketatnya minta ampun, tapi otot gede banget kaya bina ragawan. Bisa bayangin aja gimana jadinya Ade Ray pakai baju balet, lucu dan aneh pasti.

Dan setelah keduanya putus, semua usaha si cowok pun sia-sia, tragis tak berbekas. Yang udah jago maen bola tadi, berubah jadi nggak mau main lagi. Yang tadinya semangat les musik, udah nggak mood lagi, malah dia dikeluarin karena semua alat musiknya dia rusak dijadiin pelampiasan. Yang ikutan les balet pun pindah jurusan jadi les angkat besi. Seolah ketika hubungan keduanya udah berakhir, semua menjadi seperti semula. Kembali menjadi diri kita sendiri.

Cewek juga nggak kalah sama seperti kepura-puraan cowok-cowok tadi. Yang tadinya muka cewek ini misalnya cukup jelek, karena dia udah punya cowok, segala macam make up dipakai. Pakai lipstik lah, bulu mata palsu, bulu idung palsu, muka palsu, wah macem-macem deh. Biar kelihatan paling kinclong kali ya. “Secara dong, di depan do’i kan aku harus cantik!” anggapan si cewek. Sehingga apa? pas giliran si cowok ini liat ceweknya belum dandan, dia shock. Terus bilang, “Pokoknya aku minta kita putus.” Lantas si cowok pun pergi tanpa dosa. Ceweknya nangis, tapi si cowok malah nggak peduli. Soalnya ketika nangis, muka si cewek malah makin jelek!

Terus ini salah siapa? Ya dua-duanya. Kalau kata gua, si cowok ini memang dasarnya kurang ajar, nggak mau terima doi apa adanya. Si cewek juga terlalu antusias untuk menyempurnakan dirinya, sehingga benar-benar menjadi orang lain.

Advertisement

Pacaran memang kaya gini ya. Kita selalu terjebak dalam kepura-puraan, supaya terlihat sempurna di depan pasangan kita. Toh seandainya ada cowok sama cewek pacaran, dan ternyata langgeng sampe ke pernikahan, pasti setelah itu rasanya beda, nggak kaya masa-sama pacaran dulu. Setelah nikah semuanya terasa berubah, nggak seromantis dulu, nggak seindah dulu saat masa-masa pacaran. Karena ketika udah nikah, keduanya dengan otomatis baru terlihat tuh, masing-masing berubah menjadi diri sendiri.

Masa-masa manis dalam kepura-puraan keduanya udah mereka lewati ketika masa pacaran dulu. Dulu aja, ceweknya kejedot pintu, si cowok langsung panik setengah mati:


“Sayang kamu nggak apa-apa kan! Mana yang sakit sayang, mana? Kita langsung ke rumah sakit ya, aku takut kamu kenapa-napa! Ayo!”


 Tapi giliran udah nikah, coba liat! ceweknya kejedot pintu, si cowok nyantai aja gitu, terus cuman bilang:


“Hadeuh, makannya punya mata tu dipake! Gimana sih!”


Padahal kepala si cewek bocor tuh, darah udah berlumuran kemana-mana. “Sayang kepala aku berdarah sayang…” panik si cewek.


“Tinggal telepon ambulan aja si! Ribet banget..” kata si cowok.


Sampai akhirnya si cewek pun meninggal di tempat dengan tragis sekaligus konyol.

Apalagi nih gua kasih tau satu rahasia sama cewek-cewek di sini ya. Jangan cepet percaya bibir manis para cowok-cowok girls. Karena kadang-kadang bibir kita tu gatel banget. Kita susah banget buat nahan, ke cewek yang agak kinclongan dikit aja. Susah nahan buat nggak ngatain hal-hal manis di depan doi. Walaupun kita udah punya pasangan.

Giliran kita lagi sayang-sayangnya gitu sama cewek kita, ngomongnya manis banget: 


“Sayang, satu hal yang kamu harus tau. Kamu itu segalanya bagi aku! Aku gak bisa hidup tanpa kamu.”


Ceweknya jawab, “Iyaa aku juga sama sayang.” Terus cowoknya bilang lagi: 


“Dan aku janji, aku akan selalu ada buat kamu. Aku akan selalu ada di samping kamu. Aku pengen membangun kisah cinta kita berdua hingga selamanya.”


Suatu saat ketika nggak lagi sama ceweknya, ngelihat cewek yang lebih kinclong dikit, dia samperin, dan di modusin juga ternyata, “Sori mbak, punya pulpen nggak ya? saya boleh pinjem bentar?” Si cewek pun kebingungan, “Oh nggak ada mas.” Si cowok ini pun mengeluarkan jurus jitunya: 


“Tapi kalo nomor HP punya kan?”


Akhirnya si cewek pun tersipu malu, terus dia bilang, “Oh saya nggak punya HP Mas!”

Atau ketika lagi reunian SMP misal, ada salah satu temen ceweknya yang berubah drastis jadi cantik banget sekarang. Kesempatan ini pun biasanya nggak disia-siakan oleh para cowok. “Hey, Mia” si cewek pun (Mia) menengok dan dia balik nyapa, “Eh, hai apa kabar?” Wuh makin menjadi kalo cowok ditanggepin gini mah. “Baik-baik, kamu sendiri gimana?” Mia pun menjawab dengan senyum manisnya, “Baik juga kok!”

Di momen inilah permodusan itu terjadi lagi, “Kamu sekarang kok beda yah Mi” Mia kebingungan, “Maksudnya?” Dengan nalurinya, si cowok ini pun bilang:


“Iya serius beda, kamu sekarang lebih sempurna Mi…”


Gadis cantik ini pun masuk kedalam perangkapnya, “Ah kamu suka gembel deh.”

Hihi, makannya jangan cepet percaya oke, moncong cowok-cowok tuh emang kadang gini girls, kalian nggak perlu kaget.

Dan nih saran gua, terutama untuk cewek-cewek. Kalo sampai ada cowok yang ngajak kalian pacaran, pikirin matang-matang girls! Jangan-jangan nih cowok emang modus doang, dia cuma pengen ngelepas hasrat nggak benernya ke kalian. Tapi kalau ada cowok yang ngelamar kalian, nah inilah yang harus diprioritaskan.


Masalahnya bukan sayang atau nggak, tapi si cowok ini “Berani komitmen atau nggak?”


Walaupun ada cowok yang sempurna, mau sama kalian, macarin kalian segala macem, tapi dia cuma nganggep kalian mainannya, ya buat apa. Suruh ke laut aja tu cowok!

Tapi beda halnya kalau cowok ini mau berkomitmen, yaitu dengan ngelamar kalian. Dia pengen pacarannya kalau udah nikah, udah sama-sama halal. Inilah yang keren.

Gua kalau lihat orang-orang di sekitar gua gitu, atau saudara-saudara gua, yang mereka udah menjadi suami istri tapi nggak diawali dulu dengan pacaran, kelihatannya beda banget loh. Dari keharmonisan rumah tangganya aja bisa dilihat. Perasaan kok bisa langgeng banget, selalu bisa romantis. Indah aja kelihatannya, asli gua nggak bohong. Gua aja sampe pengen.

So, ternyata kalau kita menuruti aturan syar’inya, di dalam Islam nggak ada yang namanya pacaran. Tapi Islam itu mengajarkan atau memerintahkan kita untuk menikah. Dan ini ternyata bisa terlihat hasilnya, dan benar-benar nyata, temen-temen. Emang ya, Allah itu ketika memerintahkan sesuatu kepada umatnya, memang bukan tanpa sebab. Pasti ada hikmah di baliknya yang belum kita tau. Gua juga sempet mikir ketika menyadari ini semua, “Oh, ternyata ini yang Allah maksud kenapa kita nggak boleh pacaran.”

Tapi tetep ya, semua gua kembalikan lagi kepada kalian. Memang pacaran itu susah banget sih kita hindari, gua ngerti. Akan tetapi permasalahannya, ternyata dampak negatifnya juga banyak.


“Di samping memang dosa, sebenernya pacaran haram hukumnya kalau kita menyentuh lawan jenis yang bukan mahromnya.”


Pasti di sini juga udah pada tau semua gua rasa. Dan masih banyak dampak negatif lainnya dari pacaran ini. Gua tau ketika gua ngomong gini, sontak kalian, “Ah lu sok alim banget, norak. Kayak nggak pernah pacaran aja!” Jujur, gua memang dulu pernah pacaran, waktu SMP. Kalau pas SMk gua paling punya TTMan doang. Nah dari gua pernah mengalami inilah makannya gua belajar. Kalian semua nggak usah niru ya!

Insya’Allah gua jamin, kalau kalian menikah tanpa didahului pacaran. Toh nanti rumah tangga kalian akan dipenuhi berkah. Percaya sama gua. Soalnya inilah yang membuat Allah ridho.


Kalau Allah udah ridho, pasti kedepannya akan indah. Percaya deh.