Ada tempat wisata yang menawarkan keindahan alam. Ada pula tempat wisata yang menawarkan kemajuan teknologi, fashion, ataupun hal-hal buatan manusia lainnya. Namun ada juga, tempat wisata yang menawarkan duka dan tragedi yang dialami manusia sebelumnya. Kita bisa menyebutnya dark tourism.

Bila di Roma ada Colloseum, di Indonesia ada Monumen Lubang Buaya. Di dua tempat itu dulu ada tragedi berdarah yang menghilangkan nyawa manusia. Tapi ternyata, masih banyak lho tempat-tempat wisata lain yang juga memiliki cerita yang sama. Keindahan dan keramaiannya sebagai tempat wisata disokong oleh kisah sedih yang menyayat hati, karena di sana ribuan orang telah mati.

Apa saja nih daftar tempatnya? Yuk, simak bareng Hipwee Travel!

1. Pertama, Murambi Genocide Memorial Centre, gedung sekolah yang menjadi saksi bisu perang saudara di Rwanda

Murambi Genocide memorial via www.flickr.com

pakaian bekas korban pembantaian via juliedermansky.photoshelter.com

Advertisement

Dulunya bangunan ini adalah Sekolah Teknik Murambi. Saat perang saudara antara suku Tutsi dan Hutu. Tahun 1995, sekitar 65.000 Suku Tutsi bersembunyi di Sekolah Teknik Murambi untuk menghindari kejaran suku Hutu. Sayangnya persembunyiannya diketahui dan mereka dibantai di tempat. Sebanyak 45 ribu orang tewas termasuk perempuan dan anak-anak. Yang berhasil kabur dari gedung pun ditangkap untuk dihabisi. Untuk menutup perbuatannya, kepala suku Hutu memerintahkan untuk mengubur secara massal mayat-mayat suku Tutsi, dan diatasnya dibangun sebuah lapangan voli. Di sini kamu nggak hanya melihat bangunan bekas pembantaian, tapi juga tulang belulang korban.

2. Modernisasi Singapura ternyata punya sisi kelam sendiri. Salah satunya adalah Pantai Changi, tempat pembantaian masa penjajahan Jepang

Pantai Changi via www.situmau.com

Seperti umumnya pantai, Changi juga punya suasana alami yang menenangkan. Gabungan antara hamparan pasir putih dan debur ombak sudah pasti menjadi obat istimewa untuk tubuh dan pikiran yang lelah. Namun di balik keindahannya, Pantai Changi punya rahasia kelam. Pada masa pendudukan Jepang di era Perang Dunia II, pantai ini menjadi lokasi pembantaian Sook Ching. Ribuan orang China yang dianggap anti-Jepang disiksa dan dibunuh. Tak heran bila suasana mistis menyelimuti Pantai Changi. Konon banyak wisatawan yang mendengar suara-suara aneh seperti tangisan dan teriakan. Wah, ternyata negara semodern Singapura, punya kisah mistis juga ya.

3. Wisata di Ladang Pembantaian Choung Ek di Kamboja bikin bergidik ngeri. Pasalnya ratusan ribu orang dieksekusi secara sadis oleh Pol Pot, pimpinan Rezim Khmer Merah

tulang korban eksekusi pol pot via media.viva.co.id

Jika berkunjung ke Kamboja, selain Angkor Wat tentu kamu bakal teringat dengan pembantaian bersejarah yang dilakukan oleh Pol Pot. Ya pimpinan rezim Khmer Merah di Kamboja ini nggak tanggung-tanggung untuk menghabisi lawan politiknya. Siksaan di ladang pembantaian ini begitu sadis, dari penyiksaan kejam sampai kanibalisme, ah Hipwee tidak tega untuk menuliskan detailnya. Yang jelas, tengkorak sisa pembantaian ratusan ribu orang bisa kamu saksikan di sini. Pol Pot memang salah satu penjahat genosida terbesar di dunia.

4. Jiangdongmen di sudut kota Nanjing China yang selalu ramai wisatawan, ternyata ada lebih dari sepuluh ribu orang yang dikubur secara massal

“lubang sepuluh ribu nyawa” via de.wikipedia.or

Nanjing Massacre Memorial Hall via www.flickr.com

Kota Nanjing punya sejarah kelam sendiri terkait kekejaman kaisar Jepang saat menduduki China. Menurut pemerintah China, enam sampai delapan minggu setelah menduduki China, tentara Jepang melakukan serangkaian pelanggaran hak asasi manusia seperti pembunuhan warga sipil, penjarahan, dan pemerkosaan. Kurang lebih 300.000 penduduk China tewas. Mayat mereka dikubur secara massal di sudut kota Nanjing, yaitu Jiangdongmen, yang dikenal sebagai lubang sepuluh ribu nyawa. Lalu ada juga Massacre Memorial Hall, yang merekam penderitaan penduduk China selama pendudukan Jepang.

5. Keindahan alami dan kisah kelam yang menjadi satu, membuat Pulau Nusa Barong di Jember punya pesona sendiri

Pulau cagar alam Nusa Barong via instagram @info_jember via www.instagram.com

Terletak di tengah laut dikeliling hamparan pasir putih dan air laut yang biru, serta hutan-hutan hijau membuat Pulau Nusa Barong sering disebut Phi-phi Island-nya Indonesia. Tapi di balik keindahannya, pulau ini ternyata menyimpan cerita kelam. Sebelumnya, Nusa Barong adalah daerah penghasil sarang burung walet di bawah kekuasaan Kerajaan Blambangan. Kemajuan ekonomi dan politiknya membuat Pemerintah Belanda memperhatikan dengan ketat, hingga pecah perang di tahun 1777 yang menewaskan 27 orang. Setelah itu muncul larangan bagi penduduk untuk berkunjung, dan Nusa Barong resmi dijadikan cagar alam di tahun 1920. Jadi kalau kamu mau ke sana, ada baiknya ajak teman karena pulau ini sudah puluhan tahun tak berpenghuni.

6. Museum Fatahillah Jakarta kini menjadi lokasi piknik keluarga yang sempurna. Siapa sangka dulu 10.000 nyawa orang Tionghoa melayang di sana?

Museum Fatahillah via www.expedia.co.id

Di siang hari, museum Fatahillah adalah destinasi piknik yang pas untuk keluarga. Di malam hari, lapangan di depan museum berubah menjadi panggung bagi seniman jalanan bebas. Menengok jauh ke abad 17-19, Museum Fatahillah adalah balai kota Batavia, tempat penduduk berkumpul dan beraktivitas. Bukan cuma itu, Museum Fatahillah juga menjadi penjara dan tempat eksekusi. Tahun 1740, Gubernur Hindia Belanda Adriaan Valckenier memerintahkan eksekusi ribuan orang Tionghoa. Mereka dibariskan di depan balai kota, dan algojo mengeksekusi dari jendela-jendela balai kota yang besar. Peristiwa ini disebut dengan Geger Pecinan.

7. Di balik keindahannya, ternyata Gua Jomblang Gunung Kidul adalah tempat ratusan orang terduga PKI menemui ajal

Gua Jomblang via instagram @anak_siapa via www.instagram.com

Bila kamu seorang traveler sejati, pasti sudah tidak asing lagi dengan Goa Jomblang yang terletak di pegunungan karst di Gunung Kidul ini. Gua Jomblang memiliki mulut gua vertikal yang terkenal dengan semburan cahaya surganya. Pemandangan bebatuan dan hutan purba yang mengagumkan akan membayar seluruh perjuanganmu yang tak main-main untuk mencapai dasar gua. Tapi di balik keindahannya, dulu ada ratusan orang terduga PKI yang dibantai di tempat ini. Konon, mereka dibariskan di pinggir mulut gua dengan tangan saling terikat satu sama lain. Sehingga ketika satu orang ditembak dan terjatuh ke dasar gua, semua akan ikut terjatuh dan tewas.

Di dunia traveling, sekarang sedang santer terdengar soal konsep Dark Tourism. Yaitu wisata ke tempat-tempat yang punya sejarah kelam, entah itu bekas bencana ataupun bekas pembantaian. Wisata semacam ini nggak hanya menawarkan pemandangan alam yang kece dan oke untuk dijadikan foto instagram, melainkan juga sebuah perenungan tentang tragedi dan kehilangan. Yuk, sesekali kita ikut dark tourism!

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya