Jogja tercipta dari kata ‘Rindu, Pulang dan Angkringan.’ Ungkapan yang tidak berlebihan sebenarnya. Memang benar, bagi orang yang sudah pernah tinggal di Jogja, ia akan merasakan kehilangan yang dalam begitu memutuskan pergi dari kota ini. Suasana yang romantis di berbagai sudutnya hingga keramahan warganya yang penuh dengan ulasan senyum, bikin betah berlama-lama di Jogja. Nggak perlu banyak alasan saintifik untuk menasbihkan Jogja sebagai kota penuh kenangan.

Nah, ada persoalan lebih pelik ketika kamu punya mantan dari Jogja. Atau punya kisah bertepuk sebelah tangan yang mengenaskan. Yaelah, Jogja saja sudah penuh kenangan, masa ditambah dengan kenangan pahitnya berpisah dengan mantan. Wah, yaudah deh bakal kelar hidup lo! Hahaha.

Jogja tercipta dari rindu, pulang dan angkringan. Jogja berhati mantan. Bersiaplah untuk menikmati hujan kenangan tak berkesudahan!

Jogja memang tempat yang subur untuk menabur cinta. Tiap sudutnya selalu menceritakan suasana yang sederhana…

sekaten yang selalu juara via yogyakarta.panduanwisata.id

Kalau kamu pernah tinggal di Jogja, entah asli Jogja, atau pernah kuliah di sini, tak ada kata yang paling mewakili Jogja selain sederhana. Kesederhanaan itulah yang membuat hubungan percintaan menjadi menyenangkan. Lha gimana, pacaran bisa dilakukan di angkringan. Nggak usah ngabisin duit di pusat perbelanjaan. Mau jalan-jalan pun banyak destinasi berlabel gratisan. Gimana yang begini nggak ninggalin jejak kenangan yang dalam?

Sayangnya, sebagai jomblo aja baper banget kalau keinget Jogja. Apalagi buat yang punya mantan? Kelar hidup kalian!

Advertisement

supaya makin kental suasana Jawanya, silahkan foto di sini via bridestory.com

Saking dalamnya Jogja terpatri dalam hati, banyak yang ingin kembali ke sini hanya untuk bernostalgia mengenang semua yang sudah terjadi. Nggak mengenal umur, Jogja memang ngangeni. Nah, kamu bisa bayangin nggak kalau punya mantan orang Jogja? Dijamin bakalan baper abis kalau pas inget Jogja, eh kenangan mantan muncul begitu aja. Apalagi Jogja itu kotanya nggak luas. Sudut-sudutnya mudah untuk dihapal. Pas dulu kalian bersama di Jogja, pasti deh udah hampir keliling semua tempat di Jogja.

Sakitnya adalah, ketika kamu mampir ke suatu angkringan, eh ingat mantan. Ketika jalan-jalan ke Prambanan, eh muncul bayangan mantan. Ke pantai di Gunungkidul, lagi-lagi mantan datang udah punya gandengan. Saking kuatnya Jogja dalam ingatan, semakin kuat pula mantan menyisipkan kenangan.

Lebih-lebih kalau kamu memutuskan berkunjung ke Jogja setelah sekian lama pergi darinya. Di Jogja justru malah akan membuatmu tersiksa dan kian sulit melupakannya…

Jogja istimewa via blog.wemary.com

Kamu yang sekarang mengadu nasib di Jakarta, Surabaya atau yang melanjutkan study di luar negeri sana, pasti kamu baper kalau ada postingan di sosial media tentang Jogja atau kampusmu tempat dulu kuliah. Ada perasaan rindu yang menggebu untuk sejenak berkunjung. Namun, bayangan mantan justru begitu besar dan menakutkan. Keinginan nostalgia di Jogja jadi sebuah dilema. Takut ketemu mantan, atau cuman sekedar berpapasan dengan kenangannya belaka. Duh, baper Kak!

Makanya, nggak usah nyari pacar orang Jogja kalau cuma buat main-main. Kalau mau jodoh orang Jogja, serius dan segera nikahilah~

jalanan Jogja seloow via anekatempatwisata.com

Udah tau Jogja banyak kenangan bertebaran, makanya nggak usah cari masalah dengan orang Jogja. Kalau udah tau nggak bakal jadi, lupakan saja. Kalau udah serius ya nikahi saja. Berat banget lho nanti rasa sakitnya, berpadu dengan sakitnya meninggalkan Jogja. Duh, dua kali baper deh. Makanya di Jogja sih mending dinikmati bareng kawan-kawan, kekasih ntar kekasih yang halal saja. Daripada sakit hati tak berkesudahan. Hehehe.

Jadi udah tau ‘kan kenapa punya mantan di Jogja itu sama sekali nggak menyenangkan. Terlalu banyak yang bersekongkol agar kenangan itu sulit dilupakan. Mulai dari nasi kucing, kopi joss, kora-kora sekaten, sate pak pong, gudeg, hingga bunderan UGM melakukan permufakatan jahat untuk membuat kamu nggak bisa move on dari mantan di Jogja. Serem banget sih, kalau begini…

Yaudah, pulang ke Jogja nggak papa. Baper dikit keinget mantan nggak papa. Yang penting udah plong dateng ke Jogja. Kalau masih kebayang mantan, bawa pasangan kamu aja ke Jogja. Hehehe. Selamat berlibur ke Jogja ya!

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya