6 Permainan yang Cuma Cocok Dimainin Saat Kita Kecil. Kalau Sekarang, Agak Bahaya Nggak sih?

permainan masa kecil

Anak kecil di belahan bumi mana pun, jelas paling suka main. Selepas pulang sekolah, yang dicari bukannya kasur, melainkan teman mainnya. Pergi main dari siang sampai sore, magrib pulang, mandi, lalu main lagi sampai diomelin emak suruh belajar.

Advertisement

Kita cukup beruntung tumbuh di masa sebelum ada gawai. Banyak permainan yang bisa dimainkan bareng teman-teman, sebut saja petak umpet, lompat tali, gerobak sodor dan yang lainnya. Sekarang permainan itu nggak semuanya bisa kita mainkan lagi. Bukan karena dilarang, melainkan karena sudah nggak cocok dengan umur. Terutama 6 permainan ini yang memainkannya justru malah mengundang bahaya. Nggak percaya? Simak nih!

1. Lompat tali justru bakal bikin badanmu encok daripada sehat. Apalagi jika dimainkan tanpa pemanasan

Pemanasan dulu. via lifestyle.okezone.com

Karena badan udah nggak muda lagi, kamu harus pemanasan dulu sebelum main. Lagipula juga kalau dimainin sekarang lompatnya jauh lebih susah. Selain karena badan udah berat, lawan mainnya sekarang udah gede-gede, susah lompatinnya.

2. Berenang di kali juga sebaiknya jangan kamu lakukan. Airnya sudah nggak sejernih dulu

Tercemar limbah pabrik. via www.metropolitan.id

Bagi orang desa, berenang di kali merupakan keseruan tersendiri. Sayangnya kini kita nggak bisa lagi sembarangan main di kali lantaran sudah nggak sejernih dulu. Alih-alih seru, memaksakan mandi di kali malah bikin kamu gatel-gatel.

Advertisement

3. Main perang sarung dulu jadi media perekat persahabatan. Kalau sekarang diulang, mungkin akan menimbulkan bentrok antarkampung

Ganti perang sajadah? πŸ˜€ via www.dream.co.id

Selalu ada insiden satu-dua anak nggak terima karena sabetannya terlalu keras dan bikin sakit badan saat main perang sarung. Cuma dulu semua selesai di saat itu juga, nggak ada dendam. Lain cerita kalau kamu main sekarang, pasti bakal banyak yang nggak terima. Orang dewasa, kan, lebih nggak sensitif~

4. Petak umpet jadi permainan yang sering dimainkan orang dewasa. Yang jaga pacar, yang diumpetin selingkuhan πŸ˜€

Ngumpetin perasaan cewek paling jago. via www.kaskus.co.id

Satu-satunya permainan anak yang masih suka dimainkan orang dewasa adalah petak umpet. Sudah punya pacar, tapi ngumpet-ngumpet jalan sama selingkuhan. Hayoo, siapa yang begini?

5. Main polisi-polisian nggak bisa sembarangan lagi dilakukan. Lari-larian di gang nanti malah dikira maling beneran

Polisi-polisan. via budaya-indonesia.org

Bayangin ada orang dewasa lari di gang lalu ada yang mengejarnya. Tanpa teriak maling pun orang akan ikutan ngejar. Kasihan, niatnya main, pulangnya babak belur.

Advertisement

6. Main dokter atau suster-susteran bahaya kalau sekarang. Riskan salah suntik πŸ˜€

Salah ngecek juga nanti. via www.alodokter.com

Anak kecil suka banget bermain peran profesi dokter, suster, dan pasien. Permainan ini bahaya banget kalau diteruskan sampai gede. Imanmu bakal goyah pas ngecek detak jantung teman lawan jenis pakai stetoskop. Pun sama dengan adegan suntik-menyuntik. Sampai sini paham? Jangan lagi mainan ini, ya.

Itulah dia beberapa permainan yang agaknya nggak cocok dimainkan orang dewasa. Daripada main permainan di atas, mending kerja biar bisa nyicil KPR!

Advertisement
loading...
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Fiksionis senin-kamis. Pembaca di kamar mandi.

CLOSE