Waktu Mengajarkanku Arti Ikhlas & Memaafkan

Hai, kamu yang meminta aku untuk menjauhimu. Meskipun sempat mendatangkan luka kala kau untuk jauh dariku, tapi ternyata kepergianmu tidak menyebabkan air mataku jatuh. Mungkin awalnya memang terasa menyakitkan. Mungkin ada sedikit rasa kehilangan. Mungkin kala itu aku sudah terlihat rapuh selepas kau menjauh dariku. Tetapi ternyata waktu berbicara lain hal. Aku tidak harus untuk menangisi atas kau menghindar dariku. Aku bahkan tak perlu menyesali ketika menghindar dariku, karena aku tahu Tuhan mempunyai rencana yang lebih indah.

Advertisement

Tidak terasa waktu memang mengajarkanku banyak hal. Selepas kau menjauh dariku aku memang belajar banyak hal. Mulai dari aku belajar tentang sebuah ikhlas. Ikhlas ketika harus kehilanganmu, ikhlas ketika akhirnya kau menjauhiku memang meninggalkan beberapa bekas luka yang mendalam. Luka yang aku bicarakan disini bukanlah luka ketika kau menjauhiku. Hanya saja ini bicara tentang luka yang lain. Dan aku sudah mulai belajar memafkan. Ternyata memang tidak ada hal yang lebih baik selain memaafkan tanpa harus membalas kejahatan seseorang. Pada akhirnya aku belajar mengikhlaskan dan memaafkanmu. Hanya saja aku tidak belajar untuk melupakan.

Jika kamu temukan aku masih sendiri semenjak kepergianmu itu bukan masalah aku belum bisa melupakanmu. Bukan masalah aku tidak bisa menggantikan sosokmu dengan orang lain. Bukan juga masalah hati ini masih terpaut denganmu. Hanya saja aku butuh waktu untuk sendiri. Aku butuh waktu untuk mengembalikan sisa-sisa kepingan hati yang kau diamkan begitu saja. Aku butuh waktu untuk menerima kenyataan ternyata tak selamanya yang terlihat indah akan berakhir dengan indah pula. Aku hanya butuh waktu untuk menyiapkan hatiku dengan hal-hal yang menyakitkan nantinya akan menerpaku. Memang untuk jatuh cinta kembali itu, aku harus menyiapkan hatiku sekokoh ketika sebelum akhirnya kau hempaskan seperti ini. Tapi layaknya sesuatu hal yang sudah hancur, susah untuk kembali.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement
loading...

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

minta kritik & saran nya ya dari kalian, agar bisa diperbaiki penulisannya....terima kasih...^_^

80 Comments

  1. Sabar dan ikhlas yg akan menjawab semuanya, karena Allah punya jalan yg jauh lebih indah untuk kita.
    Suka sekali dg tulisan mbk suci roma dini sangat menginspirasi dan menguatkan sesama wanita, salam knal.

  2. Suci Roma Dini berkata:

    Alhamdulillah..terima kasih….
    Salam kenal kembali ^_^

  3. Rieka Evandari berkata:

    Terimakasih banyak mbak tulisan mbak ikut menguatkan saya karena November kemarin saya diperlakukan seperti itu … sakit memang mbak tapi memang harus sabar dan ikhlas menerima semua dengan lapang dada berat memang tapi harus dilakukan. Salam kenal ya mbak

  4. Nina Zahwa berkata:

    smoga aku juga bisa seperti ini ikhlas dan memaafkan dengan berjalannya waktu akan menyembuhkan smuanya amien, smoga bisa

  5. Wow amazing, tak terasa saya menitikkan air mata ketika baca tulisan ini, saya mengalami hal yang sama, tapi saya tidak mau berlarut larut dalam kesedihan, biarlah waktu yang menjawab dan saya yakin rencana Tuhan dan hitung2an Tuhan tidak pernah meleset sedikit pun

  6. Elsa Lisnawati berkata:

    i like, sama sperti kisah saya… 🙂

  7. Billy LyLy berkata:

    ” ternyata tak selamanya yang terlihat indah akan berakhir dengan indah pula “

  8. Dengan waktu bisa mengubah semuanya

  9. Ika Diah Kartika berkata:

    Semoga aku bisa lepas dr rasa takut untuk percaya dg apa yg orang lain ucapkan, belajar ikhlas dan memaafkan wlwpn rasanya untuk brusaha ttp tersenyum adalah hal yg menyakitkan

    2x mengalami kjadian sprti d atas, awalnya mencoba percaya dg perjuangannya yg luar biasa, tapi sama saja akhirnya menjauh ☺

CLOSE