Bagi kamu yang sudah pernah menjadi anak rantau, kehidupan di kost pasti menyisakan kesan istimewa di hidupmu. Walaupun perkaranya sesederhana hidup terpisah dari orangtua, status ‘merdeka’ ini melahirkan banyak cerita yang tak bisa dianggap biasa.

Apa saja sih sebenarnya seluk-beluk kehidupan anak kost yang menyebabkan mereka spesial? Permasalahan serta pelajaran hidup apa yang kerap mesti mereka hadapi sehari-hari?

1. Di kost, kamu belajar bahwa di dunia ini tak ada kepemilikan yang abadi. Sandal jepit saja harus berbagi.

walaupun buluk tapi sering ilang

punyaku, punyamu. punyamu, punyaku. via rahmanhistory.wordpress.com

Advertisement

Selama ngekost, sudah berapa kali kamu kehilangan sandal jepit? Mungkin udah gak bisa atau malas kamu hitung lagi.  Yup, gak cuma pas Jumat’an di masjid aja sandal jepitmu rawan ilang. Kost pun bisa jadi TKP hilangnya sandalmu, mau yang paling murah atau yang lebih “wah”.

Ya udah gak papa, namanya juga nasib. Itung-itung jadi sadar: di dunia ini gak ada yang namanya kepemilikan abadi. Sandal jepit aja harus berbagi.

2. Ngekost juga mendidikmu bersabar di tengah emosi. Contohnya waktu rebutan parkir dan antri pakai kamar mandi.

antri mandi pagi buta

antri mandi pagi buta via inihidupkulhoo.blogspot.com

Jam 6 pagi. Kamu bangun karena tiba-tiba ngerasa kebelet. Karena udah hampir nggak tahan, kamu sedikit lari ke kamar mandi. Di kost emang kamar mandinya ada empat, tapi yang layak pakai cuma dua. Kamu pun bergerak cepat menuju yang paling dekat.

Advertisement

Yahh… kamar mandinya isi!

Akhirnya kamu lari ke kamar mandi yang satunya, di lantai atas. Begitu udah masuk, sadarlah kamu kalau keran airnya mati total! Padahal gak ada persediaan air di bak. Maaaaaaakkkk!

Hal yang mirip-mirip ngeselinnya juga kadang terjadi dalam hal parkir. Udah capek-capek harus ngelewatin jalur parkir yang sempit, senggol spion motor sana dan sini, ehh… spot parkir favoritmu udah diambil orang. Kosan emang pendidikan sabar.

3. Hidup sebagai anak kost memaksa kamu kreatif. Setrika? Buat bakar roti aja~

roti bakar setrika

roti bakar setrika via sexymozzarella.blogspot.com

Dengan hidup di kost, kamu gak cuma belajar mandiri, tapi juga dituntut selalu kreatif. Saat tanggal tua datang tapi kamu ingin tetap makan enak, kamu harus memutar otak untuk menemukan suatu cara. Mau makan roti bakar buat sarapan? Beli aja roti tawar biasa di supermarket terdekat dan bakar dengan pakai setrika baju. Hehe.

Kamu : “Bro bro, mau roti bakar gak?”

Temen : “Tumben baik lo, mau lah! Lo kapan beli roti bakar?”

Kamu  : “Gue bikin di kamar. Hehe.”

Temen : “Buseet… niat amat lo beli panggangan roti?”

Kamu  : “Kagak, pake setrika. Hehe.”

Temen : “… Gue tiba-tiba kenyang.”

4. Baju dipinjem temen kosan dan nggak dikembalikan? Ah, inilah pelajaran merelakan…

gak tau kapan dikembaliin

gak tau kapan dikembaliin via www.ubaya.ac.id

Saking eratnya persahabatan antara kamu dan anak kost yang lain, pinjam-meminjam di antara kalian adalah suatu hal yang wajar. Tapi yang gak kalah wajarnya adalah meminjam tanpa mengembalikan. Ibaratnya, merelakan barangmu untuk dipinjam satu orang adalah sama dengan merelakannya dipinjam semua orang hingga waktu yang tak ditentukan.

Kamu  : “Woi, Yog, kaos Barca gue yang lu pinjem sebulan lalu mana? Masih lu bawa ‘kan?”

Temen : “Ah iya kemaren sore dipake buat futsal sama si Risang.”

Kamu  : “Lah, trus si Risang dimana sekarang?”

Temen : “Mmm… dia kayaknya lagi pulang kampung deh, balik kesininya gak tau kapan. Hehe”

Kamu  : “Wassalam.”

5. Kamu juga mulai paham arti kebersamaan, waktu temen kosan rame-rame ngabisin makananmu

makananmu ludes dihabisin temen sekos

makananmu ludes dihabisin temen sekos via carlindedodolz.blogspot.com

Pepatah Jawa mengatakan: “Madang ra madang sing penting kumpul” — makan nggak makan, yang penting kumpul. Tapi anak kos mah “madang karo kumpul”, alias ngumpul di kamar yang ada makanannya…

Jam 22.00

Kamu : *lagi ngemil keripik balado*

Tiba-tiba

Temen : “Woi, Tong, lagi di kamar gak? Nebeng nonton Madrid dong!”

Kamu : *Sembunyiin keripik* “Iye, masuk aje!”

Temen : “Aseek… seru nih ntar kayaknya Madrid versus Barca. Eh lu ada makanan gak? Laper gue.”

Kamu  : “Kagak ada, gue lagi bokek.”

Temen : “Ah, boong! Tu apaan tu di toples?”

Kamu : “Bungkus doang itu mah, kagak ada isinya.”

Temen : “Ah, sini liat dulu. Nah ‘kan bener ada keripik nih! Wooooiiii… kesini semua woiiii… ada makanan nih!”

Kamu : *menghela napas panjang*

Gak papa, dengan begini kamu jadi gak pernah sendiri dan kesepian.

6. Karena harus tetap melek saat temen nebeng nonton TV, kamu pun dilatih untuk pandai menahan diri.

tetep melek karena ada temen nebeng

tetep melek karena ada temen nebeng via blog.djarumbeasiswaplus.org

Kalau di kamarmu ada TV, mungkin hampir setiap malam kamu jadi langganan buat nonton acara TV bareng-bareng. Masalahnya, terkadang temenmu yang maon ke kamar emang gak kenal waktu. Saat kamu sudah terkantuk-kantuk ingin segera tidur, temenmu masih asik nonton siaran TV atau mungkin lagi seru-serunya main game di komputermu. Di sinilah kesabaranmu diuji, kamu juga harus pandai-pandai menahan diri, supaya persahabatan kalian tetep utuh. (Tsaaah…)

Jam 01.30

Temen : “Wah seru banget sih nih bolanya!”

Kamu  : *HOAAHM* (niatnya ngasih kode) “Iya, udah hampir menit ke-90 tuh. Bentar lagi bubar, palingan skornya juga sama.”

Temen : “Iya nih, kayaknya sama aja skornya.”

Kamu : *senyum dalam hati*

Temen : “Yaudah gue ganti channel ya, ada siaran langsung Uji Nyali ampe jam 4 nih. Numpang nonton ya!”

Kamu : “…”

7. Kehidupan kost lah yang akhirnya membuatmu tahu arti berbagi — berbagi pasta gigi dan sabun mandi.

berbagi pasta gigi dan sabun mandi

berbagi pasta gigi dan sabun mandi via www.kaskus.co.id

Selain berbagi makanan, sandal, dan baju, anak kost juga biasanya berbagi alat mandi (selain sikat gigi). Saat krisis di tanggal tua dan uang bulanan tak kunjung datang, kamu cuma bisa ngandelin temen sekos untuk minta setetes shampoo dan secuil pasta gigi buat mandi. Lumayan, ngirit.

Waktu mau mandi pagi

Temen : “Eh, Tong. Minta odol sama shampoo dong. Punyaku abis, lupa beli.”

Kamu  : “Noh, ambil di gayung yang warna biru.”

Temen : “Oke, makasi yak.”

Waktu mandi sore

Kamu : “Kamu udah beli shampoo sama odol belom?”

Temen : “Udah tadi siang. Kenapa emang?”

Kamu : “Minta dong, punyaku yang gantian abis.”

Temen : “Ya udah, tuh ambil aja di gayung pink.”

Inilah yang disebut simbiosis mutualisme… HEHEHE.

8. Tinggal di kost juga mengajarkanmu makna usaha keras: berusaha tidur nyenyak ketika kamar sebelah asyik gitaran keras-keras.

JRENG!! JRENG!! JRENG!!

JRENG!! JRENG!! JRENG!! via khmertube.khmerelite.ws

Jam 02.00

Temen : JRENG! JRENG! *mainan gitar gak jelas sambil nyanyi*

Kamu  : “Duh sialan, ngapain sih jam segini masih main gitar? Mending kalo suaranya bagus.”

Temen : JRENG! JRENG! JRENG! *makin kenceng, nyanyinya juga makin blero*

Kamu : *tarik selimut sampe kepala sama nyumpel kuping pake kapas*

9. Hidup di kost juga mengajarkanmu pentingnya gotong royong, ketika harus mengantarkan teman walaupun bensin mepet.

rela deh nganterin temen

rela deh nganterin temen via historyofmylifeandlove.blogspot.com

Temen : “Aku besok mau pulang kampung. Anterin ke stasiun dong…”

Kamu  : “Iya, Gambir ‘kan?”

Temen : “Hehe bukan… di Senen.”

Kamu : “Eeeh buset, jauh bener…” (keinget bensin yang udah mepet dan harga bensin yang naik) “Ya udah, besok bilang aku aja kalau udah mau dianterin.”

10. Ketika kamu ulang tahun, siap-siap jugalah menerima kejutan paling gila dari teman-teman kost!

Kejutan ulang tahun!

Kejutan ulang tahun! via aranisundinda.blogspot.com

Entah itu dilempar mainan tikus dari karet, diiket kedua tangannya dan ditutup matanya, diguyur air, atau bahkan dikunci di dalam gudang dan ditinggal sendirian, kejutan ulang tahun dari teman-teman kost kamu adalah salah satu kejutan paling gila yang pernah kamu terima. Tingkah-tingkah mereka menjurus ke hal-hal menjijikkan atau bahkan berbahaya, dan kamu harus pasrah menjalani itu semua hanya karena kamu ulang tahun!

Nggak berhenti di situ aja; setelah membuatmu “tersiksa” dengan kejutan mereka, eh… mereka malah minta ditraktir. Bahkan kayaknya sipir penjara di Guantanamo yang suka nyiksa tahanan aja nggak pernah minta traktiran deh.

11. Walaupun iseng dan jahil ke satu sama lain, kalian akan tetap saling membantu ketika salah satu dari kalian harus berurusan dengan Bapak/Ibu Kost.

kabuuurr~

kabuuurr~ via www.dvdbeaver.com

Saling membantu juga penting dalam kehidupan anak kost. Intinya, kamu harus siap sedia memberikan bantuan kepada temanmu yang membutuhkan karena kamu nggak tahu kapan kamu akan balik membutuhkan bantuan dari mereka.

Siang hari pulang dari kampus

Ibu Kost kepo : “Mbak, si Nia itu pacarnya baru ya?”

Kamu : “Wah, kenapa memangnya Bu?”

Ibu Kost kepo : “Tadi Ibu ngelihat dia ngobrol di gerbang sama cowok…”

Kamu : “Er, saya nggak tahu tuh Bu. Setahu saya sih Nia nggak punya pacar.”

*lalu melenggang masuk ke kamar, melindungi Nia dari gosip Ibu Kost yang nggak penting*

12. Di saat-saat sulit seperti jatuh sakit, anak kost akan mengerti nikmatnya tinggal di rumah bersama keluarga.

Udah jadi anak kos, sakit, lagi...

Udah jadi anak kos, sakit, lagi… via giphy.com

Ketika kamu terbaring sakit di rumah, akan ada ayah, ibu, atau PRT yang bisa merawatmu. Jika tak ada yang menungguimu di rumah, sup hangat dan makanan lezat akan selalu tersedia untukmu. Yah, minimal kamu akan diberi uang untuk memanggil delivery.

Tidak perlu khawatir dengan biaya dokter dan obat, karena kamu bisa langsung dibawa ke dokter keluarga. Berbeda jika kamu tinggal jauh dari mereka. Belum tentu kamu akan langsung pergi ke dokter; uang dari mana, apalagi kalau kamu tak punya asuransi? Ketika demam atau sakit flu memaksamu terbaring di atas kamar, belum tentu kamu punya teman yang bisa menunggui hingga kamu sembuh. Alhasil, saat-saat sakit akan kamu lewatkan di kamar, sendirian.

13. Namun di saat-saat yang sama, kamu paham bahwa keluarga tidaklah terbatas pada mereka yang kamu miliki di rumah.

Ini juga keluarga...

Ini juga keluarga… via ilman-gallery.blogspot.com

“Kamu sakit ‘kan? Sini aku beliin makan.”

Gestur sederhana itulah yang membuktikan bahwa hubungan kalian adalah lebih dari teman. Tanpa kalian sadari, kalian membentuk ikatan keluarga yang serupa di sini. Saling menjaga, saling mengawasi — dan terkadang saling menjahili.

Memang benar, kata orang. Teman adalah anggota keluarga yang kamu pilih sendiri.

14. Pengalaman sebagai anak kost membawamu ke tahap hidup yang lebih dewasa — yang lebih siap menghadapi segalanya.

Masalah duit tiris di tanggal tua? Lewaaaat! Salah paham sama ibu kost? Lewaaat! Kelaperan tapi males keluar, kesepian gara-gara ngeliatin hujan, sendirian, kangen pulang, dompet dan laptop tiba-tiba kecopetan? Ah… masalah apa lagi coba yang belum pernah datang ke kamu selama ini?

Lulus dari kost akan membawamu ke tahap hidup yang lebih dewasa — yang lebih siap menghadapi segalanya. Kamu resmi jadi lebih mandiri, lebih sabar, lebih bisa diandalkan dan juga mengandalkan orang. Tanpa kamu sadari, sebenarnya kost adalah arena pelatihan.  Ya, arena pelatihan kehidupan.

15. Ketika kamu sudah mengakhiri kehidupan sebagai anak kost nanti, kamu tak akan pernah melupakan pahit-manis masa-masa ini.

Selamat tinggal, kamar :)

Selamat tinggal, kamar 🙂 via www.nyarikost.com

Hidup satu, dua, tiga, hingga tujuh atau delapan tahun sebagai anak kost akan membuatmu tertempa. Dengan teman-teman yang menakjubkan, ibu kost yang kadang ajaib, hingga masalah pribadi yang kadang terlalu pelik untuk dijabarkan: selalu ada kisah berkesan dari masa-masa hidupmu yang satu ini. Sepahit atau seasam apapun masa-masa itu, manis yang sudah kamu dapat akan menjustifikasi segalanya. Apapun yang pernah kamu lalui, kamu akan selalu menyimpan cerita-cerita dari masa-masa ini.

Nah, apa cerita yang kamu punya?

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya