Punya usaha sendiri di usia muda memang jadi mimpi banyak orang, dan mungkin kamu salah satunya. Ada banyak jenis usaha yang bisa dilakoni, mulai dari usaha jual pulsa, bisnis kuliner, atau membuka bisnis clothing line misalnya. Memiliki usaha clothing line memang menjanjikan lantaran kebutuhan anak muda akan pakaian dengan desain terbaru cukup tinggi.

Terlebih, dengan adanya berbagai aplikasi desain yang saat ini tersedia, proses merancang baju yang sesuai dengan keinginan jadi semakin mudah dilakukan. Nah, kalau kamu adalah salah satu anak muda yang akan atau sedang menekuni bisnis ini, berikut Hipwee akan mengulas tentang cara-cara  mengembangkan bisnis clothing line-mu!

1. Sebelum memulai bisnis, riset adalah yang terpenting. Rumuskan dahulu tentang target pasar hingga cara pemasaran produkmu

riset riset dan riset via www.brooks.marketing

Menjalani bisnis tentu bukanlah ajang coba-coba yang bisa dilakukan tanpa perencanaan. Maka dari itu wajib hukumnya kamu melakukan riset untuk merancang strategi bisnis yang sesuai dengan kebutuhan bisnismu tersebut. Langkah pertama untuk usaha clothing line-mu bisa dimulai dengan mencari tahu siapa target market-mu. Dengan mengetahui target, kamu pun dapat menentukan seperti apa produk yang akan menarik perhatian calon konsumen.

Selanjutnya, riset juga akan berguna untuk menyusun strategi promosi produk kepada mereka. Misalnya kalau clothing line-mu secara khusus menyasar mereka yang gemar traveling, tentu cara pemasaran melalui komunitas traveler akan lebih tepat. Terakhir, riset pun akan sangat membantu menganalisis siapa pesaingmu. Cari tahu kelebihan dan kekurangan yang dimiliki untuk menemukan peluang yang bisa kamu manfaatkan.

2. Membuat desain baju yang unik dan nyentrik bisa jadi modal untuk membuat calon pembelimu simpatik

Advertisement

kaos dengan desain unik via www.hipwee.com

Dibandingkan dengan membeli baju di mall atau butik, biasanya konsumen akan memilih clothing line karena desain baju yang dimiliki tidak pasaran. Keunikan sebuah desain baju memang jadi modal utama jika ingin bajumu dilirik oleh para anak muda. Karenanya, berusahalah untuk menemukan corak atau desain baju yang sesuai dengan target pasarmu tersebut.

Keinginan untuk bisa tampil unik dengan desain baju yang kamu punya adalah nilai tambah jika ingin memenangkan hati mereka. Carilah referensi sebanyak-banyaknya dari clothing line yang telah berhasil mengembangkan bisnis tersebut. Inspirasi juga bisa didapat dari mendengarkan pelanggan tentang desain baju yang sesungguhnya mereka inginkan.

 3. Pilih artis yang bersedia ditunjuk sebagai sebagai endorser. Pastikan bahwa mereka piawai untuk mempromosikan barang daganganmu

gunakan jasa endorse artis via twitter.com

Menggunakan artis sebagai brand ambassador produk adalah hal yang lumrah untuk dilakukan. Pasalnya dengan memanfaatkan popularitas yang dimiliki oleh seorang artis, akan lebih mudah memperkenalkan produk yang kita miliki. Namun kalau memang clothing line-mu tersebut masih dalam skala kecil yang belum sanggup bayar jasa artis, kamu juga bisa menggunakan strategi endorse yang sekarang banyak dilakukan.

Untuk melakukan jasa ini biasanya seorang pemilik clothing line akan memanfaatkan strategi endorse artis. Kamu bisa menghubungi artis yang kira-kira karakternya akan sesuai dengan clothing line yang kamu miliki. Biasanya sih target utama dari melakukan usaha endorse artis adalah dengan fans dari si artis itu sendiri.

4. Jika modalmu pas-pasan, tak ada salahnya menggunakan sistem pre-order agar usahamu bisa terus berjalan

jasa pre order via www.dailymail.co.uk

Tidak punya modal besar biasanya jadi masalah yang banyak dihadapi oleh pengusaha di awal bisnisnya. Untuk jenis usaha clothing line, keterbatasannya terletak pada kemampuan pebisnis untuk menyediakan pakaian ready stock. Nah untuk mengakali keadaan ini cobalah melakukan sistem pre order.

Dengan sistem pre order kamu tidak perlu menyediakan baju yang siap pakai. Kamu hanya perlu mencetak baju sesuai dengan pesanan orang saja. Untuk modal mencetak, biasanya seorang pembeli akan membayar 50% dari harga baju. Baru setelah jadi, konsumen akan membayar penuh baju yang dia beli.

5. Selagi belum bisa punya toko sendiri, kamu bisa kok memanfaatkan paviliun rumah atau garasi

jualan di grosir via www.bisnisbajumu.com

Selain masalah ketersediaan baju ready stock, seorang pengusaha clothing line yang masih merintis usaha juga akan berhadapan dengan masalah penyediaan lahan untuk memajang barang dagangan mereka. Tapi meski sudah menjadi masalah klasik, bukan berarti hal ini hadir tanpa solusi.

Kamu bisa memanfaatkan garasi atau paviliun rumah untuk dijadikan toko sementara sampai modalmu cukup untuk menyewa sebuah toko sendiri. Di sana kamu bisa menjajakan barang jualanmu agar banyak orang mengetahui kalau kamu punya usaha clothing line yang oke.

6. Punya teman atau kenalan yang punya toko baju? Coba deh titipkan baju-baju buatanmu di tempat mereka!

titip sama punya teman via twicsy.com

Kalau kamu punya teman atau kenalan yang punya distro atau toko baju, ajak dia bekerja sama dengan cara menitipkan produkmu tersebut di toko mereka. Sebagai timbal baliknya, kamu dapat membagi keuntungan dari hasil penjualan agar mereka pun merasa diuntungkan dengan baju titipan tersebut.

Memasarkan produk dengan cara ini selain sebagai alternatif kalau kamu belum bisa menyewa toko, juga bisa sebagai trik agar barangmu semakin dikenal banyak orang. Semakin banyaknya orang yang mengetahui produk-produk buatanmu, maka besar kemungkinan kalau penjualanmu pun akan meningkat.

7. Pebisnis sukses adalah mereka yang pintar melihat peluang. Manfaatkan momen-momen yang terjadi di sekitar untuk mendongkrak  penjualan produkmu

manfaatkan bisnis clothing line via www.balebengong.net

Sebagai seorang pebisnis yang cerdas, kamu pun harus peka terhadap situasi sekitar yang bisa kamu jadikan ide untuk desain bajumu. Misalnya nih ketika masa piala dunia datang, ada quote lucu yang happening, atau hal lainnya yang sedang banyak dibicarakan orang dapat kamu tuangkan ke dalam bentuk desain baju untuk “edisi khusus”.

Biasanya orang akan sangat senang menggunakan baju yang desainnya sedang hits alias kekinian. Cara-cara ini akan cukup berhasil untuk menarik perhatian anak muda yang memang selalu suka dengan hal-hal baru.

Tentunya masih banyak cara-cara yang bisa kamu lakukan agar bisnis clothing line-mu bisa sukses. Nah, kalau ada di antara pembaca Hipwee yang ingin berbagi pengalaman atau tips bisnis ini, jangan ragu untuk berbagi di kolom komentar, ya!