“Bay, enak banget ya jalan-jalan terus. Mau ke Nepal lagi ya?”

“Hmmm, masih rencana doang…”

“Gue nitip beliin ponco dong, sama jaket North Face. Di sana ‘kan murah ya? Eh, pake duit lu dulu ya. Ntar gue ganti di Indo…”

Salah satu kebiasaan buruk orang Indonesia adalah kebiasannya yang menitip oleh-oleh ketika mengetahui temannya sedang atau akan ke luar negeri. Hal ini tentu bukan kebiasaan yang baik. Dan selayaknya nggak kamu tiru ya. Karena sekali lagi, hal tersebut akan sangat membebani temen kamu yang kamu titipin.

Hipwee Travel merangkum curhatan banyak traveler yang tampaknya KZL dengan kebiasaan orang Indonesia yang sudah jadi budaya ini. Bukan mendoakan keselamatan agar sampe ke rumah dengan kondisi sehat, eh malah dititipin yang aneh-aneh. Setidaknya begini 5 tipikal kelakuan buruk nitip oleh-oleh yang harusnya kamu hindari.

Pertama tahu diri deh. Temen deket bukan, keluarga bukan, cuman temen fesbuk yang mutual friend-nya cuma 1. Eh berani-beraninya nodong oleh-oleh. Kan nggak beretika seperti itu…

siape elu? via www.metropolitan.id

Sering nggak sih kamu disapa oleh temen FB yang sejujurnya kamu sendiri nggak kenal. Terus tiba-tiba sok akrab gitu? Mending sih kalau cuma SKSD doang, tapi kalau kemudian nodong oleh-oleh, ‘kan itu masuk kategori perbuatan tidak menyenangkan. Bisa kena jerat hukum nih, hehe.

Advertisement

Seenggaknya begini, yang sopan lah. Kenalan biasa, tanya kabarnya dan aktivitasnya. Toh yang ditanyain ‘kan mesti seneng apalagi jomblo. Jangan ujug-ujug komentar dan nitip sesuatu. Males banget ‘kan?

Kedua, udah nitip nggak mau modalin. Ini mah namanya udah ngrepotin, ngerampok pula. Emang dikira yang bisa ke luar negeri orang kaya semua?

nggak kasih duit via www.bintang.com

Nitip beliin tas ya, pake duitmu dulu. Ntar gue ganti…

Hello, memangnya sini uangnya nyisa-nyisa. Asal kamu tahu, orang yang bisa traveling ke luar negeri harus rela begadang demi tiket promo, bisa berbulan bulan bahkan setahun sebelum berangkat. Biar dapat tiket murah. Ke luar negeri pun kadang harus ngirit biar nggak kesusahan di sana. Eh kamu malah datang-datang nitip nggak kasih uang lagi. Konyol.

Lantas kalau temen kamu nggak mau dititipin ya jangan labeli dia dengan istilah sombong, sok-sokan, nggak setia kawan atau apa lah yang sejenis. Kenapa kamu jadi ngomel-ngomel?

sombong lu ga mau dititipin via titorizkipradana.files.wordpress.com

Banyak sekali kerepotan yang akan terjadi jika dititipin oleh-oleh. Selain uang yang harus dipakai buat nalangin, nah kadang tak ada waktu untuk mencari barang tersebut. Begini, di luar negeri sana nggak seperti tinggal di kota tempat tinggalmu. Semuanya serba gampang dan sudah hafal seluk beluknya. Lha di luar negeri, selain waktu yang terbatas, masih ada agenda penting lainnya yang nggak boleh dilewatkan di sana. Mencari oleh-oleh biasanya jadi kebutuhan terakhir ketika waktunya masih ada. Repot ‘kan kalau ada titipan. Mesti nyari sampai ketemu. Makanya kamu nggak berhak menilai dia jadi sombong atau lupa sama temen. Kalau pun dia mau, pasti dalam hatinya kesel banget.

Nitiplah sesuatu yang wajar, bukan barang-barang yang besar dan memberatkan. Masa nitip barang seperti patung, tas gunung, atau malah laptop! Gede dan bingung bawanya…

berat coy via jadiberita.com

Kasian nggak sih sama temen kamu yang dititipin barang seberat itu. Mungkin kamu akan merasa bahwa dia punya bagasi besar, tapi hellow masa cuma digunakan untuk bawa titipanmu. Ribet banget orang balik tuh dengan bawaan yang makin mahal. Udah mahal, nggak kasih kiriman ATM lagi. Lebih-lebih nanti bisa kena pajak bea cukai 25 % lagi di bandara.  Sebenarnya kamu itu teman macam apa?

Kalau dia akhirnya beliin oleh-oleh berupa gantungan kunci atau magnet kulkas, hargai dan ucapkan terimakasih. Jangan malah bilang, “Kalau gini doang mah di sini juga banyak…”

di sini mah banyak via www.backpackerumrah.com

Sebagai teman, sebenarnya kalau kamu dekat sama dia pasti diusahakan kok dibeliin oleh-oleh. Tentu yang gampang nyarinya dan sesuai anggaran yang dia punya. Masih untung lho dia perhatian sama kamu dan dibeliin souvenir.

Jangan malah menimpali, “Oh gantungan kunci doang. Di sini juga banyak…”

Etika kamu sebagai teman jelas sangat salah. Harusnya kamu terimakasih karena dia udah beliin kamu. Bukan memberi timbal balik yang seperti itu.

Mulai sekarang jadilah teman yang baik. Teman yang tidak akan seenaknya merepotkan sahabatnya. Doakan keselamatan dia dan tunggu cerita perjalanannya di sana. Bukankah itu lebih menyenangkan daripada sekedar oleh-oleh. Kecuali kamu memang oportunis dan mau mencari untung sendiri…

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya