Kereta api, seringkali disebut sebagai moda transportasi favorit sebagian besar orang Indonesia. Salah satu alasannya, yakni karena si ular besi ini punya jalur sendiri yang dinilai bebas macet dan bebas hambatan alias nggak terganggu sama alat transportasi darat lainnya. Jadilah karena punya jalur sendiri itu tadi, si kereta dianggap jadi lebih cepet buat nyampe ke destinasi atau tujuan si penumpang di dalamnya.

“Kalau lebih cepet, bukannya pesawat jauh lebih cepet ya Buk?”

“Ya emang. Harga jauh lebih mahal juga bukan Pak?”

“Kan ada promo buk.”

“Kudu ngerencanain berbulan-bulan atau tahun sebelumnya gitu maksud Bapak?”

Nah itu dia, dengan harga yang bisa milih (tergantung kelas ekonomi, bisnis, atau eksekutif), dan dengan waktu tempuh yang lebih cepat dibanding bus atau mobil, dia jadi favorit. Ada juga kok sebagian orang yang walau punya duit tapi tetep pilih naik kereta dibanding pesawat. Alasannya? Naik pesawat dianggap terlalu cepat (percayalah, apa-apa yang kecepetan itu nggak baik, kaya hubungan kita #ehh) dan nggak menikmati perjalan. Iya? Iyain aja.

Hampir semua pejalan, apalagi yang sedang menempuh perjalanan panjang, pasti ngarep banget deh buat dapet temen sebangku (kaya sekolah -_-) yang ganteng / cantik, pokonya kece. Eh tapi berani taruhan deh, hampir semua harapan itu pupus begitu saja ketika ternyata yang mendampingi sepanjang perjalanan adalah mak-mak rempong dengan balita rewel, atau bapak-bapak kepo yang kalau ngorok kaya kebo, belum lagi kalau kedapetan om-om yang bau badannya bikin nggak nafsu makan. Aduh Gusti, mau lompat turun tapi kok ya nggak tega sama diri sendiri, belum nikah lagi, lalu? Cobain deh sedikit cara di bawah ini :

1) Tengok kanan/kiri, depan dan belakang, dengan cara se-elegan mungkin. Kalau ngeliat ada bangku kosong, PINDAH!

Ah yang ini kosong via previews.123rf.com

Advertisement

Frontal sih, tapi ya gimana. Bayar mahal buk, sayang kalau malah jadi badmood gara-gara temen seperjalanan yang ancur. Ancur mukanya doang sih nggak papa, bau badannya, bau kakinya, masa iya kudu nahan nafas terus? Capeklah. Misal perjalanan dari Surabaya ke Jakarta nih, paling cepet ada kereta delapan jam, lha kalau ekonomi kan jauh lebih lama. Nah kamu sendirian, duduk yang empat bangku misalnya. Semalem udah tahajud sama ngaji ngarep yang dateng rombongan tiga bidadari, lhadalah realitanya malah mak-mak paruh baya dengan salah duanya bawa balita yang nangis tiada henti. Malemnya kamu lembur di kantor, niatnya pengen istirahat juga di kereta. Eh malah Tuhan sedang menguji kesabaranmu. Biasanya sih masih ada bangku kosong kalau pergimu bukan pas peak season seperti musim liburan atau long weekend. Atau kamu beli makan ajalah di gerbong makan sambil duduk disana. Cek tiap gerbongnya juga oke tuh. Semangat ya, kamu!

2) CAUTION : Bawa masker / slayer / sapu tangan / buff di dalem ranselmu!

pakai masker biar penyakit nggak pada dateng via media.gettyimages.com

“Ibuk mau naik kereta apa motor buk pake begituan? Nggak sekalian pake helm juga buk?”

Celakalah wahai kalian, orang-orang yang belum pernah merasakan nestapanya duduk di samping orang yang salah saat di kereta. Cepat atau lambat, percayalah, kalian akan merasakannya #sabdapalsu

Bau badan orang siapa yang tahu sih. Muka jelek tapi parfumnya wangi vanilla, kopi, coklat, green tea, sih nggak masalah, asli nggak papa. Tapi kalau mbak / masnya punya muka lumayan nih, tapi ternyata bau badannya kaya bangke, itu yang jadi masalah. Disitulah gunanya masker, slayer, sapu tangan, atau buff yang kamu bawa. Buat nyumpel hidungmu. Kan sayang kalau alat indra ciptaan Gusti dibuat menghirup yang enggak-enggak, yang iya-iya aja. Dia tersinggung? Biarin, kalau perlu omongin sekalian, kan buat masa depan dia juga. Kalau dia jomblo akut gara-gara bau badan kan miris.

3) Buat yang punya tenaga berlebih, “Jalan-Jalan” nggak kudu kamu lakuin ketika sampe tempat tujuan kok

anggap aja catwalk sendiri~~~ via media.npr.org

Yihaaaa… namanya JALAN-JALAN di dalam perjalanan. Selain menghindari obrolan nggak perlu dengan orang nggak tepat di sampingmu, cara ini juga lumayan ampuh buat mengusir rasa penat dan bosan yang melanda di perjalananmu.

Nggak kudu di kereta sih sejatinya, saya pernah praktikkan di kapal laut juga. Kalau di bus dan pesawat susah, kan nggak selega kereta sama kapal. Apalagi perjalanan lamaaa…. masa iya mau naruh pantat di kursi mulu? Bisa kambuh dong ambeiennya, aduh! Untuk itu, jemputlah jodohmu dengan jalan-jalan dari gerbong paling ujung ke gerbong paling pangkal. Buat yang berambisi jadi model, anggap aja ini catwalk :p

4) TTS (Tolol Tapi Senang). Jadul? Kata siapa? Mainan ini bisa mengalihkan perhatianmu

biar tambah pinter, biar otaknya kepake via cdn-2.tstatic.net

Kebiasaan ini berguna lho buat diaplikasikan dalam perjalanan. Ada sih orang yang emang pada dasarnya doyan ngomong, tapi ada juga kepribadian ambivert yang tetep pilih-pilih buat mau ngobrol sama siapa. Misalnya nih, kamu duduk bareng om-om yang okelah kece, tapi kelewat kepo. Kan akhirnya bakal ngerasa keganggu juga. Nanya soal umur, kuliah, kerjaan, urusan pribadi kaya soal pasangan pun nggak luput dari ke-kepoannya, kan ngeselin.

Nah, disini isengnya kamu jadi berguna. Modal cuma serebu rupiah doang buk, dan percayalah, itu satu buku yang biasanya gambarnya mbak-mbak yang wajahnya dangdut banget nggak bakal habis walaupun kalian ngetrip seharian. Sebab, sebelum habis kamu bakal gila duluan. Bikin pinter emang, tapi tolol juga, disaat yang lain santai menikmati perjalanan, eh kamu malah mikir..keliatan tolol dan aneh aja, biar yang deketin jadi males ah.

5) Bawa sesuatu yang bisa diBACA, selain ngatasin masalahmu, bisa buat pencitraan kalo ketemu (calon) jodoh juga

pencitraan. dududuuu ~~~ via papasemar.com

Cara ini sih sudah jamak dilakukan banyak orang, banyak kalangan. Ciyeee, generasi pembaca. Padahal cuma buat alibi biar nggak diganggu aja. Walaupun kamu nggak suka baca, tetep aja bawa komik, kumpulan cerpen, koran, novel, buku sejarah, UUD 45, apapun lah. Baik buku lama atau baru pun nggak masalah, asalkan-kelihatannya-bisa-dibaca. Nggak harus beli deh, nyewa ke penyewaan atau pinjem ke temen juga bisa. Nggak modal banget sih ya. Anak kuliahan? Punya buku modul yang tebelnya sekasur? Mending dibawa, itung-itung biar bukumu itu nggak sia-sia, otakmu kepake pula. Apalagi kalau bisa dipake buat bantal, jadi nilai plus lagi.

Intinya, membaca itu akan mengalihkan perhatian dari rasa bosan, apalagi kalau ngetrip sendirian disamping orang yang ngeselin pula. Baca apa aja kek, sms, bbm juga nggak masalah kan? Satu lagi, biar jin dan syaiton menjauh dalam perjalananmu, bawalah kitab sucimu. Dijamin, dia yang mendekat pun pikir-pikir lagi buat ngerecokin perjalananmu. Sungkan euy!

6) MUSIK bikin kamu nggak mati gaya, sekalian juga mati rasa sama gangguan di sekitarmu. Kalau kamu nggak mau pindah, bikin biar mereka yang pindah!

biar budekan dikit via i.dailymail.co.uk

Tiap orang pasti punya jenis musik masing-masing yang setiap didengarkan akan membuat masing-masing mereka merasa bahagia dan semangat menjalani hidup ini. Bawalah earphone atau headphone yang berguna buat menyumpal telingamu nantinya. Niatnya sih biar nggak kedenger lagi omongan ibu-ibu yang kenceng itu, pertanyaan om-om yang kepo itu, tangis balita yang ngeganggu itu, dan gangguan suara lainnya. Kalau nggak bawa dua alat bantu itu ya kencengin aja sambil kamu joget juga boleh. Asalkan kamu kelihatan menikmati banget, biar mereka sungkan atau sekalian menganggapmu gila. Ini naik kereta apa pentas seni ya? -.-a

7) Nggak harus gamers kan yang boleh nge-game???

mainin si kubus warna-warni via thevaliens.files.wordpress.com

Pastiin dulu gadget mu punya baterai memadai untuk melakukan kegiatan satu ini, atau pastikan charger ada di dalam tasmu dan dapat kamu gunakan sewaktu-waktu. Mainan juga nggak kudu yang ada di gadget sih, seperti rubik misalnya. Si kubus warna-warni ini juga bisa kok buat kamu-seolah-terlihat-sibuk dan bikin mereka yang mau gangguin jadi mikir sekian kali. Jadi, ya bawa aja buat jaga-jaga kalau baterai kamu habis kan. Daripada kamu bengong, udah jomblo, ditinggal nikah mantan, ditinggal mati gebetan, sendirian di kereta, digangguin om-om genit atau tante girang, kan kasihan banget. Tidur nggak bisa, lihat ke jendela yang dilihat juga begitu-begitu aja, yaudah sok keluarin rubiknya. Biar kelihatan pinter juga kan #ehh

8) TIDUUUUUUUUUUUUUUURRRRRRRR (zzzzzzzzzzzzzzzz)

pura pura mati via cdn.gaijinpot.com

Finally, jika semua hal di atas sudah notok jedok kamu lakuin dan hasilnya minim, alias kamu tetep aja digangguin. Intinya kamu tetep ngerasa salah banget sampe ditakdirkan tidur dengan orang di sebelahmu itu. ini ada cara terakhir. Bawa antimo ya guys, seenggaknya minum lima butirlah. InsyaAllah sesaat setelahnya kamu akan mengantuk dan tadaaaa terbebaslah kamu dari gangguan duniawi ~~~

Ini sedikit saran aja. Selebihnya, kalau kamu ada tips and trik lainnya, silahkan komen di bawah ya. Mau pura-pura mati misalnya. Karena gimanapun, harapan seringkali berbanding terbalik dengan realita. Dan jangan sampe, karena keseringan duduk sama orang yang “salah” pas di perjalanan, kamu jadi males jalan-jalan lagi. Jangan gitu dek, Jangan ~~~~~