Bukan percuma ada kata bijak yang mengatakan “Hormati orangtuamu agar lanjut usiamu”.

Kata-kata itu memang terdengar simple dan sudah biasa. Namun bagiku, sepenggal kalimat itu memiliki makna yang sangat dalam dan berbahaya jika diabaikan.

Sejak kecil aku tidak pernah merasakan didikan dari orangtua kandungku. Umurku kurang lebih 4 saat aku harus berpisah dengan kedua orangtuaku. Bukan karena mereka pergi meninggalkan dunia ini. Bukan juga karena mereka membenci (simpulanku). Lebih tepatnya, aku tidak tahu alasan persisnya. Aku dibesarkan oleh (bibi) kakak dari mamaku. Ayahku sesekali mengunjungiku, namun ibuku sama sekali tak pernah mengunjungiku. Bodohnya aku tak pernah menanyakan hal itu!

Advertisement

Saat aku duduk di kelas 2 SMP, aku kehilangan sosok yang kerap mengunjungiku dan memberiku uang seribu rupiah di setiap pertemuan kami. Ayah tidak meninggalkan pesan apapun. Kesedihan yang mendalam meliputiku ditambah dengan kesehatan rohani mama ternyata semakin parah. Selama ini aku mengira mama sehat-sehat saja.

Di usia yang ke-17, aku harus diusir dari rumah bibiku. Bukan bibiku yang mengusir, namun adiknya. Pada saat itu, bibiku sudah meninggal dunia karena penyakit komplikasi sehingga tidak ada lagi yang menopang hidupku. Aku pergi bersama seorang adikku ke rumah salah seorang teman satu sekolahku di SMA. Di sana aku tinggal selama lebih kurang dua minggu. Selanjutnya aku tinggal dirumah seorang nenek tua yang bermurah hati padaku. Tak lebih dari satu bulan aku pindah lagi ke sebuah biara Katolik. Demikian selanjutnya aku pindah ke rumah adik ayahku. Hidupku yang nomaden membuatku harus terus beradaptasi. Sedih.

Semenjak aku tinggal di sana (di rumah adik ayah), aku menganggap mereka sebagai orangtuaku sendiri. Bahkan aku pun memanggil panggilan mama dan bapak (papa) pada mereka; atas saran mereka. Mereka sangat baik padaku. Hampir di setiap langkah dan moment hidupku mereka selalu ada untuk mendukungku; termasuk ketika aku memasuki perguruan tinggi dan saat mencari pekerjaan.

Advertisement

Aku salut pada mereka. Tak mengherankan jika aku pun selalu merasa apa yang mereka alami adalah bagian dari diriku juga. Aku sangat percaya pada mereka. Meski kini aku tinggal jauh dari mereka, dalam setiap doa aku selalu menyinggahkan bayanganku pada mereka dan berharap agar kiranya mereka mereka memiliki umur yang panjang hingga aku bisa merasakan kasih dari orangtua yang sesungguhnya lebih lama dari yang kuharapkan.

Hari ini, tiba-tiba aku menerima sebuah SMS yang menyatakan “Mulai hari ini kami bukan orangtua kalian lagi”. Aku terkejut bukan main. Apa maksudnya? Hatiku berdebar gelisah. Mataku basah kuyup. Tanganku gemetar. Sepertinya ada hal yang salah. Aku meredam kesedihanku dalam-dalam. Ku tutup rapat-rapat duka yang mengoyak-ngoyak hatiku. Aku tidak menyangka akan ada orangtua yang mengatakan hal demikian. Aku menarik nafas dalam-dalam, dan memutar-mutar otakku. Aku bingung dan diam seribu bahasa.

Ya, ku tersadar. Mereka tak lagi menganggapku. Mereka membenciku. Mereka tidak percaya dengan perkataanku lagi. Begitu mudahnya bagi mereka mengucapkan hal demikian. Aku termenung panjang. Seandainya sejak dari awal aku tinggal dan hidup bersama orangtua kandungku, semua ini tak akan terjadi. Tidak akan ada hidup nomaden dan tidak ada pendurhakaan terhadap anak. Aku tak bisa menyangkal bahwa hidupku sangat terganggu dengan hal ini. Tidak ada lagi yang bisa kuandalkan.

Hal yang ku simpulkan dari semua ini adalah hidup kita tidak lebih baik ketika tidak memiliki orangtua yang membesarkan kita dan tinggal disisi kita.

Ada orang yang berani mengusirku karena mereka tahu aku tidak punya orang yang aku andalkan untukku. Jadi, tidak akan masalah bagi mereka. Toh aku tak bisa membela diriku yang berstatus anak-anak kala itu. Ada yang berani berucap kasar padaku dan tak menganggap aku, itu karena mereka tahu kalau aku tidak akan bisa berucap apapun atas tindakan mereka. Toh aku tidak punya orangtua yang akan membelaku. Ada yang berani merendahkanku, itu karena mereka tahu aku tidak punya orangtua untuk tempatku mengadu.

Semua semakin buruk ketika orang-orang tahu bahwa aku tak pernah tinggal dan dibesarkan orangtuaku. Lebih tepatnya ketika orangtuaku sudah tiada di mata mereka. Oleh karena itu, bagi kalian yang masih memiliki orangtua, silakan hargai orangtua kalian agar mereka panjang umur dan hidup kalian akan menjadi baik. Sekali lagi hargai orangtua kalian agar lanjut usia kalian dengan baik.

Karena ketika orang-orang tahu bahwa kalian masih memiliki orangtua (apalagi orangtua kalian memiliki status sosial yang bagus di masyarakat) orang akan berpikir dua kali untuk menyakiti kalian. Mereka akan enggan berbuat sesuka hati pada kalian karena kalian memiliki orang-orang hebat (orangtua) yang bisa kalian andalkan.

Semoga teman-teman sekalian juga bisa mengambil hikmah dari tulisan ini. Dan selagi bisa, nggak ada alasan untuk nggak menghormati orang tua kita. Salam ya buat Bapak dan Ibu di rumah. 🙂

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya