Banyak kejadian 'datang dan pergi' yang terjadi di hidup kita, mungkin beberapa diantaranya yaitu datang dan perginya cinta baru, datang dan perginya keinginan untuk pindah kerja, datang dan perginya keinginan untuk ambil kursus di bidang yang kita suka, serta datang dan perginya temen lama yang akhirnya jadi temen selamanya…

Well, bukan hidup namanya kalo gak pake slogan "no pain no gain".. Gak akan ada cerita yang seru kalo gak ngelewatin hal-hal yang bikin nelongso dulu sebelum akhirnya ngangkat ketek sambil teriak "HORE!"…

People come, people go, just like the wind blows..

Datang dan perginya orang-orang di hidup kita sebenernya memberikan kita banyak pelajaran, meskipun pada saat kita ngalamin kita pasti susah memaknainya secara positif. Misal, patah hati. Kita lagi seneng-senengnya suka sama seseorang tau-tau kita dapet kenyataan terburuk yaitu orang yang kita suka gak suka sama kita. Banyak temen kita yang biasanya bakal bilang, "udahlah, gitu doang.. Lupain aja.. Cari lagi yang baru, masih banyak kok…bla bla bla" dan biasanya kita-sebagai korban patah hati-sering nyautin "YA LO GAK NGERASAIN SIH! SAKIT TAU!"

Itulah kenyataannya. Yang patah hati ya patah hati, yang nasehatin ya nasehatin. Gak nyampe dan gak nyambung, karena yang lagi patah hati butuhnya pendengar, bukan penasehat ataupun penceramah. Nah yang nasehatin, suka sok tau. Ngoceh panjang lebar dengan niat kasih pencerahan tapi biasanya justru bikin suasana makin kelam.

Advertisement

Datang dan perginya kegalauan kita untuk mengejar sesuatu yang kita impikan juga pasti jadi hal sulit-untuk sebagian orang. Misal, galau karena pengen pindah kerja. Ngerasa kerjaan yang sekarang gak worth it, gak sesuai passion, dan alesan lainnya. Ngeliat kerjaan diluar sana kayaknya lebih menjanjikan, lebih menyenangkan. Yah, rumput tetangga emang keliatan lebih ijo. Wajar kalo kita pernah ngerasa kita kurang beruntung karena liat orang lain lebih beruntung.

Ketika kita punya orang yang kita anggap "bestfriend", belum tentu dialah orang yang sebenar-benarnya sahabat kita. Banyak orang bilang sahabat itu adalah orang yang selalu ada disaat apapun, kapanpun. Tapi coba liat lagi orang-orang yang kita anggap 'sahabat' itu.. Apakah mereka selalu ada disaat apapun dan kapanpun? Atau mereka ada disaat kita seneng aja? Atau mereka justru gak pernah ada pas kita seneng tapi tau-tau ada disaat kita terpuruk….? Take a closer look, guys… Coba cari mana sahabat yang sesungguhnya diantara semua sahabat kalian.

Begitu banyak hal yang mungkin udah terjadi di hidup kita tapi begitu banyak juga mungkin kesempatan yang kita lewatin begitu aja untuk memaknai setiap kejadian dengan cara yang positif. Gw juga termasuk salah satunya pasti. Gw sering marah-marah kalo ngalamin hal yang gak ngenakkin dan gak sesuai harapan gw. Dinasehatin berulang kali sama banyak orang tapi berulang kali juga gw tepis keras-keras nasehat mereka. Ujung-ujungnya apa? Capek..

Capek sendiri karena gak bisa biarin hal yang udah terjadi untuk berlalu. Capek sendiri karena gak bisa maafin orang-orang yang bikin kesel. Capek sendiri karena gak bisa maafin diri sendiri juga dengan terus-terusan ngeluarin kalimat "kok gw payah banget sih bisa begitu? bla bla bla…"

Datang dan perginya orang di hidup kita, datang dan perginya kesempatan di hidup kita, datang dan perginya segala hal di hidup kita, sebenernya pasti membawa cerita dan makna tersendiri. Tinggal siap apa gak-nya kita buka mata dan hati buat nerima kenyataan yang ada.

Begitu quotes yang gw dapet hari ini… Lumayan ngademin ati. Kalo kita bisa biarin hal yang kita anggap ngeselin berlalu, kita bisa memaknai quotes itu dengan lebih baik. Jangan coba-coba baca atau bacain quotes itu disaat lo atau temen lo lagi emosi, lo bisa disembur api. Gak akan ada nasehat yang bisa masuk kalo orang yang dinasehatin masih dalam keadaan kesel.

Untuk bisa memaknai kejadian di hidup kita, kita emang harus tarik nafas dalem-dalem dan renungin dalam keadaan tenang. Kita harus dalam keadaan rileks dan gak singit. Kalo udah enak, baru kita puter ulang kejadian itu di otak kita dan coba cari pelajaran dari situ. Pasti ada deh..Walaupun untuk nyari tau pasti kudu nginget kejadian pait itu dulu, tapi kita pasti bisa.. Satu-satunya kunci untuk bisa idup lagi dengan bahagia setelah kesel adalah dengan cara mengingat sebentar kekesalan itu, ambil hikmahnya, trus lupain dan anggap gak pernah ada. Seiring berjalannya waktu, keselnya akan berubah jadi kenangan yang bisa diceritain suatu hari nanti ke anak cucu dan jadi pelajaran berharga juga-gak cuma buat kita tapi juga buat anak cucu…

Akhir kata,

Just let it go…

Meski sulit, kesel, bete, sedih, lepasin aja.. Biarin semuanya berlalu.. Karena hari terus berganti dan waktu gak bisa dimundurin lagi. Pilihan yang ada cuma maju terus dengan bawa bekel ilmu dan pelajaran dari hari-hari sebelumnya.

Gw gak berusaha menggurui karena gw juga susah melepaskan hal-hal yang gw anggap pait, tapi gimana kalo kita-gw dan siapapun yang baca tulisan ini-nyoba jalan ke depan dan maju sama-sama? Gimana kalo kita nyoba untuk melepaskan kepaitan dan kekeselan kita sama-sama…? Abis itu kita lupain dan jadiin kenangan, sama-sama….