Buat yang udah kerja sih biasanya ngerasain nih hal-hal kayak gini. Perasaan ga betah sampai mau resign dari kantor udah ngegantungin pikiran banget. Apalagi kalo kerjaan gak bisa toleransi kondisi badan, udah deh bakal capek lahir batin. Mau cari kerjaan lain, kadang males adaptasi lagi. Duuuh, serba salah posisinya.

Pegawai atau karyawan yang ada di posisi ini biasanya punya banyak alasan kenapa mau resign atau sampai bikin gak betah di kantor. Gak jauh-jauh sih, biasanya karena temen, lingkungan kantor, bos, atau kerjaan yang gak bisa ditoleransi. Apaan aja sih alasan detailnya sampai banyak orang yang suka keluar-masuk kantor?

1. Rekan Kerja Nggak Sekedar “Rekan Kerja”.

“Butuh bantuan gak kerjaannya? Nanti kalo mau aku bantuin, kita ketemu aja di cafe xxx jam 7 malam, ya..” via https://www.pexels.com

Terkadang ketika kita masuk ke sebuah perusahaan, kita akan nemuin orang-orang baru yang "wajib" kita kenal. Gak perlu heran kalo di dalam perusahaan bakal nemuin macam-macam karakter orang di luar dugaan. Ada juga loh yang nyari-nyari kesempatan buat "nyari jodoh" di kantor. Hal kayak gini gak selalu bikin kita semangat kerja. Justru kebanyakan orang gak selalu terlibat cinta lokasi di kantoran. Bukannya semangat, yang ada malah risih karena diganggu terus atau jadi bahan becandaan orang sekantor. Akhirnya bikin males masuk kantor dan milih buat resign aja.

Advertisement

Duh guys, jangan sampai kalian ngadepin masalah kayak gini dengan jalan resign, ya! Masih banyak loh cara buat ngehindar dari persoalan ini.

2. Ngakunya sih Rekan Kerja, Tapi kok Ngiri?

“Biasanya kalo ada kerjaan dari si Bos, kamu ngerjainnya gimana?” via https://www.pexels.com

Kalo udah masuk dunia kerja, kita gak diwajibkan untuk percaya sama yang namanya teman atau rekan kerja. Namanya juga kerja, udah beda sama sekolah atau kuliah. Kita gak bisa lagi saling nyontek soal kerjaan atau minta kerjain kerjaan kita ke teman. Di sini kita harus belajar buat individualis. Yang kelihatannya akrab, bisa jadi dia berniat buat nyolong ide kerjaanmu, loh. Yang biasanya perhatian sama kamu, diam-diam dia dengerin cara-cara kamu menghadapi kerjaan yang dia gak bisa kerjakan. Semestinya kamu yang dilirik oleh si bos, tapi karena kecolongan kecepatan untuk mengajukan ide, kamu justru harus putar otak lagi untuk cari ide lain. Hal kayak gini gak cuma terjadi di ftv loh, tapi memang beneran ada di dunia kerja. Wah… hati-hati loh guys sama teman yang ternyata ngiri dengan potensi kamu!

3. Rekan Kerja “Rasa” Bos.

“Di sini, gue bosnya!” via https://pixabay.com

Ada loh rekan kerja yang memposisikan dirinya kayak bos. Perintah sana-sini, ngerasa dirinya kayak jadi tangan kanan si bos asli. Selain suka asal perintah, kadang rekan kerja yang kayak gini juga suka ngucapin kata-kata yang gak layak diucapin. Misalnya, "Kalo gak sanggup kerja, mendingan cari tempat lain aja!" atau "Harusnya kerjain kerjaan yang ini! Kalo gak dikerjain, ngapain kerja di sini? Kerja aja sana di rumah!". Orang-orang yang kayak gini minta banget dikeroyok sama orang sekantor. Kalo dia gak tong kosong sih, gak apa-apa. Nah, kalo tong kosong, gimana tuh? Bisanya merintah doang tapi kerjaannya juga gak ada hasil? Jauh-jauh deh guys sama orang yang kayak gini!

4. Weekend Tetap Kerja.

I need holiday….. via http://theulsterfry.com

Advertisement

Untuk perusahaan-perusahaan negeri biasanya memang memiliki sistem kerja weekend yaitu hari libur kerja. Tapi ada juga sebagian perusahaan negeri atau perusahaan swasta yang lebih banyak memaksakan karyawan atau pegawainya harus bekerja saat weekend. Padahal di kontrak kerja sebelumnya sudah disetujui kalo satu pekan wajib masuk kantor lima hari di hari kerja. Eeeeh… beberapa perusahaan rasanya gak mau rugi untuk tetap mempekerjakan karyawan atau pegawainya di saat weekend. Kalo ada bonusnya sih, gak apa-apa. Kalo gak ada? Bu, Pak, kami butuh bonus dan libuuuurrr!!

5. Namanya Juga Bos, Bebas~

Enaknya jadi bos tuh bisa semena-mena kapan aja gangguin karyawan atau pegawainya di mana pun dan kapan pun. Termasuk minta ini itu sesukanya. Minta kerjain kerjaan di waktu kita cuti, minta kita datang ke rumahnya untuk meeting dadakan, minta kita jadi supir dadakan, dan lalala. Bahkan ada juga bos yang kalo kasih perintah caranya gak ngenakin. Entah kata-katanya yang nyakitin hati atau menjatuhkan kinerja kita. Ada juga yang ketika kita kasih usulan sama sekali gak ngehargain apa yang udah kita usulin. Udah mikirin usulan lama-lama, tapi ditolak. Rasanya lebih sakit dibandingkan ditolak pasangan. Lain lagi soal bos yang kalo udah minta tolong tapi gak kenal kata "terima kasih".

Kalo kalian ada di bawah pimpinan yang kayak gini, siap-siap aja guys buat nyiapin surat resign dan CV baru…

6. Kerjaan Tak Berujung~

Kapan kerjaannya selesaaaaii? via http://www.pullmanhealinghands.com

Seringkali karyawan atau pegawai yang bekerja untuk perusahaan ngalamin yang namanya "lembur". Ya, untungnya sih soal lembur gini, karyawan atau pegawai bakal dapet bonus lebih. Tapi tetep aja, kerjaan yang dikasih hari ini belum tentu selesai hari ini. Ditambah esok harinya ada kerjaan lagi yang punya deadline ketat untuk segera direlease. Kalo fokus ke kerjaan aja sih gak apa-apa. Gimana kalo yang masih harus meeting? Ini bakal bikin lelah badan dan pikiran banget kalo sampai gak selesai. Lama-lama pikiran untuk resign pasti berseliweran.

7. Salary Gak Sesuai Hasil Kerja

Gaji segini cuma bisa buat bayar parkir…. via https://www.pexels.com

Terkadang bagi sebagian yang baru pertama kali kerja, ketika dikasih kontrak untuk digaji sekian rupiah menganggapnya, "Yaa.. namanya juga coba-coba kerja. Gajinya segitu sih masih lumayan". Tapi seiring berjalannya waktu akan mendadak berubah ketika mulai menjalani masa kerja dan dapat banyak kerjaan yang ternyata gak sesuai dengan ekpektasi. Ini menjadi hal yang perlu banget dipertimbangin untuk tetep bertahan atau nggak di pekerjaan tersebut. Kerja capek-capek, tapi gajinya kecil. Saya butuh gaji lebih buat bayar kost, listrik, makan, dan kebutuhan sehari-hari Bu, Pak…

Itu tadi hal-hal yang bikin kebanyakan orang milih resign dibandingkan harus bertahan di kantor. Daripada semakin membusuk terbebani dengan banyaknya hal yang menahan kita untuk bergerak, ya ada baiknya kita mencari pekerjaan lain dan mengajukan surat resign. Tapi guys, kalo kalian ada di posisi ini, apa pilihan kalian juga harus resign?

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya